Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pertempuran Sievierodonetsk di Ukraina berkecamuk di jalan-jalan kota

Pertempuran Sievierodonetsk di Ukraina berkecamuk di jalan-jalan kota

  • Pertempuran jalanan berkecamuk di kota industri di timur negara itu
  • “Situasinya sulit di Timur,” kata Zelensky.
  • Presiden mencoba memobilisasi kekuatan dalam kunjungan langka ke garis depan
  • Putin memperingatkan AS agar tidak memberikan rudal jarak jauh ke Ukraina

Kyiv (Reuters) – Pasukan Ukraina dan Rusia bertempur di jalanan untuk menguasai kota industri Severodonetsk pada Senin dalam pertempuran yang sangat penting bagi serangan Kremlin di wilayah Donbas, Ukraina timur.

Belum jelas pihak mana yang lebih unggul, karena “situasinya telah berubah dari jam ke jam,” kata Oleksandr Stryuk, kepala administrasi di Severodonetsk, di televisi.

Kota tersebut menjadi target utama serangan Rusia di Donbass – yang meliputi provinsi Luhansk dan Donetsk – saat penaklukan Kremlin berlanjut dalam perang gesekan yang menyebabkan penghancuran kota oleh peluru artileri.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan Rusia telah mengerahkan pasukan dan peralatannya ke kota terbesar yang masih dikuasai Ukraina, Luhansk.

Situasi memburuk setelah para pembela Ukraina mengusir Rusia pada akhir pekan saat mereka melihat di ambang kemenangan, kata gubernur provinsi Serhiy Geday sebelumnya pada hari Senin.

“Situasinya sulit di timur,” kata Presiden Volodymyr Zelensky dalam jumpa pers di ibu kota, Kyiv.

Dia menambahkan: “Kami mengendalikan situasi, ada lebih banyak (Rusia), mereka lebih kuat, tetapi kami memiliki setiap kesempatan untuk bertarung. Jika ada terobosan (Rusia) di Donbass, itu akan sangat sulit. “

Pertempuran jalanan berkecamuk, kata Stryuk, dan tidak ada pihak yang bersiap untuk mundur. Kedua belah pihak mengatakan bahwa masing-masing telah menimbulkan banyak korban.

Militer Ukraina mengatakan dalam pembaruan malamnya bahwa warga sipil tewas dalam penembakan Rusia di wilayah Donetsk dan Luhansk pada hari Senin, dan bahwa pasukan Rusia telah menembaki lebih dari 20 kota.

READ  EKSKLUSIF: Peretas Rusia mencari bukti kejahatan perang, kata kepala siber Ukraina

Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi laporan medan perang. Rusia membantah menargetkan warga sipil dalam konflik tersebut.

Rusia mengatakan sedang dalam misi untuk “membebaskan” Donbass – yang sebagian telah dikendalikan oleh proksi separatis Moskow sejak 2014 – setelah pasukan Ukraina mendorong pasukan mereka dari ibukota, Kyiv, dan kota kedua Ukraina, Kharkiv, pada tahap awal. perang.

Zelensky berusaha untuk membangun kekuatannya pada hari Minggu dengan mengunjungi dua kota yang dekat dengan garis depan.

“Apa yang Anda semua pantas dapatkan adalah kemenangan – itu hal yang paling penting. Tapi tidak dengan biaya apapun,” kata Zelensky dalam sebuah video. Baca lebih banyak

Dia mengatakan dia melakukan perjalanan ke Lysychansk, selatan Sievierodonetsk, dan Soledar — acara yang jarang dia lakukan di luar Kyiv sejak invasi Rusia dimulai pada 24 Februari.

Rusia telah menggambarkan tindakannya di Ukraina sebagai “operasi militer khusus” untuk menghilangkan apa yang dilihatnya sebagai ancaman terhadap keamanannya. Ukraina dan sekutu Baratnya telah menolak ini sebagai omong kosong dan mengatakan Rusia adalah perang yang tidak dapat dibenarkan untuk merebut wilayah yang bisa berubah menjadi konflik Eropa yang lebih luas.

peringatan Putin

Dalam langkah terkoordinasi dengan Amerika Serikat, Inggris mengatakan akan memberi Ukraina beberapa sistem rudal peluncuran yang dapat menyerang target yang jauhnya 80 kilometer (50 mil), memberikan daya tembak yang lebih akurat dan jarak jauh untuk mencapai baterai artileri Rusia. Elemen kunci dalam rencana Pertempuran Moskow.

READ  Mantan Presiden China Hu Jintao dikawal keluar dari Konferensi Partai

Baca lebih banyak

Zelensky mengatakan Kyiv secara bertahap menerima “sistem anti-kapal khusus”, dan ini akan menjadi cara terbaik untuk mengakhiri blokade Rusia terhadap pelabuhan Ukraina di Laut Hitam yang mencegah ekspor biji-bijian.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan Moskow akan menanggapi pengiriman senjata jarak jauh Barat dengan mendorong pasukan Ukraina menjauh dari perbatasan Rusia.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Minggu bahwa Rusia akan mencapai target baru jika Barat menyediakan rudal jarak jauh. Pada hari yang sama, rudal Rusia menyerang Kyiv untuk pertama kalinya dalam lebih dari sebulan.

menghancurkan tank

Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan pasukan Rusia juga bergerak maju menuju Sloviansk, sekitar 85 km sebelah barat Severodonetsk.

Tentara Ukraina 60 km selatan garis depan dekat Bakhmut mengatakan situasinya sulit tetapi mereka tidak punya pilihan selain mendorong mundur Rusia.

Seorang komandan unit yang menyebut dirinya Maxim meminta sekutu Ukraina untuk mendapatkan lebih banyak senjata.

“Dengan lebih banyak senjata anti-tank, kami akan dapat menghancurkan tank mereka dan menyebabkan kerusakan maksimum dan musuh akan terpaksa melarikan diri dari tempat mereka berasal,” katanya kepada Reuters. “…kami akan berjuang untuk setiap bagian dari tanah ini.”

Staf Umum Angkatan Darat Ukraina mengatakan bahwa pasukan Rusia telah memperkuat posisi mereka di wilayah Kharkiv dan mengebom posisi Ukraina untuk mempertahankan tanah yang telah mereka duduki.

Negara-negara Barat memberlakukan sanksi luas dan berat yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia karena invasinya.

Pada hari Senin, Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan telah menjatuhkan sanksi pribadi pada 61 pejabat AS, termasuk menteri keuangan dan energi, dan eksekutif senior pertahanan dan media. Dia menambahkan bahwa langkah itu dilakukan sebagai tanggapan atas “ekspansi sanksi AS yang berkelanjutan.”

READ  Kebakaran pesta pernikahan di Irak: Sedikitnya 100 orang tewas di timur laut Kegubernuran Nineveh

(Cerita ini mengoreksi atribusi dalam paragraf 2).

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Natalia Zenets, Pavel Politiuk, Lydia Kelly dan Ronald Bobsky; Ditulis oleh Angus McSwan dan Mark Heinrich; Diedit oleh Philippa Fletcher dan John Stonestreet

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.