Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bungie memenangkan gugatan penting terhadap pembuat cheat Destiny 2, AimJunkies

Bungie memenangkan gugatan penting terhadap pembuat cheat Destiny 2, AimJunkies

Benjy

Mereka ingin menghasilkan uang dengan menjual alat curang Takdir 2 pemain. Mereka mungkin akhirnya menjadi preseden hukum di Amerika Serikat.

Setelah persidangan di pengadilan federal di Seattle minggu lalu, juri memutuskan perusahaan penjual cheat AimJunkies, bersama dengan perusahaan induknya Phoenix Digital dan empat karyawan serta kontraktornya, bertanggung jawab atas pelanggaran hak cipta dan memberikan ganti rugi kepada masing-masing perusahaan. Juri membagi ganti rugi sebesar $63.210, termasuk $20.000 untuk Phoenix Digital sendiri dan hanya di bawah $11.000 untuk masing-masing dari empat individu. Jumlah ini sedikit lebih kecil dari pendapatan sebesar $65.000 yang diklaim para terdakwa diperoleh dari 1.400 eksemplar buku mereka. Takdir 2 untuk menipu.

Tampaknya kasus Bungie sudah selesai Jauh melampaui kecurangan lainnya dalam game Hal ini telah dilakukan dalam sistem pengadilan Amerika. Karena kecurangan dalam game online bukanlah hal yang ilegal, perusahaan game biasanya mengandalkan aspek anti-kecurangan dari Digital Millennium Copyright Act (DMCA) tahun 1998. Begitu pula dengan pembuat game online. GTA V, Observasi dan pengendalian, Pelangi enamDan fortnite Mereka telah mengikuti lawannya yang curang. Bungie, dengan menerima klaim pasca-penyelesaiannya dan kemudian memenangkan gugatan hak cipta dari juri, mungkin telah memberikan para pembuat game sebuah kasus untuk dijadikan acuan dalam tindakan di masa depan, dan mungkin lebih banyak insentif.

AimJunkies masih bisa mengajukan banding atas keputusan juri; Pendiri Phoenix Digital David Schafer memberi tahu Steven Totilo tentang hal ini Berencana melawan wasit. Putusan arbitrase terpisah yang berfokus pada pelanggaran DMCA, yang memberikan Bungie ganti rugi dan biaya sebesar $4,4 juta dari AimJunkies, masih dalam tahap banding, dengan AimJunkies mengeklaim Arbiter “secara terang-terangan mengabaikan” ketentuan arbitrase.

READ  GOG sekarang menawarkan cuti periode untuk karyawan
Sedangkan di dalam gamenya sendiri terdapat subclass baru yaitu Prismatic, Takdir 2.

Sementara itu, di dalam gamenya sendiri, terdapat subkelas baru, Prismatic, yang “memungkinkan Anda menggabungkan Arc, Solar, Void, Stasis, dan Strand ke dalam subkelas khusus untuk desain Anda.” Banyak hal yang terjadi Takdir 2.

Benjy

Dugaan peretasan dan kemungkinan hilangnya Bitcoin

menyukai Dilaporkan oleh TorrentFreak Dan Hukum360 Di ruang sidang, pengacara AimJunkies berpegang pada argumennya bahwa hal itu tidak dapat diakses Takdir 2Kode sumbernya, mereka tidak boleh melakukan pelanggaran hak cipta. Sebaliknya, perusahaan curang memanipulasi kode objek, atau mengkompilasi keluaran, agar alatnya berfungsi.

Pengembang James May juga memperkuat klaimnya bahwa itu bukan bagian penting dari kode cheat dan bahwa Bungie telah “meretas” PC-nya. Gugatan anti-pembajakan ini berhasil lolos dari penolakan sebelumnya, dengan AimJunkies dan May berpendapat bahwa perangkat lunak pemantau kecurangan Bungie telah merekayasa balik kodenya dan melanggar DMCA serta Undang-Undang Penipuan dan Penyalahgunaan Komputer (CFAA). Hakim pada saat itu mengkritik klaim CFAA karena kurangnya bukti tetapi mengizinkan klaim tersebut diubah dan dinyatakan kembali. Juri tidak menemukan May dalam tuntutan baliknya terhadap Bunge.

Di bungee keluhan (PDF), dan dalam argumen pembuka (mis Perhatikan poligonnya Dari laporan-laporan Law360 yang diembargo), terdapat petunjuk membingungkan mengapa kerugian sebenarnya relatif kecil. Bungie mengklaim memiliki catatan yang menunjukkan bahwa pada bulan Mei mereka membayar Phoenix Digital lebih dari $700.000 untuk mengerjakan cheat, namun catatan penjualan dari Phoenix hanya menunjukkan penjualan $43.000. Keluhan Bungie meminta juri untuk mempertimbangkan “pencurian bukti”, termasuk log cryptocurrency yang dihapus, pesan forum, dan informasi penjualan. Mayoritas dengar pendapat dan mosi terkait masalah ini masih tertutup rapat Dalam daftar kasus.

Suatu saat di pertengahan tahun 2022, dengan dorongan setelan Bungie, AimJunkies Menerbitkan siaran pers Di situsnya, itu dibeli oleh perusahaan Ukraina “Blome Entertainment”. Pendiri Phoenix Digital David Schafer mengatakan kepada pengacara Bungie bahwa dia mengeluarkan siaran pers ini untuk menentang pengacara Bungie, menurut pernyataan pembukaan. Schaefer berada pada satu titik Memerintah Untuk membayar denda $5.000 kepada Bungie karena “pelecehan dan perilaku tidak profesional” setelah pengajuan.

READ  PlayStation Direct PS5 restock lagi hari ini

Perjalanan tiga tahun menuju kekuasaan

Kemenangan Bungie dalam kasus ini masih jauh dari kepastian. Bungie pertama kali menggugat AimJunkies pada bulan Juni 2021. AimJunkies menghapus kecurangannya dan mengadakan pembicaraan penyelesaian dengan Bungie, tetapi Bungie mengajukan keputusan ringkasan pada bulan November 2022 setelah AimJunkies tidak memberikan tanggapan.

Hakim yang mengawasi kasus ini memutuskan lebih dari dua tahun yang lalu bahwa Bungie “tidak memberikan fakta yang cukup” bahwa AimJunkies menyalin karyanya, meskipun dia memberi Bungie waktu untuk mengubah dan mengirimkannya kembali. Hakim Distrik Barat Washington Thomas Zellie juga mencatat hal ini Takdir 2Perjanjian lisensi mencegah Bungie mengajukan gugatan terhadap AimJunkies atas masalah penipuan, kontrak, dan pengayaan. Dalam tindakan “klik untuk menyetujui” yang jarang terjadi terhadap perusahaan penerbit, Zilly mengirimkan masalah tersebut ke arbitrase, di mana Bungie sejauh ini menang.

Dalam keputusan Zilly pada bulan November 2022 yang menentang aspek tuntutan balik May, Zilly mencatat bahwa bukti May bahwa Bungie mengakses komputernya dan meretasnya tidak terbukti dan kemungkinan besar tidak memenuhi tuntutan ganti rugi sebesar $5.000 yang diperlukan untuk klaim CFAA.

Pengacara Phoenix Digital, Phil Mann, mengatakan kepada Polygon bahwa bukti tidak mendukung putusan tersebut. Mann menambahkan bahwa hadiah uang tersebut “akan mengungkapkan, untuk selamanya, bahwa semua hadiah palsu bernilai jutaan dolar yang sebelumnya diberikan Bungie terhadap beberapa anak di garasi yang tidak bisa bertarung hanyalah untuk pertunjukan dan tidak mencerminkan kenyataan.”

Pengacara Bungie, James Parker, mengatakan kepada beberapa media bahwa perusahaannya “berkomitmen terhadap para pemain kami dan akan terus melindungi mereka dari kecurangan, termasuk membawa kasus ini dan kasus-kasus di masa depan ke pengadilan.”

READ  Mati Setelah Empat Hari - Ars Technica