Maret 4, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Badan PBB tersebut mengatakan kebakaran hutan di Chile kemungkinan besar merupakan yang paling mematikan sepanjang sejarah

Badan PBB tersebut mengatakan kebakaran hutan di Chile kemungkinan besar merupakan yang paling mematikan sepanjang sejarah

Javier Torres/AFP/Getty Images

Kebakaran hutan menghancurkan rumah-rumah menjadi puing-puing dan abu di perbukitan Viña del Mar, Chili, pada 3 Februari.



CNN

Kebakaran hutan dahsyat yang melanda sebagian besar Chile diyakini sebagai kebakaran paling mematikan di negara itu, menurut badan bencana PBB, dan petugas pemadam kebakaran berjuang untuk memadamkan api lebih dari 160 hari setelah kebakaran terjadi.

Kebakaran tersebut merenggut nyawa sedikitnya 123 orang, dan ratusan orang masih hilang, menurut pihak berwenang Chili. Para pejabat juga mengatakan 33 jenazah telah diidentifikasi dan otopsi telah dilakukan terhadap 79 jenazah.

Ratusan lainnya masih hilang dan jumlah korban tewas diperkirakan akan meningkat, menurut Kantor Pengurangan Risiko Bencana PBB.

Kebakaran tersebut menghancurkan wilayah yang luas di Chile tengah dan utara, menghancurkan ribuan rumah dan bangunan serta mengubah lingkungan menjadi abu.

Presiden Gabriel Buric mengumumkan keadaan darurat pada hari Minggu, ketika kota-kota pesisir termasuk Viña del Mar dan Valparaiso dipenuhi asap ketika api berpindah dari hutan ke daerah perkotaan. Rekaman udara Viña del Mar menunjukkan jalan-jalan yang terbakar dan deretan rumah yang hancur.

Buric mendeklarasikan hari berkabung nasional pada hari Senin dan Selasa bagi para korban kebakaran.

Esteban Felix/AP

Pemandangan lingkungan yang terbakar saat kebakaran hutan di Viña del Mar, Chili, pada tanggal 5 Februari 2024. Daerah di sekitar Viña del Mar termasuk daerah yang paling parah terkena dampak kebakaran hutan mematikan di negara tersebut.

Kebakaran dahsyat di Chili disebabkan oleh dampak El Niño – fluktuasi iklim alami yang memiliki efek pemanasan global – yang bertabrakan dengan tren pemanasan global jangka panjang, yang membuat kekeringan dan gelombang panas semakin parah dan sering terjadi.

READ  Rusia meluncurkan gelombang baru serangan rudal ke Ukraina

Selama dekade terakhir, Chile telah bergulat dengan hal ini “Kekeringan besar” Peristiwa terlama yang terjadi setidaknya selama 1.000 tahun, menyebabkan berkurangnya pasokan air dan mengeringkan lanskap, serta memicu kebakaran.

Negara ini juga dilanda suhu tinggi yang tidak normal dalam beberapa hari terakhir. Suhu di ibu kota Chili, Santiago, mencapai 37,3 derajat Celcius (98,6 derajat Fahrenheit) pada tanggal 31 Januari, suhu tertinggi ketiga yang tercatat di negara tersebut dalam lebih dari satu abad, menurut Badan Meteorologi Dunia.

Beberapa tahun terakhir telah terjadi peningkatan signifikan dalam aktivitas kebakaran hutan di Chile, menurut bulan Januari diam Diterbitkan di jurnal Nature Suhu tinggi, kekeringan, dan angin kencang menciptakan kondisi ideal terjadinya kebakaran hebat dan merusak.

Studi ini menemukan bahwa total 1,7 juta hektar lahan telah terbakar di negara ini selama satu dekade terakhir.