Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank Sentral Rusia menaikkan suku bunga dan berupaya mengurangi dampak sanksi yang ketat

Bank Sentral Rusia menaikkan suku bunga dan berupaya mengurangi dampak sanksi yang ketat

(Reuters) – Bank sentral Rusia pada Senin menaikkan suku bunga kebijakan moneter utamanya secara tajam menjadi 20 persen, sehari setelah mengumumkan serangkaian langkah untuk mendukung pasar domestik, karena berusaha mengelola dampak dari sanksi keras Barat sebagai tanggapan atas invasi Rusia. Moskow. Ukraina.

Bank menaikkan suku bunga utama dari 9,5% untuk melawan risiko devaluasi rubel dan inflasi yang lebih tinggi, dan juga memerintahkan perusahaan untuk menjual 80% dari pendapatan mata uang asing mereka. Baca lebih banyak

“Kondisi eksternal ekonomi Rusia telah berubah secara signifikan,” kata bank sentral dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa kenaikan suku bunga “akan memastikan bahwa suku bunga deposito naik ke tingkat yang diperlukan untuk mengkompensasi peningkatan konsumsi dan risiko inflasi.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Langkah Senin mendukung langkah-langkah lain yang diumumkan pada hari Minggu, yang mencakup konfirmasi bank sentral bahwa mereka akan melanjutkan pembelian emas di pasar domestik, peluncuran lelang pembelian kembali tanpa batas, dan pelonggaran pembatasan posisi mata uang asing terbuka di bank.

Ini juga meningkatkan jangkauan sekuritas yang dapat digunakan sebagai jaminan untuk pinjaman dan memerintahkan pelaku pasar untuk menolak tawaran dari klien asing untuk menjual sekuritas Rusia. Baca lebih banyak

Dalam pernyataannya pada hari Senin, bank mengatakan bahwa Gubernur Bank Sentral Elvira Nabiullina akan mengadakan pengarahan pada 1300 GMT.

Langkah itu dilakukan setelah sekutu Barat memperketat sanksi pada hari Sabtu, mengambil tindakan untuk menghapus bank-bank besar Rusia dari sistem pembayaran global utama SWIFT, dan mengumumkan langkah-langkah lain untuk membatasi penggunaan dana perang senilai $630 miliar oleh Moskow untuk melemahkan sanksi. Baca lebih banyak

READ  Rusia mengabaikan pentingnya sanksi, untuk membuat undang-undang kesehatan yang lengkap

Serangkaian sanksi baru kemungkinan akan memberikan pukulan telak bagi ekonomi Rusia dan mempersulit bank dan perusahaan Rusia untuk mengakses sistem keuangan internasional. Rubel turun hampir 30% ke level terendah sepanjang masa terhadap dolar pada hari Senin.

Apakah Anda bekerja di bank?

Rusia menunggu dalam antrian panjang di luar ATM pada hari Minggu, khawatir bahwa sanksi baru Barat atas invasi Moskow ke Ukraina akan menyebabkan kekurangan uang tunai dan mengganggu pembayaran.

“Bank-bank di Rusia sudah mulai beroperasi selama akhir pekan … inflasi akan segera meningkat secara dramatis dan sistem perbankan Rusia kemungkinan akan bermasalah,” kata Jeffrey Halley, analis pasar senior di OANDA yang berbasis di Asia.

Analis Nomura mengatakan tindakan pembalasan baru Barat terhadap Rusia kemungkinan akan memiliki dampak global yang lebih luas.

“Sanksi dari Barat ini kemungkinan akan membahayakan arus perdagangan keluar dari Rusia (sekitar 80% transaksi mata uang asing yang ditangani oleh lembaga keuangan Rusia dalam mata uang dolar AS), yang juga akan merusak prospek pertumbuhan mitra dagang utama Rusia termasuk Eropa dan Rusia. menyebabkan tekanan lebih lanjut. Inflasi inflasi dan risiko stagflasi, kami percaya, “tulis analis dalam sebuah catatan kepada klien.

Perusahaan energi besar BP telah membuka front baru dalam kampanye Barat untuk mengisolasi ekonomi Rusia, dengan keputusannya untuk melepaskan sahamnya di perusahaan minyak negara Rosneft. (ROSN.MM) Dengan biaya hingga $25 miliar, ini adalah langkah paling agresif oleh sebuah perusahaan dalam menanggapi invasi Moskow ke Ukraina. Baca lebih banyak

Operasi bisnis Rusia dari perusahaan Barat lainnya juga menjadi sorotan karena pemerintah memperketat jerat keuangan di Moskow. Baca lebih lanjut

READ  Kapal Jepang hilang: Sepuluh kematian dikonfirmasi setelah Kazu 1 hilang

Bank Sentral Eropa, yang mengawasi pemberi pinjaman, mengatakan pada hari Senin bahwa banyak anak perusahaan Eropa dari Sberbank Rusia, yang sebagian besar dimiliki oleh pemerintah Rusia, gagal atau mungkin gagal karena biaya reputasi perang di Ukraina.

stabilitas keuangan

Dalam beberapa pengumuman pada hari Minggu, Bank Sentral Rusia berusaha untuk memastikan stabilitas keuangan. Dikatakan akan melanjutkan pembelian emas di pasar domestik mulai 28 Februari.

Ia menambahkan bahwa pelanggan bank yang terkena sanksi tidak akan dapat menggunakan kartu bank mereka di luar Rusia, dan kartu yang dikeluarkan oleh bank yang terkena sanksi tidak akan berfungsi di Google Pay atau Apple Pay.

Itu juga memerintahkan pelaku pasar untuk menolak upaya klien asing untuk menjual sekuritas Rusia, menurut dokumen bank sentral yang dilihat oleh Reuters.

Itu bisa memperumit rencana dana kekayaan negara di Norwegia dan Australia, yang mengatakan mereka berniat untuk mengakhiri eksposur ke perusahaan-perusahaan Rusia yang terdaftar. Baca lebih banyak

Dalam upaya untuk menyuntikkan likuiditas ke dalam sistem keuangan, bank sentral mengatakan tidak akan ada batasan dalam lelang pembelian kembali “pengaturan” yang rencananya akan diadakan pada hari Senin, dan menambahkan bahwa sistem perbankan tetap stabil setelah sanksi baru yang menargetkan keuangan Rusia. institusi.

Bank sentral mengatakan kartu bank berfungsi seperti biasa dan dana pelanggan dapat diakses kapan saja. Dikatakan akan secara signifikan meningkatkan jangkauan sekuritas yang dapat digunakan sebagai jaminan pinjaman dari bank sentral. Baca lebih banyak

Bank sentral juga mengatakan untuk sementara mengurangi pembatasan posisi valuta asing yang terbuka untuk bank setelah sanksi. Dikatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tindakan itu, yang memungkinkan bank-bank dengan “keadaan eksternal” untuk mempertahankan posisi mereka di atas batas resmi, akan berlaku hingga 1 Juli.

READ  Awak saluran berita Rusia memulai di akhir siaran

Bank sentral mengatakan akan terus memantau perubahan kondisi mata uang “untuk memastikan fungsi normal mata uang, pasar uang dan stabilitas keuangan lembaga pemberi pinjaman”. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

pelaporan oleh kantor Moskow; Ditulis oleh Paritosh Bansal dan Shri Navaratnam; Diedit oleh Stephen Coates dan Jacqueline Wong

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.