Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Teleskop Luar Angkasa Euclid mengungkap gambar baru alam semesta

Teleskop Luar Angkasa Euclid mengungkap gambar baru alam semesta

Sejumlah galaksi terang yang mengejutkan, kumpulan bintang ungu dan oranye, serta galaksi spiral yang menyerupai Bima Sakti: gambar baru dari Teleskop Luar Angkasa Euclid Eropa terungkap pada hari Kamis.

Ini adalah kumpulan gambar kedua yang diterbitkan oleh Badan Antariksa Eropa sejak peluncuran Euclid tahun lalu dalam misi pertama untuk menyelidiki rahasia materi gelap dan energi gelap.

Hasil ilmiah juga dipublikasikan untuk pertama kalinya dari misi enam tahun tersebut, yang bertujuan untuk menggunakan bidang pandang luas untuk memetakan dua miliar galaksi di sepertiga langit.

Ilmuwan proyek Euclid, Rene Lorig, mengatakan kepada AFP bahwa dia “secara pribadi sangat gembira” dengan gambar sekelompok galaksi besar yang disebut Abell 2390.

Gambar cluster yang berjarak 2,7 miliar tahun cahaya dari Bumi ini mencakup lebih dari 50.000 galaksi.

Hanya satu galaksi – seperti galaksi kita – yang dapat menjadi rumah bagi ratusan miliar atau bahkan triliunan bintang.

Abell 2390 sendiri memiliki massa sekitar 10 triliun matahari, kata Jason Rhodes dari Jet Propulsion Laboratory NASA dalam konferensi pers online.

Gambar tersebut juga menunjukkan jejak materi gelap, yang keberadaannya yang tidak terlihat hanya dapat dideteksi dengan melihat bagaimana gravitasinya mendistorsi cahaya.

“Ada begitu banyak materi gelap di gugus ini sehingga cahaya dari beberapa galaksi di latar belakangnya sangat terdistorsi,” kata Rhodes, membuat galaksi tersebut tampak melengkung.

Materi gelap dan energi gelap diperkirakan membentuk 95% alam semesta, namun kita hampir tidak tahu apa pun tentangnya.

Cara lain gambar Abell 2390 mengisyaratkan materi gelap adalah dengan mengungkap cahaya redup “bintang yatim piatu” yang melayang di antara gugus galaksi.

Ilmuwan Perancis Jean-Charles Coulander mengatakan kepada AFP bahwa bintang-bintang ini berasal dari galaksi, “menciptakan semacam awan yang mengelilingi seluruh gugus.”

READ  Para astronom mungkin telah menemukan panas 'gelap'

Para astronom meyakini fenomena aneh ini menandakan adanya materi gelap antar galaksi.

– Seorang bintang telah lahir –

Euclid juga mengambil gambar terdalam Messier 78, tempat melahirkan bintang yang berjarak 1.300 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Orion.

Bintang-bintang masih terbentuk di bagian tengah gambar yang berwarna kebiruan. Setelah berumur jutaan tahun, ia muncul dari awan ungu dan oranye di bagian bawah gambar.

“Hanya Euclid yang bisa menunjukkannya dalam satu kesempatan,” Lorig menekankan.

Itu karena Euclid memiliki bidang pandang yang sangat luas, tidak seperti Teleskop Luar Angkasa Penglihatan Jauh James Webb, tetangganya yang berada pada titik terbang stabil 1,5 juta kilometer (930.000 mil) dari Bumi.

Gambar lain dari gugus galaksi masif Abell 2764 menunjukkan area hitam dengan satu bintang kuning menonjol.

Diakui Quilander, hal itu akibat kesalahan dalam mengarahkan teleskop. Namun dia mengatakan gambar tersebut menunjukkan “kemampuan unik Euclid dalam memfokuskan cahaya”, karena ia masih mampu mengenali objek yang sangat redup di dekat bintang terang.

Potret Euclid tentang kelompok muda Dorado mengandung kejutan. Meskipun gugus tersebut telah dipelajari dengan baik, Euclid menemukan galaksi kerdil yang tiada duanya, kata para ilmuwan.

“Saya belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya,” kata Quilander.

Pada gambar baru kelima, galaksi spiral NGC 6744 – yang terlihat sangat mirip dengan Bima Sakti – muncul dengan latar belakang bintang terang.

– Mengikuti jejak materi gelap –

Misi ini masih awal, dan lima gambar baru diambil hanya dalam satu hari.

Di tahun-tahun mendatang, para ilmuwan berencana untuk memeriksa data Euclid dengan harapan menemukan semua jenis benda langit, seperti planet “nakal”, yang mengambang bebas di alam semesta tanpa bersentuhan dengan bintang.

READ  Studi tersebut menemukan bahwa planet asing raksasa tersebut memiliki kepadatan sebesar permen kapas

Namun para peneliti telah menganalisis kumpulan pertama gambar Euclid, yang dirilis pada bulan November.

Dalam salah satu dari 10 studi pracetak yang diterbitkan Kamis, para ilmuwan mengamati bintang-bintang yatim piatu di gugus Perseus.

Bintang-bintang yang hilang ini sekarang “terperangkap dalam gravitasi materi gelap,” kata Lorig.

Dia menekankan bahwa ini masih hanya “deteksi tidak langsung terhadap materi gelap,” dan menambahkan bahwa masih terlalu dini untuk “mengatakan sesuatu tentang energi gelap.”

Pekerjaan itu tidak sepenuhnya berjalan mulus.

Pada bulan Maret, proses rumit perlahan-lahan mencairkan lapisan es tipis yang menghalangi pandangan teleskop dengan memanaskan salah satu cermin teleskop.

Ada tanda-tanda es menumpuk lagi, kata Lorig, seraya menambahkan bahwa tim punya waktu untuk menyelidiki apa yang harus dilakukan selanjutnya.

dl-pcl/cw