April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Berburu Cahaya Utara di Islandia

Berburu Cahaya Utara di Islandia

Dari luar, cahaya utara terlihat seperti menari melintasi langit Islandia setiap malam. Dalam iklan Islandiaair, pesawat terbang melewati tirai berkilauan di langit. Di media sosial, penjelajah menatap di dalam itu hijau menempel Diatas mereka. Lampu bahkan menyala di beberapa tempat sampah daur ulang di ibu kota, Reykjavik: “Jaga Kebersihan Islandia.”

Dalam sepuluh tahun terakhir, kompleks industri Northern Lights telah berkembang pesat di Islandia. Banyak yang menyewa mobil dan keluar sendiri, tetapi tidak ada cahaya utara Tur bus besar Dan cahaya utara Tur minibus Dan cahaya utara Tur jip super. di sana Pemandu pribadi Dan Perjalanan dengan perahu. di sana Base camp observatorium. Jadi ada museum.

Tapi lampunya bisa jadi sulit dipahami.

“Wisatawan terkadang bertanya pada diri sendiri: 'Jam berapa sekarang?'” kata Björn Saivar Einarsson, ahli meteorologi di Pusat Penelitian Cuaca. Kantor Meteorologi Islandia, Dia tertawa. “Seolah-olah kita punya kunci di ruang belakang.”

Tahun ini, penurunan yang terjadi sangat parah.

Cahaya utara, disebut juga aurora borealis, paling terlihat saat terjadi jilatan api matahari, yaitu ledakan besar di matahari yang mengirimkan partikel bermuatan elektronik menuju Bumi. Tahun ini matahari Ini mendekati puncak siklus aktivitas 11 tahunnyayang menurut beberapa orang berarti tampilan mungkin mencapai puncaknya juga.

Namun peningkatan aktivitas matahari tidak berarti cahaya utara akan lebih terang atau lebih sering terjadi, para ilmuwan menjelaskan dengan lelah. Sebaliknya, hal ini berarti bahwa cahaya dapat terlihat lebih jauh ke selatan dari biasanya: dalam beberapa bulan terakhir, cahaya tersebut telah terlihat di… ArizonaMissouri dan Inggris bagian selatan.

Ini tidak berarti banyak bagi Islandia.

Faktanya, menurut orang Islandia dan ilmuwan, musim dingin kali ini tidak ada yang istimewa. Terkadang, lampunya ada di sana. Terkadang tidak. Seperti biasa.

Tapi tidak ada yang istimewa, dengan cahaya utara, masih sangat istimewa. Dan turis terus berdatangan.

Bulan lalu, saya bergabung dalam pertarungan. Selama empat malam, saya mencari kilauan langit di dalam dan sekitar Reykjavik.

Saya sudah memesan tiket untuk berkendara – ini merupakan tahun terbaik, bukan? Namun ketika saya belajar lebih banyak, dan semakin dekat perjalanan saya, harapan saya memudar. Para ilmuwan dan pemimpin tur dengan baik hati memberi tahu saya bahwa langit berawan dan aktivitas matahari tampak sepi.

“Sekadar memberi tahu Anda bahwa prakiraan cuaca tidak terlalu bagus,” kata Inga Des Richter, Direktur Komersial di Islandiasebuah agen pariwisata, menulis email dua hari sebelum berencana melakukan perjalanan minibus bersamanya Penerbangan Reykjavikoperator tur.

“Tapi ini bisa berubah,” tambahnya.

Untuk menemukan cahaya, pemandu dan pelancong sering kali mengandalkan prakiraan aurora, yang mencakup tutupan awan dan aktivitas matahari. Mereka mengeceknya terus-menerus, seperti pengantin yang akan melangsungkan pernikahan outdoor pada pertengahan April.

Beberapa perkiraan gratis, mis Ramalan senja Dikelola oleh Kantor Meteorologi Islandia atau Islandia di malam hariYang termasuk cuaca luar angkasa. (Beberapa tidak – Ramalan Aurorayang biayanya $12,99 per tahun, mengirimkan peringatan.) Banyak orang juga beralih ke halaman Facebookdi mana para penggemar dengan penuh semangat bertukar adegan mereka.

READ  Fosfor dalam "lautan soda" Enceladus menambah prospek kehidupan

Tapi keberuntungan adalah segalanya.

“Ada satu hal yang sulit diprediksi mengenai cahaya utara, dan itu adalah cuaca di Arktik,” kata John Mason, pakar cahaya utara global. “Prakiraan Aurora tidak sebanding dengan kertas yang digunakan untuk menulisnya.”

Pemandu bekerja keras untuk menjelaskan ilmu pengetahuan dan menetapkan ekspektasi. Sebagian besar perusahaan menawarkan opsi pemesanan ulang gratis jika lampu tidak menyala.

Pada malam pertama saya mengejar senja, meskipun sudah diperingatkan oleh Ms. Richter, saya bergabung dengan sekelompok wanita hamil di minibus Reykjavík Excursions. Dengan membayar $88, saya mendapat tempat duduk di bus berkapasitas 19 orang, yang berangkat dari terminal bus pusat kota pada pukul 21:30.

Selama tiga hingga empat jam berikutnya, kami berkendara bersama melewati malam Islandia. Entah saya melihat sesuatu yang menakjubkan pada orang-orang asing ini – langit yang tertutup cahaya – atau saya menggigil bahu-membahu dengan mereka, malu karena kedinginan.

Saat kami berhenti di perjalanan, pemandu Gudjon Gunnarsson mengatur suasana lebih awal. “Kami pergi mencari lampu,” katanya sambil menekankan kata “memancing.” “Seperti pergi memancing di danau.”

Dia berkendara sekitar 45 menit, membiarkan cahaya Reykjavik memudar di belakang kami. Kota ini berpenduduk sekitar 140.000 jiwa, dan tidak ada gedung pencakar langit, sehingga polusi cahaya terbatas. Meskipun cahaya utara dapat muncul di atas kota, cahaya tersebut paling baik dilihat dalam kegelapan total.

Kemudian dia berhenti dan berkonsultasi dengan pemandu lain.

“Di sini sangat mendung,” katanya kepada kawanannya. “Jadi kita akan terus mengemudi.”

Namun saat kami melanjutkan perjalanan, awan berubah menjadi kabut tebal, begitu tebal hingga bulan hampir menghilang.

Tuan Gunnarsson menutup jalan raya utama sekitar satu jam setelah kami meninggalkan Reykjavik. Itu diparkir di tempat parkir. Atau mungkin itu pinggir jalan? Kegelapannya begitu dalam sehingga aku hanya bisa melihat cahaya bulan di lautan, dan hanya setelah mataku bisa menyesuaikan diri.

Kami turun dan berdiri dengan setia di sampingnya, menatap ke langit. Lalu salah satu wanita itu menunjuk ke arah Reykjavik. Apakah itu lampunya? (Tidak, itu polusi cahaya.)

Christophe Reinhard, 65, pemilik perusahaan laser medis dan sedang mengunjungi keluarganya dari Paris, yakin pencarian kami seperti safari. Tentu saja, gurunnya bagus, tapi jauh lebih baik jika ada singa. Atau mungkin ini lebih seperti menonton ikan paus?

“Daripada perahu, Anda punya bus,” katanya.

Tuan Gunnarsson menyaksikan kelompok itu menghentakkan kaki dan membungkuk tertiup angin. Lima belas menit. Lalu setengah jam. Awan menggantung tebal di atas. “Tidak ada apa-apa yang terjadi di sini,” akhirnya dia berkata sambil terkekeh. “Ini adalah salah satu malam di mana Anda harus menyerah.”

Gunnarsson dan pemandu lainnya mengatakan wisatawan bisa marah. Ini jarang terjadi, tapi itu terjadi.

“Ini adalah perjalanan dengan ulasan terburuk kami,” kata Eric Larimer, direktur pemasaran digitalnya. Garis Abu-abu Islandiatur harian dan perusahaan transfer bandara.

Bagi sebagian orang, kegembiraan ada dalam pencarian, meski tidak ada yang ditemukan. Beberapa dari mereka berfokus pada astronomi, dan mereka sering kali memilih untuk tetap mendalaminya Hotel Ranggayang terletak tak jauh dari jalan lingkar utama (Rute 1) dekat pantai selatan Islandia.

READ  SpaceX akan mencoba lagi meluncurkan 23 satelit Starlink pada 30 Oktober setelah sistem pementasan dibatalkan

Hotel ini terlihat sederhana – bertingkat rendah dan terbuat dari kayu – tetapi merupakan salah satu hotel paling terkenal di Islandia. (Keluarga Kardashian Saya tinggal di sana. Dan dia melakukannya Ibu Rumah Tangga Sejati di Orange County.) Kamar standar berharga lebih dari $300, tergantung musim.

Tapi Ranga tidak hanya melayani selebriti. Kota ini juga menarik para penggemar astronomi, yang tergoda dengan layanan “Northern Lights Wake-up Call” dan observatoriumnya yang dilengkapi teleskop modern.

“Salah satu caranya adalah menjualnya,” kata pemilik hotel Fredrik Palsson, berbicara tentang cahaya utara. “Hal lainnya adalah menyerahkannya.”

Sekitar 20 tahun yang lalu, sebelum industri cahaya utara berkembang pesat, dia menugaskan seorang penjaga keamanan malam untuk mengawasi langit. Penjaga itu memiringkan kepalanya setiap beberapa menit untuk mencari tanda alarm. Jika dia melihat lampu, dia akan memperingatkan para tamu.

Layanan ini bertujuan untuk mengatasi salah satu masalah utama dalam berburu cahaya utara: cahaya utara biasanya hanya terlihat pada malam musim dingin, saat cuaca sangat dingin, sangat berangin, dan sangat larut.

“Untuk menjadi pengamat cahaya utara yang baik, Anda memerlukan fisik beruang kutub yang menderita insomnia,” kata Dr. Mason.

Sayangnya telepon kamarku tetap diam. Tapi aku memimpikan lampu—warna Wonka yang indah berputar-putar, menakutkan, di belakang Gedung Chrysler.

Pak Palsson juga membangun observatorium. Ia melihat meski lampunya tidak muncul, bintang-bintang tetap megah, dan juga jarang terlihat oleh penduduk kota. Hotel ini mengontrak para astronom untuk mengoperasikan teleskop dan menjelaskan bintang-bintang kepada para tamu. Pada malam kedua saya di Islandia, saat senja tiba di bawah langit happy hour, saya berjalan dengan susah payah melewati salju menuju observatorium bersama Sívar Helgi Bragason, Penghubung Sains Islandia Siapa yang memimpin program astronomi.

Dia mencondongkan tubuh ke teleskop berukuran anak-anak dan memfokuskannya pada kawah bulan. Mereka tampak lebih terlihat dibandingkan hotel, hanya berjalan kaki singkat. Katanya masih terlalu dini untuk menyalakan lampu. Sore itu tampak sangat mendung (ke bumi) dan sangat tenang (ke matahari).

Mr Bragason bercanda bahwa cahaya bisa menghalangi jalannya, menciptakan kabut di atas bintang-bintang yang sangat ingin dilihatnya. Namun seringkali wisatawan datang khusus untuk melihatnya. Kadang-kadang, ketika mereka menunggu dengan tidak sabar, mereka mungkin melewatkan keajaiban yang sebenarnya, katanya.

“Aku meninggalkan langit indah ini di atasmu,” katanya. “Pada dasarnya, secara harfiah, dunia lain terbuka.”

Hotel Ranga memelopori industri pariwisata Cahaya Utara di Islandia: selama sekitar dua dekade, orang-orang datang ke Islandia selama hari-hari musim panas yang panjang, dan berangkat saat siang hari mulai surut ke selatan.

“Awalnya saya menganggapnya agak bodoh,” aku Palsson, pemilik Ranga, berbicara tentang pariwisata Cahaya Utara.

Namun menyebarkan pariwisata sepanjang tahun adalah hal yang masuk akal. Hal ini sebagian disebabkan oleh masalah lingkungan. Wisatawan akan berbondong-bondong mengunjungi situs alam luar biasa di negara ini hanya dalam beberapa bulan. Itu juga ekonomis. Ketika pengunjung meninggalkan Islandia, pekerjaan pariwisata menyusut seiring dengan sinar matahari.

Cahaya utara, yang dapat dilihat dengan jelas dari bulan September hingga Maret, telah menjadi tulang punggung branding musim dingin di negara tersebut, kata Sven Birkir Björnsson, direktur pemasaran dan komunikasi perusahaan tersebut. Bisnis Islandiayang mempromosikan negara.

READ  Data pemerintah yang tidak diklasifikasikan mengungkapkan objek antarbintang yang meledak di langit pada tahun 2014

“Untuk menjual produk yang dingin dan gelap ini, Anda harus memiliki sesuatu untuk ditawarkan,” katanya.

Kini, meskipun bulan Juni, Juli, dan Agustus adalah bulan-bulan tersibuk, pariwisata telah stabil sepanjang musim. Pada tahun 2023, akan ada sekitar 1,1 juta pengunjung internasional ke Islandia selama bulan-bulan aurora, berdasarkan keberangkatan dari Bandara Keflavik, menurut Data dari Badan Pariwisata Islandia. Dari April hingga Agustus juga ada sekitar 1,1 juta.

pada Satu dekade laluKetika pariwisata ke Islandia secara keseluruhan lebih rendah, terdapat sekitar 336.000 keberangkatan dari bandara utama pada bulan-bulan yang lebih dingin, dan sekitar 446.000 pada musim semi dan musim panas.

Wisatawan musim dingin tertarik dengan lampu, sumber air panas, gletser, dan air terjun es. Ini juga lebih murah dibandingkan musim panas.

Beberapa orang mencoba mengunjungi gunung berapi tersebut, namun negara tersebut baru-baru ini memperingatkan wisatawan untuk menghindari aliran lahar, karena Islandia sedang mengalami periode aktivitas seismik yang sangat aktif. Pada bulan Januari, lahar mengalir ke sebuah kota kecil, dan minggu lalu gunung berapi meletus 40 menit yang lalu di dekat mata air panas Blue Lagoon, salah satu atraksi terbesar di negara itu.

Menjelang tengah malam pada malam terakhir saya, hari Minggu, saya berkendara ke… Mercusuar Grottatempat populer di pinggiran Reykjavik.

Beberapa pakar telah memperingatkan saya – banyak wisatawan pergi ke sana karena kondisinya lebih gelap dibandingkan sebagian besar wilayah Reykjavik, namun mereka tidak berpikir untuk mematikan lampu depan. Saat itu juga hujan, sehingga mengurangi kesempatan saya untuk melihat lampu.

Tapi aku hanya punya waktu tiga jam sebelum aku harus berangkat untuk penerbangan menjelang fajar. Saya merasa sedikit putus asa, sedikit pusing. Saya memarkir mobil dan mendekati dua orang yang sedang duduk di tengah hujan di dinding yang basah, memandangi air dalam kegelapan. Saya memanjat rumput laut dan memperkenalkan diri. Saya bertanya kepadanya apa artinya bagi mereka jika lampu tiba-tiba muncul?

“Ini akan menjadi seperti buah ceri di atasnya,” kata Catherine Norburn, 29, yang sedang berkunjung dari Inggris.

Dia dan suaminya dijadwalkan terbang keesokan paginya. Mereka belum melihat lampunya.

Suaminya, Rhys Norburn, 29, berkata: “Kami tidak mempunyai harapan yang tinggi, tapi sekarang atau tidak sama sekali.”

Kami tidak melihat lampunya. Saya tidak melihat mereka kemudian, bahkan setelah mereka keluar dari jalan raya antara Reykjavik dan bandara pada pukul 3:30 pagi, setengah yakin oleh awan cerah.

Tapi saya menghabiskan lebih banyak waktu melihat ke langit. Ini adalah sebuah keajaiban.

Di New York City, tempat saya tinggal, langit malam bermekaran warna oranye keunguan. Di Islandia, kegelapan malam hanyalah kegelapan. Awan bergulung, memecah biru tua. Bintang-bintang benar-benar bersinar. Cahaya utara atau tidak ada cahaya utara, tetap indah secara kosmis.