November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kegagalan teknis, pilot yang buruk disalahkan atas kecelakaan pesawat Indonesia | Berita penerbangan

Masalah dengan sistem throttle otomatis pesawat dilaporkan 65 kali antara tahun 2013 dan saat bencana.

Sistem throttle mesin otomatis yang rusak yang tidak dipantau dengan benar oleh pilot menyebabkan jatuhnya Sriwijaya Air Boeing Co 737-500 pada Januari 2021, penyelidik kecelakaan udara Indonesia, KNKT, mengatakan dalam laporan akhir tentang kecelakaan itu.

Jet itu jatuh ke Laut Jawa tak lama setelah lepas landas dari ibu kota Indonesia, Jakarta, menewaskan semua 62 orang di dalamnya, kecelakaan maskapai penerbangan komersial besar ketiga di negara itu dalam enam tahun.

KNKT mengatakan dalam laporan setebal 202 halaman pada hari Kamis bahwa masalah dengan sistem throttle otomatis yang mengontrol tenaga mesin telah dilaporkan 65 kali dalam catatan perawatan pesawat yang rusak sejak 2013, dan belum terselesaikan ketika kecelakaan itu terjadi pada 2021.

Sriwijaya tidak segera menanggapi permintaan komentar. Boeing, produsen jet 737-500, menolak berkomentar.

Dimulai dengan hanya satu pesawat pada tahun 2003, Sriwijaya Air telah menjadi grup maskapai terbesar ketiga di Indonesia, dibantu oleh strategi membeli pesawat tua dengan harga murah dan melayani rute sekunder yang diabaikan oleh saingan maskapai yang lebih besar.

Menurut laporan kecelakaan, pada ketinggian sekitar 10.700 kaki (3.260 meter), autopilot terlepas dan pesawat berguling lebih dari 45 derajat ke kiri dan mulai menyelam ke laut.

Petugas pertama mengatakan “aset, kesal” dan “kapten, kapten” sebelum rekaman berhenti, tetapi saluran kapten tidak berfungsi, sehingga menyulitkan penyelidik untuk menganalisis peristiwa tersebut. Sebuah penerbangan yang beroperasi di luar parameter penerbangan normal seperti kecepatan, sudut atau ketinggian merupakan kondisi “ketidakpuasan”.

Kepala penyidik ​​KNKT Nurcahyo Utomo mengatakan kepada wartawan bahwa tidak ada peraturan atau pedoman dalam pelatihan pencegahan stres maskapai penerbangan Indonesia, yang akan memastikan kemampuan pilot untuk mencegah situasi yang tidak diinginkan, yang bagian utamanya adalah pengawasan.

READ  Lima Taman Nasional yang Menakjubkan untuk Dikunjungi di Seluruh Indonesia

Sriwijaya telah melakukan pelatihan serupa untuk pilotnya, katanya.

Penyelidik kecelakaan udara Noorkahio Utomo saat merilis laporan akhir jatuhnya Sriwijaya Air Flight SJ182 2021 pada 10 November 2022. [Ajeng Dinar Ulfiana/Reuters]

Setelah kecelakaan jet AirAsia Indonesia tahun 2014 yang menewaskan 162 orang, KNKD menyuarakan keprihatinan tentang kurangnya pelatihan penyelamatan.

Indonesia sedang melakukan latihan pencegahan dan pemulihan gangguan baru, kata KNKT dalam sebuah pernyataan.