Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bentrokan antara Amerika Serikat dan Rusia karena penyebab harga pangan yang tinggi

Bentrokan antara Amerika Serikat dan Rusia karena penyebab harga pangan yang tinggi

Duta Besar AS untuk PBB menuduh Rusia memperburuk situasi pangan di Yaman dan di tempat lain dengan menyerang Ukraina.

Linda Thomas Greenfield, pada pertemuan Dewan Keamanan PBB tentang Yaman yang dilanda perang, mengatakan Program Pangan Dunia telah mengidentifikasi negara termiskin di dunia Arab sebagai salah satu negara yang paling terpengaruh oleh harga gandum yang tinggi dan kurangnya impor dari Ukraina. .

Wakil Duta Besar Rusia untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa Dmitry Polyansky menjawab: “Faktor utama ketidakstabilan dan sumber masalah hari ini bukanlah operasi militer khusus Rusia di Ukraina, tetapi tindakan sanksi yang dikenakan pada negara kita yang berusaha untuk memotong pasokan dari Rusia dan rantai pasokan, terlepas dari pasokan yang dibutuhkan negara-negara di Barat, dengan kata lain, energi.”

“Jika Anda benar-benar ingin membantu dunia menghindari krisis pangan, Anda harus mencabut sanksi yang Anda sendiri berikan, sanksi yang sebenarnya Anda pilih, dan negara-negara miskin akan langsung merasakan perbedaannya,” katanya. “Dan jika Anda tidak siap untuk melakukannya, jangan terlibat dalam demagogi, dan jangan menyesatkan semua orang.”

Pertukaran tajam terjadi sehari setelah satuan tugas Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan bahwa perang mengancam akan menghancurkan ekonomi banyak negara berkembang yang kini menghadapi kenaikan biaya pangan dan energi serta kondisi keuangan yang semakin sulit.

READ  Kasus Covid meningkat di DC, Maryland dan Virginia dengan gelombang BA.2

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres meluncurkan laporannya yang mengatakan: “Hingga 1,7 miliar orang – sepertiga di antaranya hidup dalam kemiskinan – sekarang sangat rentan terhadap gangguan dalam sistem pangan, energi dan pembiayaan yang mengarah pada peningkatan kemiskinan dan kelaparan.”

Dia mengatakan 36 negara bergantung pada Rusia dan Ukraina untuk lebih dari setengah impor gandum mereka, termasuk beberapa negara termiskin di dunia, dan harga gandum dan jagung telah meningkat 30% sejak awal tahun.

Rebecca Greenspan, Sekretaris Jenderal Badan PBB untuk Promosi Perdagangan dan Pembangunan yang mengoordinasikan gugus tugas, mengatakan 1,7 miliar orang yang tinggal di 107 negara “sangat rentan” terhadap setidaknya satu dimensi krisis – kenaikan harga pangan, kenaikan harga energi dan pengetatan kondisi keuangan.

Gugus tugas mengatakan 69 negara, dengan populasi 1,2 miliar, menghadapi “badai sempurna” dan sangat atau sangat terpengaruh oleh ketiga krisis tersebut. Ini mencakup 25 negara di Afrika, 25 di Asia dan Pasifik, dan 19 di Amerika Latin dan Karibia.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengumumkan Kamis bahwa mereka akan mengeluarkan $100 juta dari dana daruratnya ke tujuh titik rawan kelaparan di Yaman dan enam negara Afrika: Somalia, Ethiopia, Kenya, Sudan, Sudan Selatan, dan Nigeria.

“Ratusan ribu anak tidur lapar setiap malam sementara orang tua mereka khawatir tentang bagaimana memberi mereka makan,” Martin Griffiths, Koordinator Kemanusiaan PBB, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Perang di belahan dunia memperburuk prospek mereka. Penyesuaian ini akan menyelamatkan nyawa.”

Juru bicara PBB Stephane Dujarric ditanya tentang komentar Polyansky dan apakah Guterres khawatir sanksi itu akan menaikkan harga pangan.

Dujarric menjawab, “Saya pikir akan aman untuk mengatakan bahwa tidak akan ada sanksi jika tidak ada konflik.”

READ  Pengadilan Tinggi London memutuskan melawan Maduro Venezuela dalam pertempuran emas bernilai miliaran dolar