November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden akan bertemu dengan Presiden China Xi Jinping dalam tur pasca paruh waktu di Mesir, Kamboja, dan Indonesia.

Presiden Joe Biden dijadwalkan bertemu dengan Presiden China Xi Jinping pada hari Senin saat keduanya berada di Bali, Indonesia, untuk pertemuan puncak tahunan para pemimpin “Grup 20” negara-negara industri. Ini adalah pertama kalinya keduanya bertemu tatap muka sejak Biden menjabat.

“Para pemimpin akan membahas menjaga dan memperdalam hubungan antara Amerika Serikat dan RRC, mengelola persaingan secara bertanggung jawab, dan bekerja sama di mana kepentingan kita bersinggungan, terutama pada tantangan transnasional yang mempengaruhi komunitas internasional. Kedua pemimpin akan membahas berbagai masalah regional dan global. masalah,” kata sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

Biden akan berangkat Kamis untuk tur tiga negara Mesir, Kamboja dan Indonesia untuk melanjutkan kebijakan luar negeri partainya. Kemenangan elektoral yang mengejutkan.

Presiden berencana untuk segera menghentikan pertemuan tahunan PBB di Mesir KTT Iklim GlobalKunjungan diperpanjang ke Kamboja untuk beberapa konferensi dengan negara-negara Asia Tenggara.

Dia kemudian berencana untuk melakukan perjalanan ke Indonesia untuk KTT G-20, di mana dia akan bertemu dengan Presiden Xi Jinping.

Inilah yang harus dilihat saat Biden bepergian ke luar negeri.

Pertemuan tingkat tinggi dengan Presiden Tiongkok

Presiden Joe Biden berbicara pada rapat umum kampanye pada 5 November 2022 di Philadelphia.

Matt Rourke/AP

Biden sering berbicara tentang hubungannya yang panjang dengan Xi, yang dengannya dia berbicara lima kali sebagai presiden—tetapi tidak secara langsung.

Di tengah kebangkitan global China, kedua pemimpin menekankan pentingnya mengelola hubungan strategis negara mereka. Pemerintahan Biden baru-baru ini menyebut China “satu-satunya pesaing dengan niat dan kemampuan untuk semakin membentuk kembali tatanan internasional.”

Sementara itu, China telah meminta AS untuk berhenti berusaha menahan kebangkitannya. Ini juga mempermasalahkan tarif AS atas impor China dan dukungan anggota parlemen AS untuk pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri, yang dianggap Beijing sebagai bagian dari China.

READ  'Fosil genetik': DNA wanita ditemukan 7.200 tahun lalu ditemukan di Indonesia

“Salah satu hal yang menurut kami sangat penting adalah menemukan cara untuk membangun platform untuk hubungan, dan No 1 bagi kami berarti memastikan ada aturan jalan. Terikat sampai selesai,” kata seorang eksekutif senior kepada wartawan Kamis. “Cara kami mendengarnya dari teman-teman China kami adalah ‘menghentikan spiral ke bawah’.”

Pejabat itu juga menekankan perlunya membangun “jalur komunikasi yang berkesinambungan” sebagai salah satu “bagian terbesar dari kesuksesan.”

Para pemimpin juga diharapkan untuk membahas Rusia, Ukraina dan perang Korea Utara.

Mengenai Korea Utara, presiden mengatakan dia akan mendekati pembicaraannya dengan Xi dalam semangat kerja sama bersejarah tentang non-proliferasi, tetapi menolak untuk memberikan rincian apa pun tentang apa yang diminta presiden dari Xi.

China bersekutu dengan Rusia, bersekutu dengan Moskow tetapi menolak memberikan bantuan militer untuk invasinya. Namun, itu tidak bergabung dengan sanksi yang lebih luas terhadap Rusia.

“Apa yang ingin saya lakukan dengannya ketika kita berbicara,” kata Biden kepada wartawan Rabu, “adalah memahami apa yang menjadi garis merah kita masing-masing — seperti apa — apa yang dia yakini sebagai kepentingan nasional kritis China, dan apa yang saya ketahui. adalah kepentingan kritis Amerika Serikat, dan apakah mereka saling bertentangan atau tidak.” Tentukan. Jika ya, bagaimana menyelesaikannya dan bagaimana memperbaikinya.”

Agresi Rusia terhadap Ukraina akan menjadi pusat perhatian

Foto: Presiden China Xi Jinping menghadiri upacara di Beijing, China pada 23 Oktober 2022.

Presiden China Xi Jinping menghadiri upacara di Beijing, China pada 23 Oktober 2022.

Andy Wong/AP

Biden mengatakan pada hari Rabu bahwa dia tidak mengharapkan Putin untuk menghadiri G-20; Gedung Putih sebelumnya mengatakan tidak ingin bertemu dengan Biden bahkan jika dia pergi. Kedua pemimpin belum berbicara sejak Rusia dimulai Invasi Ukraina Di bulan Februari.

READ  Adaro berencana membangun smelter aluminium senilai $728 juta di Indonesia

Kremlin mengumumkan Kamis bahwa Putin tidak akan melakukan perjalanan ke Bali untuk KTT G-20, tetapi Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov akan hadir sebagai gantinya. Putin hampir bisa menghadiri pertemuan.

Biden membiarkan pintu terbuka untuk pertemuan potensial bulan lalu, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa Putin ingin membahasnya Bintang WNBA Brittney GrinerSeorang Amerika yang telah ditahan di Rusia selama berbulan-bulan.

“Maksud saya, itu tergantung,” kata Biden.

Ketegangan antara Rusia dan Barat tetap tinggi, dengan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Moskow dan Putin saat ia terus berperang, menjadikannya penghalang global.

Saat Eropa memasuki musim dingin dengan terbatasnya gas alam dari Rusia dan melonjaknya biaya energi, Ukraina akan menjadi pusat perhatian. Perang telah memberi tekanan pada ekonomi di seluruh dunia, dan Biden ingin mempertahankan keunggulan yang solid melawan Putin.

Kemajuan terbatas pada perubahan iklim

Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara pada upacara yang menandai peringatan 75 tahun Badan Medis-Biologi Federal pada 9 November 2022 di Moskow, Rusia.

Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara pada upacara yang menandai peringatan 75 tahun Badan Medis-Biologi Federal pada 9 November 2022 di Moskow, Rusia.

via Sputnik/Reuters

Sebelum menuju Asia, Biden akan singgah di Sharm-el-Sheikh, Mesir, untuk berpidato di KTT iklim global Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang dikenal sebagai COP27.

Setelah memainkan peran kunci dalam pertemuan tahun lalu di Skotlandia, Biden menuju ke Mesir dengan kemenangan legislatif bersejarah: undang-undang deflasinya, yang mencakup $369 miliar dalam investasi dalam proyek-proyek iklim dan energi bersih.

Tetapi PBB mengatakan dunia masih jauh dari tujuan global untuk membatasi pemanasan hingga 1,5 derajat Celcius, dan negara-negara diharapkan untuk fokus pada bagaimana menutup kesenjangan. SEBUAH Laporan Dirilis Selasa dari koalisi pemimpin lokal dan bisnis swasta, undang-undang Biden, dikombinasikan dengan tindakan negara bagian dan lokal, dapat memenuhi tujuan presiden untuk mengurangi emisi AS sebesar 50% hingga 52% pada tahun 2030 selama tren kebijakan saat ini berlanjut.

READ  Tailwinds untuk Akun Eksternal Indonesia

Negara-negara miskin menghadapi dampak terburuk dari perubahan iklim dan banyak yang menginginkan kompensasi finansial. Namun, AS belum menemukan pendanaan baru.

Politik tidak berhenti di tepi air

Saat Biden mulai beraksi begitu cepat setelah kinerja paruh waktu mengejutkan partainya, dia harus mengawasi perkembangan di Washington – dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi kebijakan luar negeri AS.

Beberapa Partai Republik, yang berada di ambang perebutan kendali Dewan Perwakilan Rakyat, telah menolak miliaran dolar bantuan militer dan keuangan yang telah diberikan Amerika Serikat ke Ukraina. Biden mengatakan pada hari Rabu bahwa dia tidak berpikir dukungan bipartisan Amerika untuk Ukraina akan terkikis.

Para pemimpin dunia lainnya juga akan mencoba memahami apa dampak suara Amerika terhadap negara mereka.

Pejabat AS mungkin menghadapi pertanyaan dari rekan-rekan asing mereka, belum lagi wartawan, yang mencoba memahami apa yang akan terjadi selanjutnya untuk kebijakan luar negeri AS.

Apakah Amerika Kembali?

Presiden AS Joe Biden menghadiri rapat umum kampanye di Bowie, MD pada 7 November 2002.

Presiden AS Joe Biden menghadiri rapat umum kampanye di Bowie, MD pada 7 November 2002.

Leah Millis/Reuters

Setelah empat tahun isolasionisme administrasi Trump, ciri khas kebijakan luar negeri Biden adalah keterlibatannya kembali dengan dunia dan dengan mitra tradisional Amerika.

Kehadirannya di konferensi iklim PBB dan dua konferensi regional utama di Phnom Penh, Kamboja, mencerminkan dukungannya terhadap lembaga internasional dan multilateralisme untuk mengatasi tantangan global.

Presiden berencana menghadiri pertemuan puncak dengan anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, atau ASEAN, serta negara-negara Asia Timur. Meskipun tidak ada pengumuman besar yang diharapkan, kehadirannya akan menjadi simbol setelah tahun-tahun penuh gejolak Presiden Donald Trump.

Tetapi bahkan dengan Biden di pucuk pimpinan, banyak negara akan terus mempertanyakan apakah “Amerika kembali” di panggung dunia – seperti yang diproklamirkan Biden tahun lalu – atau apakah pendulum telah berayun sementara ke seluruh dunia.

Sarah Kolinowski dari ABC News, Jordyn Phelps, Stephanie Epps dan Anastasia Bageva berkontribusi pada laporan ini.