September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bursa Efek Indonesia memungkinkan pencatatan teknologi untuk menarik banyak hak suara

Peraturan OJK Indonesia no. 22/POJK.04/2021 memungkinkan perusahaan teknologi memiliki hak suara ganda saat melakukan penawaran umum perdana di pasar modal tanah air.

Peraturan baru ini memungkinkan para pendiri atau pemilik perusahaan teknologi untuk tetap memegang kendali setelah melakukan IPO.


Para pemegang saham yang memenuhi syarat di sektor teknologi tinggi dan inovatif di Indonesia kini dapat memperoleh manfaat dari sistem multiple voting share yang diperluas karena pemerintah berupaya untuk mendorong penawaran umum perdana (IPO) negara tersebut.

Pada tanggal 1 Desember 2021, Otoritas Jasa Keuangan Indonesia diundangkan Peraturan OJK no. 22/POJK.04/2021, judul Penerapan klasifikasi saham dengan hak suara ganda oleh emiten dalam penawaran umum efek bersifat ekuitas berupa saham inovasi dan status pertumbuhan tinggi. Peraturan tersebut mulai berlaku pada hari berikutnya pada tanggal 2 Desember 2021.

Peraturan tersebut memberikan insentif bagi perusahaan teknologi dan inovatif lainnya untuk mendirikan dan melakukan IPO di Indonesia, karena memungkinkan pemilik untuk mempertahankan kendali setelah perusahaan go public.

Berikut ini, mari kita lihat apa itu Regulasi Multiple Voting Share, siapa saja yang berhak dan apa saja persyaratannya.

Mempromosikan teknologi dan inovasi

Multiple Voting Shares (MVS) adalah ketika sebuah saham memberikan hak kepada pemegang saham untuk lebih dari satu suara. Pada dasarnya, saham dengan hak suara ganda dapat digunakan oleh pendiri atau pemilik perusahaan untuk mempertahankan kendali pengambilan keputusan setelah melakukan IPO.

Tanpa MVS, IPO biasanya mengikuti format “satu saham, satu suara” (OSOV), di mana setiap saham membawa satu suara. Dalam konteks IPO, jika pendiri atau pemilik tidak mempertahankan mayoritas saham, OSOV dapat “mencairkan” kepemilikan perusahaan karena pemegang saham terbesar memiliki hak suara terbesar.

READ  Mengapa Indonesia melarang ekspor minyak sawit - Dubes

Sebaliknya, di bawah skema MVS, pendiri atau pemilik perusahaan dapat mempertahankan kontrol efektif atas perusahaan, bahkan jika mereka tidak memiliki mayoritas saham, selama mereka memiliki cukup MVS. Mempertahankan kontrol suara setelah IPO sangat penting bagi perusahaan rintisan teknologi dan perusahaan inovatif lainnya yang ingin mengikuti visi jangka panjang para pendiri.

Siapa yang dapat menerbitkan saham dengan hak suara ganda?

Peraturan tersebut menetapkan persyaratan yang harus dipenuhi perusahaan untuk menerbitkan MVS dalam IPO. Artinya, emiten yang melakukan penawaran umum efek bersifat ekuitas dalam bentuk saham dapat menerbitkan MVS sebagaimana ditentukan dalam anggaran dasarnya:

  • Penyedia menggunakan teknologi untuk menciptakan inovasi produk yang meningkatkan produktivitas dan pertumbuhan ekonomi dan memberikan manfaat sosial yang lebih luas;
  • Penyedia memiliki pemangku kepentingan yang berkontribusi signifikan terhadap penggunaan teknologi;
  • Penyedia memiliki:
    • Aset perusahaan minimal 2 triliun rupiah (US$134 juta) berdasarkan laporan keuangan terakhir yang telah diaudit;
    • telah beroperasi sekurang-kurangnya tiga tahun sebelum menyampaikan pernyataan pendaftarannya;
    • Tingkat pertumbuhan tahunan gabungan minimal 20 persen dari total aset selama tiga tahun terakhir berdasarkan laporan keuangan terakhir yang telah diaudit; Dan
    • Tingkat pertumbuhan pendapatan tahunan gabungan minimal 30 persen selama tiga tahun terakhir berdasarkan laporan keuangan terakhir yang diaudit.
  • Emiten belum pernah melakukan penawaran umum efek bersifat ekuitas; Dan
  • Kriteria lain yang ditentukan oleh Komisi Jasa Keuangan.

Meskipun peraturan tersebut terutama berupaya mendorong startup teknologi untuk melakukan IPO di Indonesia, definisi perusahaan yang berhak menerbitkan MVS relatif luas. Dengan demikian, berbagai jenis perusahaan dapat memenuhi syarat selama mereka menggunakan teknologi, inovatif dan berkontribusi pada pembangunan sosial dan ekonomi.

Apa aturan penerbitan saham dengan hak suara ganda?

Regulasi tersebut mencakup beberapa ketentuan tentang bagaimana MVS dapat digunakan dan diubah. Persyaratan penting meliputi:

  • MVS berlaku paling lama 10 tahun sejak tanggal efektif pernyataan pendaftaran penawaran umum dan dapat diperpanjang satu kali untuk paling lama 10 tahun dengan persetujuan pemegang saham independen dalam rapat umum pemegang saham.
  • Setiap pemegang MVS dilarang memindahtangankan sebagian atau seluruh MVS-nya untuk jangka waktu dua tahun setelah Pernyataan Pendaftaran menjadi efektif.
  • Jika nilai buku suatu saham dalam laporan keuangan terakhir lebih kecil dari harga penawaran umum, setiap pemegang saham sebelum penawaran umum dilarang mengalihkan sebagian atau seluruh saham biasa mereka delapan bulan setelah pernyataan pendaftaran menjadi efektif.
  • Penerbit dengan MVS harus memastikan bahwa hak suara dari saham biasa yang dimiliki oleh orang selain pemegang MVS paling sedikit 10 persen dari total hak suara.
  • Pemegang MVS, baik sendiri-sendiri maupun bersama-sama, dilarang memiliki MVS atau saham yang menghasilkan lebih dari 90 persen dari total hak suara.
READ  Laba Maybank Indonesia 1H berada di bawah Govit-19

Selain persyaratan di atas, pemegang MVS harus memenuhi berbagai persyaratan rasio suara. Peraturan lebih lanjut merinci pihak mana yang dapat memegang MVS ketika MVS dikonversi menjadi saham biasa dan persyaratan untuk melakukan IPO dan rapat umum pemegang saham.

Indonesia: Pusat yang berkembang untuk startup teknologi

Regulasi terbaru menjadikan Indonesia tujuan yang lebih menarik bagi startup teknologi dan bisnis inovatif lainnya, serta memberikan fleksibilitas lebih bagi perusahaan untuk go public. Adegan startup negara berkembang dengan pesat, terutama untuk perusahaan domestik. Indonesia memiliki delapan unicorn dan 20 persen perusahaan fintech di Asia.

Dua perusahaan internet terbesar di Indonesia — perusahaan ride-hailing dan pembayaran Gojek dan pemimpin e-commerce Tokopedia — bekerja sama untuk membuat GoTo. Terdaftar secara resmi Ini mengumpulkan US$1,1 miliar di pasar saham Indonesia pada April 2022. Pada akhir hari, kapitalisasi pasar GoTo mencapai USD 32 miliar. Ekonomi digital negara ini diharapkan memiliki nilai barang dagangan bruto (GMV) sebesar USD 146 miliar pada tahun 2025, menjadikannya yang terbesar di Asia Tenggara.

Meskipun Indonesia memiliki kekuatan yang unik, negara-negara lain di Asia Tenggara seperti Singapura dan Malaysia juga menawarkan keunggulan mereka untuk startup teknologi. Oleh karena itu, perusahaan rintisan teknologi dapat melakukan analisis komparatif untuk menentukan keuntungan dan kerugian relatif dari mendirikan operasi di berbagai negara Asia Tenggara.


tentang kami

Disiapkan oleh ASEAN Briefing Desan Shira & Associates. Perusahaan ini melayani investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN Singapura, Hanoi, Kota Ho Chi MinhDan Da Nang Di Vietnam, MunichDan Essen Di Jerman, BostonDan Kota Danau Garam Di Amerika, Milan, ConeglianoDan Udin Di Italia, selain itu JakartaDan Badam Di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra Malaysia, BangladeshItu FilipinaDan Thailand Begitu juga dengan amalan kita Cina Dan India. Hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami www.dezshira.com.