Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Badai Mocha: Orang-orang memadati tempat berlindung saat badai mengancam kamp pengungsi

Badai Mocha: Orang-orang memadati tempat berlindung saat badai mengancam kamp pengungsi

  • Diposting oleh Ragini Vadyanathan
  • Berita BBC, Cox’s Bazar, Bangladesh

keterangan foto,

Bendera merah memperingatkan orang-orang tentang bahaya yang akan datang

Sekitar setengah juta orang sedang dievakuasi ke daerah yang lebih aman di tenggara Bangladesh, menjelang topan yang bisa sangat berbahaya.

Mocha diperkirakan mendarat pada hari Minggu, dengan kecepatan angin 170 kilometer per jam (106 mph) dan hembusan hingga 3,6 meter (12 kaki).

Ada kekhawatiran topan dapat menghantam kamp pengungsi terbesar di dunia, Cox’s Bazar, tempat hampir satu juta orang tinggal di rumah darurat.

Sudah hujan di kamp dan mengibarkan bendera peringatan merah.

Topan Mocha mungkin merupakan badai terkuat yang melanda Bangladesh dalam hampir dua dekade.

Saat sistem cuaca bergerak menuju pantai Bangladesh dan Myanmar, bandara terdekat telah ditutup, para nelayan diminta untuk menangguhkan pekerjaan mereka dan 1.500 tempat berlindung telah didirikan, karena orang-orang dipindahkan dari daerah yang rentan ke lokasi yang lebih aman.

“Kami siap mengambil risiko apa pun… Kami tidak ingin kehilangan satu nyawa pun,” kata Vibhushan Kanti Das, wakil komisaris tambahan di Cox’s Bazar, kepada BBC.

keterangan foto,

Orang-orang berkerumun di tempat perlindungan badai saat badai mendekat

Sepanjang hari, keluarga tiba di tempat penampungan badai. Ratusan orang berkemas ke ruang kelas di sebuah sekolah di Cox’s Bazar.

Ada yang membawa kantong plastik berisi beberapa barang miliknya. Yang lain datang dengan ternak, ayam, dan ternak mereka.

Ia mengaku takut dengan topan ini, setelah rumahnya rusak akibat Topan Citrarang tahun lalu juga.

“Saya khawatir tentang apa yang akan terjadi selanjutnya,” kata Jannat kepada BBC, “Saya khawatir rumah saya akan kebanjiran lagi.”

Hampir 1 juta pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari negara tetangga Myanmar (juga dikenal sebagai Burma) tetap rentan, tinggal di tempat penampungan bambu tipis dengan lembaran terpal. Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan sedang melakukan apa saja untuk melindungi daerah-daerah ini.

Pemerintah Bangladesh tidak mengizinkan pengungsi meninggalkan kamp mereka, sehingga banyak yang mengatakan mereka takut dan tidak yakin apa yang akan terjadi jika badai menerjang tempat perlindungan mereka.

keterangan foto,

Muhammad Rafeeq (tengah) mengatakan yang bisa dia dan keluarganya lakukan hanyalah berdoa

Mohammed Rafeeq, 40, dan keluarganya tinggal di salah satu tempat penampungan bambu kecil yang dibangun untuk para pengungsi.

Tempat berlindung seperti itu dengan atap terpal sepertinya tidak akan memberikan banyak perlindungan dari angin kencang dan hujan lebat.

Muhammad berkata bahwa yang bisa kita lakukan hanyalah berdoa kepada Tuhan untuk menyelamatkan kita. “Kami tidak punya tempat untuk berlindung, tidak ada yang bisa dituju.”

“Kami telah menghadapi banyak kesulitan sebelumnya dan rumah kami telah hancur di masa lalu. Kami berharap kali ini tidak akan terjadi lagi,” tambahnya.

Peramal memperkirakan topan akan membawa hujan lebat, yang dapat memicu tanah longsor – bahaya serius bagi mereka yang tinggal di kamp-kamp di lereng bukit, di mana tanah longsor merupakan fenomena biasa.

Namun dia mengatakan mengeluarkan para pengungsi dari kamp bukanlah tugas yang mudah.

“Memindahkan satu juta pengungsi sangat sulit, dan melakukan perpindahan itu sulit. Kita harus pragmatis,” kata pejabat itu.

“Rencana kami adalah untuk menyelamatkan nyawa. Kami juga fokus pada hari-hari berikutnya. Mungkin akan terjadi hujan lebat yang menyebabkan banjir dan tanah longsor, yang juga bisa menjadi bahaya.”

jelaskan videonya,

Bangladesh dan Myanmar bersiap menghadapi Topan Mocha

Di Myanmar, hujan mulai turun pada Jumat malam di Kota Sittwe, ibu kota Negara Bagian Rakhine. Jalan-jalan kosong saat orang-orang berlindung di tempat perlindungan, dan banyak yang mencari keselamatan di tempat perlindungan badai di tempat yang lebih tinggi.

Hampir tidak ada jaket pelampung, sedangkan stok yang tersisa dijual dengan harga premium. SPBU juga tutup pada hari Sabtu, sehingga menyulitkan orang untuk keluar kota.