April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Alexei Navalny: Massa meneriakkan penolakan saat mereka mengucapkan selamat tinggal kepada Navalny

Alexei Navalny: Massa meneriakkan penolakan saat mereka mengucapkan selamat tinggal kepada Navalny

Penjelasan video,

PERHATIKAN: 'Tidak ada yang takut' – Massa yang menentang di pemakaman Navalny

Ribuan warga Rusia menentang rasa takut dan keluar untuk mengucapkan selamat tinggal kepada pemimpin oposisi Alexei Navalny.

Kritikus paling terkemuka terhadap Presiden Vladimir Putin meninggal di penjara pada 16 Februari.

Pihak berwenang memperingatkan bahwa protes apa pun adalah tindakan ilegal. Namun polisi – yang dikerahkan dalam jumlah besar – hanya diam ketika massa meneriakkan nama Navalny atau penolakan mereka terhadap presiden Rusia.

Para pendukung dan kerabatnya, serta beberapa pemimpin asing, menyalahkan Putin atas kematiannya.

Pihak berwenang Rusia membantah tuduhan tersebut dan mengatakan bahwa Navalny meninggal karena sebab alamiah. Dia menjalani hukuman yang lama atas tuduhan palsu di sebuah koloni hukuman di Arktik.

Pihak berwenang dikhawatirkan akan menindak prosedur pemakaman pada hari Jumat.

Faktanya, pada Jumat pagi, kehadiran polisi dalam jumlah besar muncul di Maryino, daerah di Moskow tempat pemakaman diadakan – dan tempat Navalny tinggal bersama keluarganya selama bertahun-tahun.

Tim Navalny memperkirakan bahwa antrean orang membentang lebih dari 1 kilometer (0,6 mil), meskipun hari musim dingin kelabu dengan suhu sedikit di atas titik beku.

Namun, tidak ada petugas polisi – banyak di antaranya mengenakan perlengkapan antihuru-hara lengkap – yang melakukan intervensi ketika ekspresi dukungan terhadap Navalny menjadi terlalu politis.

Ribuan orang meneriakkan “Tidak berperang”, “Rusia tanpa Putin” dan “Rusia akan bebas” – slogan-slogan yang sebelumnya menyebabkan banyak orang Rusia dipenjarakan.

Presiden Perancis Emmanuel Macron dan Kanselir Jerman Olaf Scholz termasuk di antara mereka yang memuji orang-orang yang berkabung mengingat potensi risikonya.

“Ini dia [Navalny’s] “Warisan. Kenangan abadi,” tulis Macron di media sosial.

Upacara peringatan dimulai setelah pukul 14:00 waktu Moskow (11:00 GMT) di Gereja Ikon Bunda Maria, Padamkan Kesedihanku.

Hal ini terjadi menyusul banyaknya ketidakpastian dan keluhan dari tim Navalny sehingga pihak berwenang mempersulit pengaturan, dan bahkan menemukan jenazah pun menjadi masalah.

Namun, ratusan orang mulai berdatangan beberapa jam sebelum persidangan dijadwalkan dimulai. Mereka kemudian diikuti oleh pejabat asing, termasuk duta besar Amerika Serikat, Jerman dan Perancis.

Komentari foto tersebut,

Ribuan orang berkumpul di distrik Maryino, Moskow, untuk memberikan penghormatan terakhir kepada Alexei Navalny

Upacara di dalam gereja berlangsung singkat, karena sebuah foto di media sosial menunjukkan peti mati terbuka, hal yang umum di Rusia, untuk menghormati para pelayat. Ibu Navalny, Lyudmila, dan ayahnya, Anatoly, terlihat duduk di samping mereka.

Saat bel gereja berbunyi dan peti mati Navalny dibawa keluar, orang-orang melemparkan mawar dan anyelir ke mobil jenazah dan berteriak: “Kami tidak akan melupakanmu!”

Beberapa orang mendekati Lyudmila setelah kebaktian dan memeluknya sambil berkata: “Terima kasih untuk putramu” dan “Maafkan kami.”

Janda Navalny, Yulia, anak-anaknya Daria, 23, dan Zakhar, 15, serta saudara laki-lakinya Oleg, diyakini tinggal di luar negeri dan tidak hadir.

Yulia baru-baru ini mengumumkan bahwa dia akan melanjutkan pekerjaan politiknya, yang berarti mungkin tidak aman baginya untuk kembali ke Rusia, di mana yayasan antikorupsi Navalny telah dinyatakan sebagai organisasi ekstremis.

Dia membagikan penghormatan yang menyentuh di media sosial saat pemakaman berlangsung, berterima kasih kepada Navalny atas “26 tahun kebahagiaan mutlak.”

Dia berkata: “Saya tidak tahu bagaimana hidup tanpamu, tetapi saya akan berusaha melakukannya agar Anda – di sana – bahagia dan bangga pada saya.”

Putri mereka Daria juga memposting pesan online, menyebut Navalny sebagai “pahlawan”.

“Kamu selalu dan akan selamanya menjadi panutanku,” tulisnya.

Karena tidak adanya media independen Rusia, tim Navalny di Yayasan Anti-Korupsi mengambil inisiatif untuk menyiarkan langsung upacara pemakaman tersebut.

Saluran YouTube, tempat Navalny rutin berbicara kepada para pendukungnya, menyiarkan adegan pemakamannya. Lebih dari seperempat juta orang mengikutinya sepanjang hari.

Pemakaman akhirnya dilakukan di pemakaman Borisovskoe sekitar pukul 16.00.

Peti mati Navalny diturunkan ke tanah diiringi suara “My Way” karya Frank Sinatra dan lagu orkestra “Terminator 2.” “Navalny mengira The Terminator 2 adalah film terbaik di seluruh dunia,” kata juru bicara Navalny, Kira Yarmysh, di media sosial. media.

Saat senja tiba, orang-orang terus berbaris di luar pemakaman, di mana sebuah spanduk bertuliskan: “Putin membunuhnya tetapi tidak menghancurkannya.”

Seorang pelayat mengatakan kepada BBC NewsHour: “Ini bukan waktunya untuk menjadi pengecut. Orang-orang di pemerintahan kita adalah pengecut karena mereka takut pada kita.” “Kami hanyalah orang-orang yang memiliki bunga dan kuburan. Itu saja.”

Pada Jumat malam, setidaknya 91 orang telah ditangkap di seluruh Rusia karena berpartisipasi dalam acara memperingati Navalny, menurut kelompok pemantau hak asasi manusia Rusia OVD-Info.

OVD-Info biasanya merupakan sumber informasi yang andal dan seringkali menjadi satu-satunya sumber informasi terkait protes publik di Rusia.

Namun, secara umum, tindakan keras dan meluas yang dikhawatirkan banyak orang belum terwujud. Sebagai perbandingan, tanggapan pihak berwenang terhadap orang-orang yang meletakkan bunga di tugu peringatan darurat setelah kematian Navalny menyebabkan beberapa ratus orang ditangkap.

Ada kemungkinan bahwa polisi akan mencari beberapa orang yang menghadiri persidangan hari ini dalam beberapa hari mendatang. Awal pekan ini, dilaporkan bahwa kamera pengintai telah dipasang di sekitar pemakaman.

Sebelum pemakaman, Departemen Pertama – sekelompok pengacara dan pembela hak asasi manusia – memperingatkan bahwa penangkapan setelah upacara “tidak dapat dikesampingkan” dan menyarankan para pelayat untuk “tetap berada di bawah radar pasukan keamanan – dan tidak menggunakan transportasi umum atau transportasi umum.” Ajukan permohonan surat-surat itu pada hari-hari setelah pemakaman.”

Inisiatif online, seperti situs web tempat pengguna dapat menyalakan “lilin virtual” untuk Navalny, telah menarik ratusan ribu peserta.

Unjuk rasa pada hari Jumat kemungkinan akan menjadi pertemuan oposisi terbesar di Rusia sejak Navalny dipenjara pada Januari 2021.

Banyak pelayat mungkin merasa bahwa ini adalah kesempatan terakhir mereka untuk berkumpul dengan ribuan orang yang berpikiran sama.

Selama hampir satu dekade, Navalny telah berhasil mengorganisir protes dan demonstrasi yang sering kali menarik puluhan ribu orang di Moskow dan sekitarnya.

Dengan kepergiannya sekarang, tidak jelas siapa yang dapat menarik dukungan publik seperti yang dapat ia kumpulkan.

READ  Laporan tersebut mencatat bahwa audit pajak terhadap musuh Trump tidak pandang bulu, tetapi meninggalkan pertanyaan