Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Protes Perancis: Para petani memblokir jalan-jalan utama di sekitar Paris karena menurunnya pendapatan

Protes Perancis: Para petani memblokir jalan-jalan utama di sekitar Paris karena menurunnya pendapatan

Sumber gambar, Reuters/Stephanie Leacock

Petani Perancis mulai memindahkan ratusan traktor dalam upaya memblokir jalan utama menuju ibu kota Perancis, yang dijuluki “Pengepungan Paris”.

Para petani mengatakan mereka dirugikan oleh menurunnya pendapatan, peraturan lingkungan hidup, birokrasi yang tinggi dan persaingan dari produk impor.

Pihak berwenang Perancis mengatakan bahwa 15.000 polisi telah dikerahkan untuk mencegah traktor memasuki ibu kota dan kota-kota lain.

Protes lain terjadi di seluruh negeri.

Ratusan ribu petani bergerak untuk memblokir jalan raya utama menuju Paris pada hari Senin, dan protes serupa juga terjadi di Jerman, Belgia dan Belanda.

Seorang pengunjuk rasa di Paris mengatakan kepada BBC: “Kami tidak bisa melakukan pertanian murah… Kami harus bisa mencari nafkah dari perdagangan kami.”

Meskipun serikat pekerja pertanian menggambarkan protes tersebut sebagai “pengepungan Paris,” jalan-jalan sekunder menuju kota tetap terbuka.

Para petani mengatakan tujuan mereka adalah mencegah makanan mencapai supermarket, sesuatu yang telah diperingatkan oleh para pejabat agar mereka tidak melakukannya.

Namun polisi juga diperintahkan untuk tidak melakukan intervensi, dan sejauh ini tidak ada tanda-tanda kekacauan.

Ketua serikat petani terbesar di Perancis, Federasi Nasional Serikat Petani Pertanian (FNSEA), Arnaud Rousseau, mengatakan tujuannya adalah untuk memaksa pemerintah menemukan solusi cepat atas kebuntuan tersebut.

Dia juga mengatakan bahwa gerakan protes akan terus berlanjut di mana-mana di Perancis “dengan tujuan yang sangat konkret untuk mengumumkan tindakan darurat” – terutama mengenai harga pangan dan aturan timbal balik.

Menanggapi blokade tersebut, juru bicara pemerintah Prancis Prisca Thevenot mengatakan bahwa tindakan baru akan diumumkan pada hari Selasa, selain yang diumumkan minggu lalu.

Istana Elysee juga mengumumkan bahwa Presiden Prancis Emmanuel Macron akan bertemu dengan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen pada hari Kamis di Brussels untuk membahas industri pertanian dan dukungan tingkat UE bagi petani.

Sumber gambar, Reuters/Sarah Messonnier