Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden mengatakan dia dan Erdogan berbicara tentang F-16, tawaran Swedia untuk NATO

Biden mengatakan dia dan Erdogan berbicara tentang F-16, tawaran Swedia untuk NATO

WASHINGTON (Reuters) – Presiden AS Joe Biden mengatakan melalui panggilan telepon pada Senin bahwa Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menegaskan kembali keinginan Ankara untuk membeli jet tempur F-16 dari Amerika Serikat, sementara Biden menjawab bahwa Washington sangat ingin Ankara menyerah. jet tempur. Keberatan atas aksesi Swedia ke NATO.

Pertukaran itu terjadi ketika Biden menelepon Erdogan untuk memberi selamat kepadanya atas kemenangannya dalam pemilihan presiden Turki hari Minggu.

“Saya berbicara dengan Erdogan. Saya mengucapkan selamat kepada Erdogan. Dia masih ingin mengerjakan sesuatu pada F-16. Saya mengatakan kepadanya bahwa kami ingin berurusan dengan Swedia, jadi mari kita selesaikan. Jadi kita akan menghubungi seseorang lagi. ,” kata Biden kepada wartawan sebelum meninggalkan Gedung Putih menuju Gedung Putih. Delaware”.

“Kami akan berbicara lebih banyak tentang itu minggu depan,” tambahnya.

Tawaran untuk keanggotaan NATO harus disetujui oleh semua anggota NATO. Turki dan Hongaria belum menerima tawaran Swedia.

Turki telah berusaha untuk membeli F-16 senilai $20 miliar dan hampir 80 kit peningkatan dari Amerika Serikat, tetapi penjualan tersebut terhenti karena keberatan dari Kongres AS atas catatan hak asasi manusia Ankara yang bermasalah dan kebijakan Suriah, terlepas dari pemerintahan Biden. Dia telah berulang kali mengatakan bahwa dia mendukung penjualan tersebut.

Kongres AS awal tahun ini menyetujui paket $259 juta yang jauh lebih kecil, termasuk peningkatan perangkat lunak avionik untuk armada jet tempur F-16 Turki yang ada, beberapa hari setelah Turki meratifikasi aksesi Finlandia ke NATO.

Jet F16 Angkatan Udara Turki mendarat di bandara baru yang sedang dibangun di Istanbul, Turki pada 22 September 2018. REUTERS/Umit Bektas

Pemerintahan Biden telah berulang kali menolak pernyataan apa pun tentang “trade-off” antara penjualan dan perluasan NATO, meskipun Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan pada bulan Januari bahwa pihak AS telah menjelaskan bahwa persetujuan tawaran NATO akan dipandang baik. Kongres.

READ  Kupu-kupu raja telah ditambahkan ke Daftar Merah Spesies Terancam Punah dari Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam

Sekelompok senator bipartisan mengatakan dalam surat Februari kepada Biden bahwa kegagalan Turki untuk meratifikasi protokol aksesi Swedia dan Finlandia, yang masih tertunda pada saat itu, akan “mempertanyakan penjualan yang tertunda ini”, mengacu pada F-16.

Sebuah sumber yang mengetahui diskusi tersebut mengatakan bahwa Amerika Serikat sebelumnya mengatakan kepada Turki bahwa akan sulit membujuk Kongres untuk menyetujui kesepakatan F-16 jika Ankara tidak memberikan lampu hijau ke Swedia.

Swedia dan Finlandia melamar keanggotaan NATO tahun lalu, meninggalkan kebijakan non-blok militer lama setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Turki meratifikasi aksesi Finlandia ke NATO pada akhir Maret, tetapi terus menolak Swedia, mengatakan Stockholm menampung anggota kelompok bersenjata yang dianggapnya teroris. Hongaria belum menerima tawaran Swedia.

Melihat Swedia bergabung dengan NATO pada pertengahan Juli ketika aliansi itu akan mengadakan pertemuan puncak para pemimpin di Lituania adalah salah satu prioritas utama Washington.

Dalam pernyataan singkat terkait kontak antara Biden dan Erdogan, kepresidenan Turki mengatakan bahwa kedua pemimpin sepakat untuk memperdalam kerja sama dalam semua aspek hubungan bilateral mereka, yang menurut mereka semakin penting dalam menghadapi tantangan regional dan global.

(Laporan oleh Steve Holland dan Humeyra Pamuk) Diedit oleh Leslie Adler dan Chris Reese

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Humera Pamuk

Thomson Reuters

Hamira Pamuk adalah koresponden kebijakan luar negeri senior yang berbasis di Washington, DC. Dia meliput Departemen Luar Negeri AS, dan bepergian secara teratur dengan Menteri Luar Negeri AS. Selama 20 tahun bersama Reuters, dia telah memiliki jabatan di London, Dubai, Kairo, dan Turki, mencakup segala hal mulai dari Musim Semi Arab dan perang saudara di Suriah hingga beberapa pemilu Turki dan pemberontakan Kurdi di Tenggara. Pada 2017, dia memenangkan Knight-Bagehot Fellowship Program di Columbia University School of Journalism. Dia memegang gelar BA dalam Hubungan Internasional dan MA dalam Studi Uni Eropa.

READ  Taiwan menawarkan pembayaran tunai kepada warga dalam 'berkah Tahun Baru'