September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Albania menangkap dua orang Rusia, salah satunya adalah warga Ukraina, yang mencoba memasuki pabrik militer

Albania menangkap dua orang Rusia, salah satunya adalah warga Ukraina, yang mencoba memasuki pabrik militer

Tirana (ANTARA) – Dua tentaranya terluka saat mereka berusaha menghentikan dua orang Rusia dan seorang Ukraina yang mencoba memasuki pabrik militer di Albania tengah, kata Kementerian Pertahanan Albania, Sabtu.

Kementerian mengatakan bahwa “tiga warga yang memegang paspor Rusia dan Ukraina mencoba memasuki pabrik.”

“Petugas yang menjaga pabrik segera merespons, tetapi selama upaya mereka untuk menghentikan tiga warga negara asing itu, dua tentara kami terluka,” kata kementerian itu, seraya menambahkan bahwa kondisi para prajurit itu stabil.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Kementerian mengatakan tiga orang asing ditangkap. Perdana Menteri Albania Edi Rama mengatakan ketiga orang itu “diduga melakukan spionase”.

Kementerian Pertahanan mengatakan salah satu tahanan, yang diidentifikasi hanya sebagai warga negara Rusia, MZ berusia 24 tahun, memasuki area pabrik Gramsch dan mencoba mengambil gambar.

Kementerian mengatakan pria itu menggunakan sejenis semprotan pada tentara ketika dia mencoba melarikan diri setelah dihentikan oleh penjaga.

Dua lainnya, seorang wanita Rusia bernama ST, 33, dan seorang pria FA Ukraina, 25, juga ditangkap di sekitarnya.

Banyak turis Rusia dan Ukraina mengunjungi Albania selama liburan musim panas. Pangkalan militer Grammar berjarak lebih dari 70 kilometer dari pantai.

Selama masa pemerintahan komunis, Gramsh digunakan untuk memproduksi senapan AK-49 tipe Rusia.

Menurut situs web kementerian, pabrik itu sekarang menyediakan layanan manufaktur untuk industri pertahanan. Tidak ada rincian lebih lanjut yang diberikan.

Albania adalah anggota NATO sejak 2009.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Florion Goga, ditulis oleh Fatos Beitsy, diedit oleh Chris Reis

READ  Analis: Putin mencari perubahan rezim, kemungkinan akan menyerang Ukraina

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.