November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Israel

Biden belum menelepon Netanyahu setelah memenangkan pemilihan, meskipun ada seruan untuk saingannya, presiden Palestina

Presiden Biden belum menelepon Benjamin Netanyahu dan mengucapkan selamat kepadanya atas kemenangannya dalam pemilihan Israel minggu ini, meskipun itu bersifat sementara. Perdana Menteri Yair Lapid mengaku kalah.

Seorang juru bicara Dewan Keamanan Nasional mengatakan kepada Fox News Digital bahwa Presiden Biden akan berbicara dengan Netanyahu “segera,” tetapi menghindari menyebut Netanyahu sebagai perdana menteri terpilih – alih-alih mengatakan bahwa “Tuan Netanyahu, setelah memenangkan mayoritas di Knesset, kemungkinan akan menugaskannya dengan membentuk pemerintahan dalam beberapa hari mendatang.”

“Presiden punya Dikenal dan bekerja dengan Bibi Netanyahu “Mereka telah bekerja sama selama bertahun-tahun” ketika Netanyahu menjadi perdana menteri tahun lalu, dan mereka bertemu lagi selama kunjungan presiden ke Israel pada bulan Juli, juru bicara itu menambahkan.

Minggu ini, Menteri Luar Negeri Anthony Blinken meminta Lapid untuk “memuji Israel atas pemilihannya yang bebas dan adil, dan berterima kasih kepada perdana menteri atas kemitraannya” serta menegaskan kembali keprihatinannya tentang “meningkatnya ketegangan” di Tepi Barat.

Netanyahu berharap untuk kembali berkuasa di Israel setelah pemilihan kelima

Tetapi hanya Duta Besar AS untuk Israel Thomas Niedes yang secara langsung memberi selamat kepada Netanyahu sejauh ini, dengan mengatakan pada hari Kamis bahwa ia memiliki “telepon yang baik” dengan Netanyahu dan bahwa ia berharap untuk “bekerja sama untuk mempertahankan ikatan yang tidak dapat dipatahkan.”

Kemudian Wakil Presiden Joe Biden berjabat tangan dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu saat mereka menyampaikan pernyataan bersama selama pertemuan mereka di Yerusalem pada 9 Maret 2016.
(Reuters/Debbie Hill)

Itu Biden dan Blinken Cepat mengenali presiden terpilih Brasil Lula da Silva Meskipun Jair Bolsonaro belum secara resmi mengakui kekalahan, alih-alih hanya memberi wewenang kepada kepala staf untuk memulai proses transisi – Blinken pada hari Jumat meminta Presiden Palestina Mahmoud Abbas untuk membahas “upaya bersama” untuk meningkatkan keamanan Palestina dan menegaskan kembali komitmen untuk solusi dua negara.

READ  Bagaimana Rusia dapat mencoba menghindari sanksi minyak UE

Kemenangan Netanyahu dalam pemilihan Israel menghadirkan “tantangan besar” bagi kebijakan Timur Tengah AS

Perbedaan dalam reaksi terhadap setiap hasil membuat nada tidak nyaman bagi pemerintahan dalam pemerintahan Netanyahu yang baru: Sebuah sumber yang akrab dengan diskusi internal mengatakan kepada Fox News Digital bahwa pejabat senior pemerintahan enggan mengakui kemenangan pemilihan Netanyahu.

Presiden Biden disambut oleh Perdana Menteri Israel Yair Lapid setibanya di Bandara Ben Gurion.

Presiden Biden disambut oleh Perdana Menteri Israel Yair Lapid setibanya di Bandara Ben Gurion.
(Jack Guise/AFP via Getty Images)

Bagian dari keengganan ini mungkin berhubungan dengan tidak nyaman bekerja dengan Pemimpin partai sayap kanan Itamar Ben Juffairyang siap untuk mengambil peran penting dalam pemerintahan baru Netanyahu.

Panel PBB memilih Israel untuk menyingkirkan senjata nuklir, mengizinkan inspektur internasional

Dua pejabat mengatakan kepada Axios minggu ini bahwa pemerintahan Biden “tidak mungkin” menjangkau Ben Juffair, yang mereka gambarkan sebagai “fanatik Yahudi.” Ben Gvir mengatakan dia ingin menjadi Menteri Keamanan Dalam Negeri, memberinya tanggung jawab atas polisi dan kebijakan mengenai tempat-tempat suci di Yerusalem.

Itamar Ben Gvir, kiri, dan Bezalel Smotrich menghadiri rapat umum bersama para pendukungnya di kota Sderot, Israel selatan pada 26 Oktober 2022.

Itamar Ben Gvir, kiri, dan Bezalel Smotrich menghadiri rapat umum bersama para pendukungnya di kota Sderot, Israel selatan pada 26 Oktober 2022.
(Jill Cohen-Magen/AFP via Getty Images)

Joel Rubin, mantan wakil asisten menteri luar negeri di bawah Presiden Barack Obama, mengatakan kepada Fox News Digital baru-baru ini bahwa “pendirian potensial” dari pemerintah Israel berikutnya akan memberikan “beberapa tantangan mencolok bagi keamanan nasional AS. ”

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

“Pemerintahan Biden akan ditantang untuk menavigasi ruang ini, yang akan membutuhkan koordinasi erat dengan Netanyahu sendiri, secara pribadi, pada saat dia mencoba mengelola koalisi pemerintahan yang menantang hubungan Israel-Arab,” kata Rubin.

READ  Gempa Afghanistan: Lebih dari seribu orang tewas setelah gempa berkekuatan 5,9