Oktober 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pejabat Ukraina mengatakan bahwa banyak yang tewas dan terluka dalam pemboman Rusia di Kharkiv

Pejabat Ukraina mengatakan bahwa banyak yang tewas dan terluka dalam pemboman Rusia di Kharkiv

“Puluhan sekarat” dan setidaknya 11 orang telah dipastikan tewas, Ole Sinihopov, kepala administrasi negara bagian Kharkiv, mengatakan pada hari Senin.

Dia menggambarkan serangan di tiga wilayah kota yang didominasi Rusia, yang dianggap lebih ramah Rusia, sebagai “kejahatan perang.”

“Musuh Rusia membom seluruh daerah pemukiman di Kharkiv, di mana tidak ada infrastruktur vital, karena tidak ada posisi angkatan bersenjata Ukraina yang dapat ditargetkan oleh Rusia,” katanya. Dalam pesan di Telegram.

Saat pengeboman dimulai, banyak penduduk Kharkiv mengantre di toko kelontong dan toko lain untuk mengisi kembali persediaan setelah ditutup selama beberapa hari.

Mark Hiznay, direktur asosiasi divisi senjata di Human Rights Watch, mengatakan kepada Washington Post bahwa pasukan Rusia menggunakan roket cluster kecil, yang meludahkan submunisi atau bom, dalam serangan itu, menurut sebuah video yang dia ulas.

“Serangan ini dengan jelas menunjukkan sifat munisi tandan yang tidak pandang bulu dan harus dikutuk dengan tegas,” katanya.

Human Rights Watch, Amnesty International, dan kelompok sumber terbuka Bellingcat telah mengidentifikasi penggunaan munisi tandan dalam serangan Rusia lainnya di Ukraina selama dua hari terakhir, yang menurut para analis merupakan tanda yang mengkhawatirkan bahwa Rusia mungkin menggunakan taktik militer yang lebih mematikan. . .

“Karena rencana ‘operasi khusus’ Putin untuk dengan cepat menurunkan moral tentara Ukraina dan menduduki kota-kota besar tampaknya telah gagal, kita mungkin melihat kembalinya pengeboman daerah-daerah, yang telah menyebabkan banyak kerugian bagi warga sipil Chechnya dan Suriah,” konflik di Tim Intelijen Moskow, sebuah kelompok intelijen yang memantau sumber terbuka tentara Rusia, Dia mengatakan dalam sebuah tweet pada hari Senin.

READ  Dalam persaingan dengan Putin, Schulz dari Jerman menunjukkan gaya yang lebih tegas

Pejabat Ukraina telah memberikan laporan yang saling bertentangan tentang jumlah korban tewas.

Walikota Kharkiv Ihor Terekov mengatakan sebelumnya pada hari Senin bahwa jumlah pasti korban masih belum diketahui, tetapi setidaknya 15 pejuang Ukraina dan 16 warga sipil terluka.

Anton Gerichenko, seorang penasihat Kementerian Dalam Negeri Ukraina, menulis dalam sebuah posting Facebook pada hari Senin bahwa “Kharkiv baru saja diserang oleh para lulusan” yang mengakibatkan “puluhan orang tewas dan ratusan terluka,” lapor Reuters.

Dia merujuk pada roket BM-21 “Grad” 122mm Rusia yang ditembakkan dari beberapa peluncur roket yang dipasang di truk. Koresponden Eropa Bebas Radio / Radio Liberty Kerusakan yang difoto ke peralatan militer Rusia, termasuk peluncur roket Grad, di dekat Kharkiv pada 25 Februari.

Pihak berwenang mengeluarkan jam malam di kota itu pada Senin sore.

Kota Kharkiv, dengan populasi 1,5 juta hanya 25 mil dari perbatasan dengan Rusia, telah muncul sebagai pusat utama dalam upaya Rusia untuk maju melampaui Timur dan masuk ke ibukota Ukraina, Kyiv.

Rekaman video yang diverifikasi “Washington Post” yang diterbitkan pada hari Senin tentang ledakan di distrik timur laut Kharkiv. Serangan itu terjadi saat delegasi Rusia dan Ukraina mengadakan pembicaraan di perbatasan Ukraina dengan Belarus, sekutu utama Rusia.

Dalam dua klip yang diverifikasi, kilatan cahaya muncul secara berurutan saat gumpalan asap membubung dari tanah. Seorang wanita yang menonton hujan es terdengar menangis di latar belakang salah satu video.

Pemboman Rusia di Kharkiv mulai dipercepat pada Sabtu malam. Setelah berhari-hari sebagian besar pertempuran di sekitar Kharkiv, pasukan Rusia secara singkat menguasai kota pada hari Minggu, tetapi didorong kembali oleh pejuang Ukraina beberapa jam kemudian.

READ  "Negara Paling Disukai": Biden mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan bergerak untuk menghapus status perdagangan Rusia

“Pasukan Ukraina telah melakukan perlawanan yang sangat sulit…tetapi yang terburuk belum datang,” Michael Kaufman, direktur studi Rusia di CNA, sebuah organisasi penelitian dan analisis nirlaba yang berbasis di Virginia, mengatakan kepada The Post pada hari Minggu. Pasukan Rusia tidak [yet] Saya mencoba menganggap Kharkiv, tidak serius. ”

Dia memperingatkan bahwa setelah bertemu dengan perlawanan kuat yang tak terduga dari Ukraina, Rusia kemungkinan akan meningkatkan kampanye udaranya terhadap kota padat penduduk Kharkiv.

“Di Ukraina sekarang, tidak ada tempat yang aman,” Boris Redin, seorang aktivis di Kharkiv, mengatakan kepada The Post pada hari Senin. Dan Putin harus dihentikan karena tidak akan ada tempat yang aman di planet ini. Tapi kami bertahan dan kami akan menang.”

Berger, Kahlan, dan Lee memberikan laporan dari Washington. Khrushudian melaporkan dari Dnipro, Ukraina.