Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Swedia menutup penyelidikan atas ledakan di jaringan pipa Nord Stream

Swedia menutup penyelidikan atas ledakan di jaringan pipa Nord Stream

KOPENHAGEN, Denmark (AP) — Para pejabat Swedia pada Rabu mengatakan bahwa mereka telah memutuskan untuk menutup penyelidikan mereka terhadap ledakan pada September 2022 di jaringan pipa gas Nord Stream yang dibangun untuk mengangkut gas alam Rusia ke Jerman, dengan mengatakan bahwa mereka tidak memiliki yurisdiksi.

Investigasi yang dilakukan Swedia hanyalah satu dari tiga investigasi terhadap ledakan tersebut. Denmark dan Jerman juga sedang memeriksa ledakan tersebut.

Serangan tersebut, yang terjadi ketika Eropa berusaha melepaskan diri dari sumber energi Rusia setelah invasi besar-besaran Kremlin ke Ukraina, berkontribusi pada ketegangan setelah dimulainya perang. Itu adalah sumber sabotase Sebuah misteri internasional yang besar.

“Penyelidikan dilakukan secara sistematis dan komprehensif,” kata Jaksa Penuntut Umum Mats Ljungqvist dari Otoritas Penuntut Swedia dalam sebuah pernyataan.

“Dengan latar belakang situasi yang kita alami saat ini, kami dapat menyatakan bahwa yurisdiksi Swedia tidak berlaku.”

Ljungqvist menambahkan, “Penyelidikan Jerman sedang berlangsung, dan karena kerahasiaan yang ada dalam kerja sama hukum internasional, saya tidak dapat berkomentar lebih jauh mengenai kerja sama yang terjadi.”

“Saya juga tidak bisa berkomentar lebih jauh mengenai hasil investigasi Swedia atau mengomentari siapa saja yang dicurigai dalam investigasi Swedia,” kata Ljungqvist.

“Kami memiliki kerja sama yang mendalam dalam penyelidikan yang dilakukan oleh otoritas Jerman. Dalam kerangka kerja sama hukum ini, kami dapat menyerahkan materi yang dapat digunakan sebagai bukti dalam penyelidikan Jerman.”

Dalam tanggapan email terhadap pertanyaan tentang dampak keputusan Swedia dan status penyelidikan mereka, jaksa federal Jerman hanya mengatakan bahwa “penyelidikan kami terus berlanjut.” Mereka mengatakan mereka tidak memberikan informasi lebih lanjut saat ini.

Polisi Kopenhagen, yang memimpin penyelidikan di Denmark, mengatakan penyelidikan mereka “belum selesai, tapi kami berharap dapat membuat pengumuman dalam waktu singkat.”

READ  Aung San Suu Kyi: Mantan pemimpin Myanmar dijatuhi hukuman 6 tahun penjara lagi

Ledakan bawah laut tersebut menyebabkan pecahnya pipa Nord Stream 1 yang merupakan jalur utama pasokan gas alam dari Rusia ke Jerman hingga Rusia. Putuskan persediaan Pada akhir Agustus tahun itu.

Ledakan tersebut juga menyebabkan kerusakan pada pipa Nord Stream 2, yang tidak pernah dioperasikan karena Jerman Proses sertifikasinya telah ditangguhkan Sesaat sebelum Rusia menginvasi Ukraina pada Februari 2022.

Di luar dampak geopolitik, kebocoran pipa Nord Stream telah menjadi bencana lingkungan yang sangat besar, yang berdampak pada satwa liar setempat dan pelepasan metana dalam jumlah besar ke Laut Baltik yang menurut para analis dapat menjadi bencana. Pelepasan gas metana terbesar Karena aktivitas manusia.

Ledakan tersebut terjadi pada kedalaman sekitar 80 meter (260 kaki) di bawah air di dasar laut di Laut Baltik di zona ekonomi Swedia dan Denmark, dan pengukuran seismik menunjukkan bahwa ledakan terjadi sesaat sebelum kebocoran ditemukan.

Lebih dari 16 bulan setelah vandalisme tersebut, tidak ada penjelasan yang masuk akal. A Serangkaian laporan yang belum dikonfirmasi Rusia, Amerika Serikat, dan Ukraina dituduh mengisi kekosongan informasi seiring dengan berlanjutnya penyelidikan terhadap ledakan tersebut.

Saluran pipanya panjang Sasaran kritik AS Dan beberapa sekutunya, telah memperingatkan bahwa hal tersebut menimbulkan ancaman terhadap keamanan energi Eropa karena meningkatnya ketergantungan pada gas Rusia.

Presiden Rusia Vladimir Putin dan para pejabat Rusia menuduh Amerika Serikat mendalangi pemboman tersebut, yang mereka gambarkan sebagai serangan teroris. Amerika Serikat membantah terlibat.

Pada Maret 2023, media Jerman memberitakan bahwa kelompok pro-Ukraina ikut serta dalam operasi sabotase menggunakan kapal dan berangkat dari pelabuhan Rostock di Jerman. Ukraina menolak anggapan bahwa mereka mungkin memerintahkan serangan itu dan pejabat Jerman Nyatakan kehati-hatian Atas tuduhan itu.

READ  Komputer Ukraina terkena perangkat lunak penghapus data saat kekhawatiran meningkat atas invasi Rusia skala penuh

Investigasi di Jerman dan Denmark belum memberikan titik terang atas insiden tersebut, dan meskipun jaksa penuntut Swedia mengatakan bahwa kemungkinan besar pelakunya adalah aktor negara, mereka telah memperingatkan bahwa identitas pelaku masih belum jelas dan mengisyaratkan kemungkinan besar akan tetap demikian. .

___

Penulis Associated Press Geir Molson di Berlin dan David Keaton di Stockholm berkontribusi pada laporan ini.