Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Volodymyr Zelensky bersumpah untuk melanjutkan pertempuran selama musim dingin setelah restorasi Kherson

Volodymyr Zelensky bersumpah untuk melanjutkan pertempuran selama musim dingin setelah restorasi Kherson

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menetapkan kondisinya untuk penyelesaian damai untuk mengakhiri perang dengan Rusia, menolak beberapa saran Barat bahwa Kyiv harus berkompromi dengan Moskow mengenai perbatasannya.

Sementara Zelensky mengatakan pada hari Selasa bahwa dia terbuka untuk pembicaraan damai, dia menekankan bahwa dia tidak akan menghentikan pertempuran selama musim dingin. Komentarnya mengikuti saran dari beberapa pejabat AS, termasuk komandan militer Jenderal Mark Milley, bahwa musim dingin dapat memberikan kesempatan untuk memulai negosiasi dengan Rusia dan bahwa Ukraina mungkin tidak akan pernah bisa mengusir pasukan Rusia dari seluruh wilayahnya.

“Kami tidak akan membiarkan Rusia menunggu sampai selesai, memobilisasi pasukannya dan kemudian memulai serangkaian terorisme baru dan destabilisasi global,” kata Zelensky dalam pidato video pada KTT G20 di Bali. Dia menambahkan: “Saya sekarang yakin bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk perang Rusia yang menghancurkan dan itu harus dihentikan.”

Beberapa diplomat Barat secara pribadi membahas bahwa pembicaraan dapat dimulai atas dasar garis depan yang secara luas mendahului Rusia. Invasi Ukraina Pada 24 Februari 2014, Rusia mencaplok Krimea dan memicu perang di wilayah Donbass timur menggunakan pasukan proksi lokal.

Usulan itu muncul saat pasukan Ukraina berhasil merebut kembali Kherson pekan lalu, memberikan pukulan telak bagi tentara Rusia yang telah menduduki ibu kota provinsi selatan itu sejak Maret. Zelensky mengunjungi kota itu pada hari Senin. Ukraina telah mendapatkan kembali lebih dari setengah wilayah yang direbut oleh pasukan Rusia sejak 24 Februari.

“Ini seperti D-Day – pendaratan Sekutu di Normandia,” kata Zelensky, menyapa penduduk Kherson dan mengawasi kembalinya bendera Ukraina di atas kota.

Kantor berita negara RIA Novosti mengutip juru bicara Kremlin Dmitry Peskov yang mengatakan bahwa rencana Zelensky adalah penegasan bahwa Kyiv “tidak ingin mengadakan negosiasi.” Presiden Rusia Vladimir Putin tidak menghadiri G-20, begitu pula Menteri Luar Negerinya Sergei Lavrov.

READ  Ukraina memulai evakuasi sukarela dari Kherson: Wakil Perdana Menteri | Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Mengulangi permintaan sebelumnya untuk penarikan penuh pasukan Rusia, Zelensky menyerukan pembebasan semua tawanan perang dan orang Ukraina yang dideportasi paksa oleh Moskow.

Dia menambahkan bahwa keamanan energi akan menjadi pusat keberhasilan Ukraina dan perdamaian abadi. Sekitar 40 persen infrastruktur energi Ukraina telah dihancurkan oleh serangan rudal dan drone Rusia sejak awal Oktober.

“Setiap minggu, Rusia meledakkan pembangkit listrik, transformator, dan jalur pasokan listrik,” kata Zelensky.

Pejabat Ukraina telah mengkonfirmasi dalam beberapa hari terakhir bahwa mereka berniat untuk melanjutkan pertempuran, meskipun ada pesan yang bertentangan dari Barat tentang apakah sudah waktunya untuk mempertimbangkan negosiasi dengan Rusia dengan lebih serius.

Dalam panggilan telepon pada hari Senin, kepala militer Ukraina, Jenderal Valery Zaluzhny, mengatakan kepada mitranya dari AS Milly, “Kami akan berjuang selama kami memiliki kekuatan.” Dia mengatakan Ukraina akan melanjutkan tujuan pemerintah untuk membebaskan semua tanah Ukraina yang diduduki oleh pasukan Rusia. Kami tidak akan berhenti di jalan ini dalam keadaan apapun. Zaloghny dikutip mengatakan kepada Mili bahwa militer Ukraina tidak akan menerima negosiasi, kesepakatan, atau konsesi apa pun.

Menyusul pernyataan Milley, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan bahwa “selama Rusia mempertahankan posisi bahwa ia dapat dengan mudah merebut ruang sebanyak yang diinginkannya dengan paksa, sulit untuk melihat mereka sebagai pihak lawan yang bonafid dalam negosiasi. “

presiden kita Joe Biden Pejabat senior AS lainnya baru-baru ini menekankan bahwa mereka akan terus memasok Ukraina dengan bantuan militer yang mematikan, dengan paket lain yang diharapkan dalam beberapa minggu mendatang.