Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ribuan rakyat Indonesia bersatu untuk keadilan setelah tragedi stadion – Duta Besar

Mengalahkan ASEAN | Masyarakat | Asia Tenggara

Ribuan orang berkumpul di Malang, Jawa Timur, di mana 135 orang tewas ketika sebuah stadion runtuh bulan lalu.

Seorang pengunjuk rasa duduk di kursi roda mewakili para korban penyerbuan sepak bola 1 Oktober selama rapat umum untuk memperingati 40 tahun tragedi di Malang, Jawa Timur, Indonesia, pada 10 November 2022.

Credit: AP Photo/Risky Dwi Putra

Ribuan penggemar sepak bola telah memprotes di provinsi Jawa Timur di Indonesia menuntut penyelidikan yang lebih menyeluruh terhadap kepadatan di stadion. 135 orang kehilangan nyawa Bulan lalu.

Pendukung tim sepak bola lokal Arema FC memulai rapat umum dengan doa di Malang, Jawa Timur, sebelum berbaris di jalan utama kota. Reuters dilaporkan Beberapa pengunjuk rasa membawa peti mati dan plakat bertuliskan “Ini semua dari gas air mata.”

Kerumunan di stadion Kanjuruhan meletus ketika polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan penggemar Arema FC yang menyerbu lapangan karena marah atas kekalahan mereka dari rival berat Persebaya Surabaya.

Segera setelah penyerbuan Malang, The Bencana stadion terburuk sejak 1964Presiden Indonesia adalah Joko “Jokowi” Widodo dipesan Penangguhan liga sepak bola utama Indonesia. Kemudian, dia bersumpah untuk meningkatkan keamanan stadion dan “mengubah sepenuhnya” cara sepak bola dikelola di negara itu.

Pemerintah tidak tinggal diam. Setelah bentrokan, Kepolisian Republik Indonesia memecat kepala polisi provinsi Jawa Timur dan Kabupaten Malang dan menskors sembilan petugas lainnya. Pihak berwenang telah mengumumkan tuntutan pidana terhadap enam orang karena kelalaian, termasuk kepala manajemen liga, PT Liga Indonesia Baru, dua pejabat Arema FC dan tiga petugas polisi yang mengizinkan atau memerintahkan penggunaan gas air mata.

READ  Pemerintahan Biden sedang bergulat dengan penjualan drone bersenjata ke Indonesia

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Tetapi pengunjuk rasa yang menghadiri rapat umum kemarin di Malang, yang termasuk orang-orang dari bagian lain Jawa, mengatakan pemerintah harus berbuat lebih banyak untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab.

“Tangkap dan bawa ke pengadilan semua aktor di balik tragedi Kanjuruhan pada 1 Oktober dan mereka yang bertindak di lapangan,” kata penggemar Arema FC dalam sebuah pernyataan tertulis, per The Associated Press. dilaporkan. “Jadikan tragedi Kanjuruhan bukan pelanggaran HAM ringan, tapi pelanggaran HAM berat.” Ia juga menuntut pemerintah memberikan kompensasi atas “semua kerugian yang diderita korban dan keluarga korban”.

Komite Pencari Fakta Pemerintah Selesai minggu lalu Penggunaan gas air mata yang “berlebihan” dan “sembrono” oleh polisi memicu serbuan panik untuk keluar dari stadion. PSSI, asosiasi sepak bola nasional, menyimpulkan bahwa mereka telah lalai dan melanggar aturan, dan menuntut pengunduran diri presiden dan komite eksekutifnya.

Setidaknya sebagian dari kemarahan tersebut dapat dijelaskan dengan ketidakpuasan terhadap polisi nasional, terutama karena petugas polisi jarang dimintai pertanggungjawaban karena menggunakan kekuatan yang berlebihan. Di Artikel untuk Diplomat Bulan lalu, Aisyah Llewellyn, kepala kelompok hak asasi manusia Amnesty Indonesia, Osman Hamid, mengatakan insiden peletakan batu pertama mencerminkan ketidakpuasan yang lebih luas terhadap polisi.

“Polisi jarang dituduh dan diadili karena menggunakan kekuatan berlebihan, sementara kepala polisi sering mengatakan mereka akan mengevaluasi insiden seperti itu,” katanya. “Polri Indonesia sayangnya memiliki sejarah panjang menggunakan kekuatan berlebihan, terutama dalam beberapa tahun terakhir, termasuk penyalahgunaan ‘senjata yang lebih ringan’ seperti gas air mata dan meriam air.”

READ  Kereta Api Umum di Indonesia | Allen & Overy LLP

Dengan catatan ini, tidak heran jika masyarakat Indonesia, terutama yang terkena dampak langsung tragedi Malang, enggan memberikan keraguan kepada polisi dan pemerintah secara keseluruhan.