Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jepang menyiagakan sistem pertahanan misilnya sementara Korea Utara memperingatkan peluncuran satelit

Jepang menyiagakan sistem pertahanan misilnya sementara Korea Utara memperingatkan peluncuran satelit

TOKYO/SEOUL (Reuters) – Jepang menyiagakan pertahanan rudal balistiknya pada Senin dan memperingatkan akan menembak jatuh setiap proyektil yang mengancam wilayahnya setelah Korea Utara memberi tahu Jepang tentang peluncuran satelit antara 31 Mei dan 11 Juni.

Korea Utara mengatakan telah menyelesaikan satelit mata-mata militer pertamanya dan pemimpin Kim Jong Un telah menyetujui persiapan akhir untuk peluncuran tersebut.

Analis mengatakan satelit itu adalah bagian dari program teknologi pengawasan, yang mencakup drone, dan bertujuan untuk meningkatkan kemampuan Korea Utara yang bersenjata nuklir untuk menyerang sasaran jika terjadi perang.

“Kami akan mengambil tindakan destruktif terhadap rudal balistik dan rudal lain yang telah dipastikan telah mendarat di wilayah kami,” kata Kementerian Pertahanan Jepang dalam sebuah pernyataan.

Kementerian mengatakan akan menggunakan rudal Standard-3 (SM-3) atau rudal Patriot PAC-3 untuk menghancurkan rudal Korea Utara.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan kepada wartawan bahwa setiap peluncuran rudal Korea Utara akan menjadi pelanggaran serius terhadap resolusi Dewan Keamanan PBB yang mengutuk aktivitas nuklir dan misilnya.

“Kami sangat mendesak Korea Utara untuk menahan diri dari peluncuran,” kata kantornya dalam sebuah posting Twitter, menambahkan bahwa mereka akan bekerja sama dengan sekutu AS, Korea Selatan dan negara lain, dan melakukan segala kemungkinan untuk mengumpulkan dan menganalisis informasi dari setiap peluncuran. .

Korea Selatan telah bergabung dengan Jepang dalam menyerukan Korea Utara untuk membatalkan rencana peluncuran satelitnya.

“Kami mendesak Korea Utara untuk menarik rencana ilegal untuk segera meluncurkannya. Jika Korea Utara melanjutkan, itu akan membayar harganya dan menderita,” kata juru bicara kementerian luar negeri Korea Selatan dalam sebuah pernyataan.

Korea Utara yang terisolasi telah melakukan serangkaian peluncuran rudal dan uji coba senjata dalam beberapa bulan terakhir, termasuk rudal balistik antarbenua berbahan bakar padat baru.

READ  Jaringan Hong Kong - Guru Bahasa Inggris Asing - Dipaksa Bersumpah Setia | Hongkong

Kantor berita negara Korea Utara KCNA melaporkan bahwa pemimpinnya, Kim, pada bulan Mei memeriksa fasilitas satelit militer.

Korea Utara telah mencoba beberapa kali untuk meluncurkan satelit “pengamatan bumi”, dua di antaranya tampaknya berhasil diluncurkan ke orbit, yang terakhir pada tahun 2016.

Pada bulan April, Jepang mengirim kapal perusak yang membawa rudal pencegat SM-3 ke Laut Cina Timur yang dapat mencapai target di luar angkasa, dan rudal darat PAC-3, yang dirancang untuk menghantam hulu ledak lebih dekat ke darat, dikirim ke Kepulauan Okinawa.

Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan bahwa Jepang mengharapkan Korea Utara untuk meluncurkan rudal yang membawa satelitnya di atas rantai pulau barat daya seperti yang dilakukan pada tahun 2016.

“Pemerintah menyadari bahwa ada kemungkinan bahwa satelit dapat melewati wilayah negara kita,” kata Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno pada pengarahan rutin setelah Korea Utara memberi tahu Penjaga Pantai Jepang tentang rencana peluncuran tersebut.

Media pemerintah Korea Utara telah mengkritik rencana musuhnya, Korea Selatan, Amerika Serikat dan Jepang, untuk berbagi data real-time pada peluncuran rudal mereka, menggambarkan ketiganya sedang mendiskusikan “langkah-langkah jahat” untuk kerja sama militer yang lebih erat.

(Laporan oleh Hyunsoo Yim di Seoul, Nobuhiro Kubo, Elaine Lies, Satoshi Sugiyama dan Tim Kelly di Tokyo; Laporan tambahan oleh Jo Min Park di Seoul dan David Dolan di Tokyo; Disunting oleh Robert Bircell

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.