November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Barat berusaha meyakinkan G-20 bahwa perang Rusia di Ukraina bertanggung jawab atas penderitaan ekonomi global | G20

Pada hari Selasa, para pemimpin Barat akan mencoba untuk mengisolasi dan mengisolasi Rusia di KTT G20 di Bali Dengan mengatakan bahwa agresi Vladimir Putin di Ukraina yang menyebabkan krisis global dalam ketahanan pangan, utang yang meningkat, dan inflasi yang merajalela.

presiden ukraina, Volodymyr ZelenskyDia akan berbicara kepada para pemimpin negara paling maju di dunia melalui tautan video dan bersikeras bahwa perang sembilan bulan untuk membebaskan negaranya adalah perang yang harus dirangkul oleh selatan global, dan tidak bisa tetap netral.

Para pejabat AS menyatakan keyakinannya bahwa pertemuan itu akan mengutuk perang agresif Rusia dalam istilah yang sekuat mungkin. “G-20 akan memperjelas bahwa perang Rusia mendatangkan malapetaka pada orang-orang di mana-mana dan pada ekonomi global secara keseluruhan,” kata pejabat itu. Sebagian besar negara G20 setuju untuk berperang di Ukraina “Akar dari penderitaan ekonomi dan ketidakstabilan yang kita lihat di banyak bagian dunia,” tambah pejabat itu.

Joko Widodo, Presiden negara tuan rumah IndonesiaDia meminta anggota G20 untuk “mengakhiri perang” saat membuka Leaders Summit pada hari Selasa di Bali. “Bertanggung jawab berarti tidak menciptakan situasi zero-sum, bertanggung jawab di sini juga berarti kita harus mengakhiri perang. Jika perang tidak berakhir, dunia akan sulit untuk bergerak maju,” katanya kepada para pemimpin sebelum sesi pembukaan. dari puncak.

Indonesia menjadi tuan rumah pertemuan global terbesar dalam sejarahnya, dan menekan Barat untuk mengurangi kritiknya Rusia Untuk mencegah KTT gagal mencapai kesepakatan tentang isu-isu yang lebih luas. Indonesia sangat berhati-hati untuk menghindari pemogokan atau perbedaan pendapat yang berujung pada kegagalan menyepakati pernyataan bersama. Tetapi kemajuan formal dibuat pada pernyataan pada malam pembicaraan puncak di resor yang diguyur hujan pada hari Senin.

Mewakili Sergei Lavrov, Menteri Luar Negeri veteran Rusia Presiden Rusia Vladimir Putin, yang mengundurkan diri, takut bahwa dia akan menghadapi debat dua hari dari para pemimpin Barat. Putin juga mendapat kecaman yang meningkat dari sekutunya, China, atas ancaman berulangnya untuk menggunakan senjata nuklir taktis di Ukraina.

Menjelang KTT, AS, Uni Eropa dan Inggris mengeluarkan pernyataan bersama dalam upaya untuk melawan tuduhan Rusia bahwa kesepakatan yang mengizinkan ekspor gandum Ukraina melalui Laut Hitam telah dirusak oleh kegagalan Barat untuk mencabut sanksi tidak langsung terhadap ekspor Rusia. Pupuk.

Kesepakatan biji-bijian, yang dinegosiasikan bersama oleh Turki dan PBB pada bulan Juli, adalah tempat yang jarang mendapat sorotan diplomatik, tetapi akan diperbarui pada hari Jumat. Rusia dan Ukraina menyumbang hampir 30% dari total ekspor gandum dan barley, seperlima dari jagung, dan lebih dari setengah dari total minyak bunga matahari.

Perjanjian yang mengizinkan ekspor melalui Angkatan Laut Rusia dari tiga pelabuhan Ukraina sangat penting untuk menurunkan harga gandum.

Tetapi Rusia mengklaim kesepakatan itu bias karena sanksi Barat secara tidak langsung terus membayangi ekspor biji-bijian Rusia dengan memengaruhi pembayaran, asuransi, dan pengiriman. Kementerian Luar Negeri Rusia bersikeras bahwa memastikan akses tanpa hambatan ke pasar dunia untuk makanan dan pupuk akan memungkinkan untuk mencapai stabilitas harga dan memastikan panen di masa depan. Rusia telah menangguhkan kerja samanya sekali.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menyapa Presiden Indonesia Joko Widodo saat tiba di KTT Pemimpin G20 di Bali.
Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menyapa Presiden Indonesia Joko Widodo saat tiba di KTT Pemimpin G20 di Bali. Foto: Kevin Lamarck/Associated Press

Rusia juga mengklaim bahwa biji-bijian yang diekspor Ukraina hampir secara eksklusif masuk ke pasar Eropa yang kaya daripada negara-negara miskin. Ini mempromosikan skema bersaing untuk menyediakan gandum gratis ke negara-negara termiskin di dunia.

Beberapa bank Rusia terputus dari sistem pesan keuangan Swift awal tahun ini, membuat penyelesaian ekspor langsung menjadi sulit. Rusia ingin menghubungkan kembali pemberi pinjaman pertanian utamanya, Russell Khaz Bank.

Perselisihan mengenai masa depan kesepakatan biji-bijian adalah bagian dari pertempuran diplomatik yang lebih luas antara Rusia dan Barat untuk meyakinkan para skeptis Selatan bahwa hak ada di pihak mereka. Ukraina mencetak kemenangan ketika Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa memberikan suara pada Senin malam dengan 94 berbanding 17 untuk menuntut agar Rusia membayar ganti rugi atas invasinya ke Ukraina. Dan 73 orang abstain dari pemungutan suara, yang menunjukkan bahwa masyarakat besar khawatir kompensasi akan menunda kesepakatan damai.

Sebagai tanda semakin intensifnya pertempuran diplomatik, Presiden Prancis Emmanuel Macron bertemu dengan para pemimpin Afrika Selatan, Argentina, Meksiko, Senegal, dan Rwanda di sela-sela KTT Bali. Dia juga mengadakan pembicaraan dengan Presiden China Xi Jinping. Dia mengatakan kepadanya bahwa kepentingan China untuk mendorong Putin kembali ke pembicaraan.

Macron mengatakan lagi bahwa dia akan berkomunikasi dengan Putin setelah perang berakhir G20 Summit, dan mereka ingin diplomasi berhasil. Beberapa pemimpin Barat mempromosikan diplomasi karena mereka benar-benar percaya bahwa hal itu dapat membawa perdamaian, dan yang lainnya karena mereka tahu bahwa Global Selatan ingin bereksperimen dengan diplomasi.

Di balik layar, hubungan antara Ukraina dan Amerika Serikat telah tegang oleh pesan beragam dari Washington tentang apakah perkembangan militer Ukraina baru-baru ini, dan awal musim dingin, memberikan kesempatan bagi Kiev untuk memulai pembicaraan damai dengan Rusia. Jenderal AS Mark Milley, Ketua Kepala Staf Gabungan, secara terbuka menerima saran bahwa musim dingin memberikan saat yang tepat untuk pembicaraan, tetapi Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan telah mencoba meyakinkan gagasan bahwa AS ingin Ukraina menerima penyelesaian yang meninggalkan bagian dari Ukraina yang diduduki di tangan Rusia.

Kepala Staf Pertahanan Ukraina, Jenderal Valery Zalogny, melakukan apa yang digambarkan sebagai percakapan jujur ​​dengan Milley pada hari Senin. Dia sedang mencari persetujuan AS untuk memasok drone dan rudal anti-drone.

Pertemuan langka antara Direktur CIA William Burns dan Sergey Naryshkin, direktur Badan Intelijen Asing (SVR) Rusia, di Ankara meningkatkan kecurigaan bahwa AS menggunakan saluran belakang untuk menguji kesiapan Rusia untuk melakukan percakapan.

Setelah pihak Rusia membocorkan pembicaraan, Gedung Putih bersikeras bahwa Burns “tidak melakukan negosiasi dalam bentuk apa pun. Dia tidak membahas penyelesaian perang di Ukraina. Ini menyampaikan pesan tentang konsekuensi penggunaan senjata nuklir Rusia, dan risiko eskalasi untuk stabilitas strategis.”

KTT itu sendiri dijadwalkan membahas ketahanan pangan pada pagi hari dan kesehatan global pascapandemi pada sore hari.

READ  Eksklusif AS mengatakan pagu harga minyak Rusia tidak akan menargetkan OPEC