November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dari Rusia dengan Uang: Georgia berkembang pesat saat Rusia melarikan diri dari perang Putin

Dari Rusia dengan Uang: Georgia berkembang pesat saat Rusia melarikan diri dari perang Putin

  • Setidaknya 112.000 orang Rusia pindah ke negara tetangga Georgia
  • Georgia diatur untuk menjadi salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat
  • Beberapa penduduk setempat diberi harga untuk perumahan dan pendidikan
  • Ekonomi bisa menghadapi pendaratan yang sulit jika pendatang baru pergi

TBILISI (Reuters) – Saat perang mencekik Eropa, sebuah negara kecil yang terperangkap di bawah Rusia sedang menikmati ledakan ekonomi yang tak terduga.

Georgia berada di jalur untuk menjadi salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia tahun ini setelah masuknya lebih dari 100.000 orang Rusia secara besar-besaran sejak invasi Moskow ke Ukraina dan kampanye mobilisasi Vladimir Putin untuk perekrutan perang.

Dengan sebagian besar dunia tertatih-tatih ke dalam resesi, negara Laut Hitam berpenduduk 3,7 juta ini diperkirakan akan mencatat pertumbuhan 10% yang kuat dalam output ekonomi untuk tahun 2022 di tengah ledakan yang dipimpin oleh konsumsi, menurut lembaga internasional.

Itu akan melihat ekonomi $19 miliar sederhana yang dikenal di kawasan itu karena pegunungan, hutan, dan lembah anggurnya, melewati pasar negara berkembang yang supercharged seperti Vietnam dan eksportir minyak seperti Kuwait yang didukung oleh harga minyak mentah yang tinggi.

“Di sisi ekonomi, Georgia baik-baik saja,” Vakhtang Butcheridze, CEO bank terbesar di negara itu, TBC, mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara di kantor pusatnya di Tbilisi.

“Ada semacam kemakmuran,” tambahnya. “Setiap industri berjalan dengan baik dari mikro hingga korporasi. Saya tidak bisa memikirkan industri mana pun yang bermasalah tahun ini.”

Statistik penyeberangan perbatasan menunjukkan bahwa setidaknya 112.000 orang Rusia berimigrasi ke Georgia tahun ini. Gelombang besar pertama 43.000 orang tiba setelah invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari dan Putin bergerak untuk menghancurkan oposisi terhadap perang di dalam negeri, menurut pemerintah Georgia, dengan gelombang kedua muncul setelah Putin mengumumkan kampanye mobilisasi nasional pada akhir September. .

Ledakan ekonomi Georgia – berumur pendek atau tidak – telah membingungkan banyak ahli yang telah melihat konsekuensi mengerikan dari perang terhadap bekas republik Soviet, yang kekayaan ekonominya terkait erat dengan tetangganya yang lebih besar melalui ekspor dan turis.

READ  Elnaz Ragabi: Pemanjat tebing Iran kembali ke Teheran setelah bertanding tanpa jilbab

Misalnya, Bank Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan (EBRD) memperkirakan pada bulan Maret bahwa konflik di Ukraina akan memberikan pukulan besar bagi perekonomian Georgia. Demikian pula, Bank Dunia pada bulan April memproyeksikan bahwa pertumbuhan di negara itu untuk tahun 2022 akan turun menjadi 2,5% dari 5,5% pada awalnya.

“Terlepas dari semua harapan yang kami miliki … bahwa perang di Ukraina ini akan memiliki efek negatif yang signifikan terhadap ekonomi Georgia, sejauh ini kami tidak melihat realisasi risiko ini,” kata Dimitar Bogov, kepala ekonom EBRD untuk Eropa Timur. Kaukasus.

“Sebaliknya, kami melihat ekonomi Georgia tumbuh dengan baik tahun ini, dalam dua digit.”

Namun, pertumbuhan bintang tidak menguntungkan semua orang, dengan puluhan ribu orang Rusia, dan banyak profesional teknologi datang dengan banyak uang, menaikkan harga dan mendorong beberapa orang Georgia keluar dari bagian ekonomi seperti pasar sewa perumahan dan pendidikan.

Para pemimpin bisnis juga khawatir bahwa negara itu bisa menghadapi pendaratan keras jika perang berakhir dan Rusia pulang.

Ke Georgia seharga satu miliar dolar

Georgia sendiri terlibat perang singkat dengan Rusia pada tahun 2008 atas Ossetia Selatan dan Abkhazia, wilayah yang dikuasai oleh separatis yang didukung Rusia.

Namun, sekarang, ekonomi Georgia menuai keuntungan dari kedekatannya dengan negara adidaya — keduanya berbagi perbatasan darat — dan kebijakan imigrasi liberal yang memungkinkan orang Rusia dan orang-orang dari banyak negara lain untuk tinggal, bekerja, dan mendirikan bisnis di negara tanpa perlu visa.

Apalagi, melarikan diri dari perang Rusia disertai dengan gelombang uang.

Antara April dan September, Rusia mentransfer lebih dari $ 1 miliar ke Georgia melalui bank atau layanan pengiriman uang, yang lima kali lebih tinggi dari bulan yang sama pada tahun 2021, menurut Bank Sentral Georgia.

READ  Macron memenangkan pemilihan ulang, menghindari gempa politik

Masuknya ini membantu mendorong lari Georgia ke level terkuatnya dalam tiga tahun.

Hampir setengah dari kedatangan Rusia berasal dari sektor teknologi, menurut CEO TBC Potskritze, dan media lokal, yang berpadu dengan survei dan perkiraan dari angka industri Rusia yang telah mengindikasikan eksodus puluhan ribu pekerja TI yang sangat mobile setelah invasi. Ukraina.

“Ini adalah orang-orang berkelas dan kaya… yang datang ke Georgia dengan beberapa ide bisnis dan secara dramatis meningkatkan konsumsi,” kata Davit Kisheva, peneliti senior di International School of Economics di Tbilisi State University (ISET).

“Kami berharap perang memiliki banyak efek negatif,” tambahnya. “Tapi ternyata benar-benar berbeda. Dan ternyata positif.”

Tidak ada kamar di Tbilisi

Tidak ada dampak yang lebih nyata dari pendatang baru selain di pasar perumahan sewa di ibu kota, di mana meningkatnya permintaan memperburuk ketegangan.

Sewa di Tbilisi naik 75% tahun ini, menurut analisis oleh TBC, dan beberapa berpenghasilan rendah dan mahasiswa menemukan diri mereka di tengah apa yang aktivis katakan sebagai krisis perumahan yang berkembang.

Nana Shunya dari Georgia, 19, menyetujui kontrak dua tahun untuk sebuah apartemen di pusat kota seharga $150 per bulan, hanya beberapa minggu sebelum Rusia menyerbu. Pada bulan Juli, pemilik rumah mengusirnya, memaksanya pindah ke lingkungan yang keras di pinggir kota.

“Dulu saya 10 menit ke kantor. Sekarang minimal 40 menit, saya harus naik bus dan metro dan sering terjebak macet,” katanya, mengaitkan perubahan dinamika pasar dengan peningkatan pendatang baru.

Helen Jose, seorang mahasiswa kedokteran India berusia 21 tahun, menabrak rumah temannya selama sebulan setelah sewanya berlipat ganda selama liburan musim panas.

“Sebelumnya sangat mudah untuk mencari apartemen. Tapi banyak teman saya yang diminta pergi, karena ada orang Rusia yang mau membayar lebih dari kami,” katanya.

Tokoh universitas juga melaporkan bahwa sejumlah besar siswa menunda studi mereka di Tbilisi karena mereka tidak mampu membayar akomodasi di kota, kata Kisheva di ISET.

READ  Perdana Menteri Israel Yair Lapid mengucapkan selamat kepada Benjamin Netanyahu atas kemenangan pemilihannya

‘Krisis bisa menyerang’

Potskrekidze dari TBC mengatakan dia melihat potensi pendatang baru untuk mengisi kesenjangan keterampilan dalam ekonomi Georgia.

“Mereka masih muda, berpendidikan teknologi dan memiliki pengetahuan – bagi kami dan perusahaan Georgia lainnya, ini adalah kesempatan yang sangat berguna,” katanya.

“Tantangan utama bagi kami adalah teknologi. Sayangnya dalam aspek ini kami bersaing dengan perusahaan teknologi tinggi di Amerika Serikat dan Eropa,” tambahnya. “Untuk mendapatkan kemenangan cepat, para imigran ini sangat membantu.”

Namun, para ekonom dan bisnis tetap khawatir tentang efek negatif jangka panjang dari perang, dan apa yang mungkin terjadi jika orang Rusia pulang.

“Kami tidak mendasarkan rencana masa depan kami pada pendatang baru,” kata Shio Khetsuriani, CEO Archi, salah satu pengembang properti terbesar di Georgia.

Bahkan dengan kenaikan harga sewa, Khatsuriani mengatakan pengembang tidak tertarik untuk berinvestasi berlebihan di pasar perumahan, terutama dengan melonjaknya harga bahan dan peralatan. Dia mengatakan bahwa sementara tuan tanah mungkin mendapat manfaat dari sewa yang lebih tinggi, margin keuntungan untuk penjualan apartemen hampir tidak berubah.

Para ekonom juga memperingatkan bahwa boom mungkin tidak akan bertahan lama, dan mendorong pemerintah Georgia untuk menggunakan pendapatan pajak yang baik untuk membayar utang dan membangun cadangan devisa selagi bisa.

“Kita harus menyadari bahwa semua faktor yang mendorong pertumbuhan tahun ini bersifat sementara, dan tidak menjamin pertumbuhan yang berkelanjutan di tahun-tahun berikutnya, jadi kehati-hatian harus dilakukan,” kata Bogov dari EBRD.

“Ketidakpastian tetap ada, dan krisis mungkin melanda Georgia dengan beberapa penundaan,” tambahnya.

Dilaporkan oleh Jake Cordell. Pelaporan tambahan oleh David Chikvichvili. Diedit oleh Guy Faulconbridge dan Praveen Shar

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.