Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

AS memberikan $1,5 miliar kepada pembuat chip GlobalFoundries

AS memberikan $1,5 miliar kepada pembuat chip GlobalFoundries

Pemerintahan Biden pada hari Senin mengumumkan penghargaan sebesar $1,5 miliar kepada pembuat chip GlobalFoundries yang berbasis di New York, salah satu hibah besar pertama dari program pemerintah yang bertujuan untuk merevitalisasi manufaktur semikonduktor AS.

Sebagai bagian dari rencana dukungan GlobalFoundries, pemerintah juga akan memberikan pinjaman federal senilai $1,6 miliar lagi. Hibah ini diharapkan dapat melipatgandakan kapasitas produksi perusahaan di Negara Bagian New York selama 10 tahun.

Pendanaan tersebut mewakili upaya pemerintahan Biden dan anggota parlemen dari kedua partai untuk mencoba merevitalisasi manufaktur semikonduktor AS. Saat ini, hanya 12% chip yang diproduksi di Amerika Serikat, sebagian besar diproduksi di Asia. Ketergantungan Amerika pada sumber chip asing menjadi masalah pada awal pandemi, ketika pembuat mobil dan produsen lain terpaksa menunda atau menutup produksi di tengah kelangkaan chip yang penting.

Hibah yang diberikan kepada GlobalFoundries akan membantu perusahaan memperluas fasilitas yang ada di Malta, New York, sehingga memungkinkannya memenuhi kontrak dengan General Motors untuk memastikan produksi chip khusus untuk kendaraannya.

Proyek ini juga akan membantu GlobalFoundries membangun fasilitas baru untuk memproduksi chip penting yang saat ini tidak diproduksi di Amerika Serikat. Ini termasuk semikonduktor kelas baru yang cocok untuk digunakan di satelit karena mampu menahan radiasi dosis tinggi.

Dana tersebut juga akan digunakan untuk meningkatkan operasi perusahaan di Vermont, menciptakan fasilitas AS pertama yang mampu memproduksi jenis chip yang digunakan pada kendaraan listrik, jaringan listrik, serta ponsel pintar 5G dan 6G. Tanpa investasi tersebut, pejabat pemerintah mengatakan fasilitas di Vermont akan ditutup.

Rencana ini merupakan bagian dari upaya pemerintahan Biden untuk merevitalisasi manufaktur semikonduktor Amerika setelah banyak pabrik berpindah ke Asia Timur dalam beberapa dekade terakhir.

READ  Trump sesumbar bahwa dia bisa membuat Elon Musk 'berlutut' saat dia mengabaikan sidang 6 Januari

Kekurangan chip global di tengah pandemi ini telah menyebabkan penutupan, PHK, dan cuti di pabrik-pabrik manufaktur mobil AS, sehingga memperlambat perekonomian AS dan menaikkan harga mobil bekas dan baru. Hal ini mendorong Kongres untuk meloloskan rancangan undang-undang yang akan memberikan lebih dari $50 miliar kepada industri semikonduktor, termasuk $39 miliar dalam bentuk hibah dan $11 miliar untuk penelitian dan pengembangan yang didistribusikan oleh Departemen Perdagangan.

Menteri Perdagangan Gina Raimondo mengatakan pada hari Minggu bahwa penghargaan GlobalFoundries akan membantu mengamankan pasokan chip yang stabil ke pemasok dan produsen mobil besar, dan mencegah gangguan rantai pasokan.

“Pengumuman hari ini akan memastikan hal ini tidak akan terjadi lagi,” kata Raimondo.

Senator Chuck Schumer dari New York, pemimpin mayoritas yang menjadi pendukung utama undang-undang tersebut, mengatakan pendanaan pemerintah akan memungkinkan GlobalFoundries untuk berinvestasi lebih dari $12 miliar di Amerika Serikat, serta menciptakan 9.000 lapangan kerja konstruksi dan 1.500 manufaktur permanen. pekerjaan.

“Uang yang diinvestasikan pemerintah federal sangat besar,” kata Schumer. Menambahkan: “Ini menunjukkan bahwa hari-hari terbaik kita belum berakhir.” “Kami bisa bersaing.”

GlobalFoundries juga akan menerima hibah pemerintah pertama yang dikeluarkan khusus untuk pengembangan tenaga kerja, kata para pejabat. Pemerintah akan menyediakan $10 juta untuk mendukung investasi lebih dari $60 juta oleh perusahaan untuk melatih pekerja baru di industri semikonduktor. Kekurangan pekerja terlatih merupakan masalah umum bagi para pembuat chip yang mencoba beroperasi di Amerika Serikat.

Para pejabat menekankan bahwa pengumuman tersebut hanyalah perjanjian awal dan perusahaan akan menjalani periode uji tuntas, termasuk mencapai pencapaian tertentu dalam konstruksi dan produksi. Pemerintah akan menyediakan dana jika kriteria tersebut terpenuhi.

READ  Inilah seberapa cepat itu akan terjadi

Penghargaan GlobalFoundries diberikan pada saat perusahaan, seperti banyak perusahaan lain di industri ini, mengalami penurunan pendapatan karena berkurangnya permintaan di antara beberapa klien utama. Thomas Caufield, kepala eksekutifnya, menyatakan harapannya bahwa pemerintah juga akan mengambil langkah-langkah untuk membantu meningkatkan permintaan chip dan mendorong perusahaan untuk mengalihkan sebagian produksinya ke pabrik-pabrik AS.

“Sekarang mereka mengatakan kami mengalokasikan uang ini, saya pikir tekanan akan terus menghasilkan lebih banyak produksi kembali,” katanya dalam sebuah wawancara.

GlobalFoundries adalah salah satu dari sedikit perusahaan berskala besar yang membuat chip untuk perusahaan lain yang merancang dan memasarkannya, sebuah perusahaan yang dikenal di industri sebagai pengecoran logam.

Perusahaan ini tumbuh dari operasi Advanced Micro Devices sebelumnya, yang dipisahkan pada tahun 2009 untuk fokus pada desain daripada manufaktur chip. Pembiayaan tersebut disediakan oleh Mubadala, dana kekayaan negara Abu Dhabi yang masih memegang saham pengendali.

GlobalFoundries membuka pabrik baru pada tahun 2012 di Malta, New York, dan pada tahun 2014 mengambil alih operasi IBM sebelumnya yang mencakup dua pabrik. Keduanya memiliki margin yang signifikan dalam pembuatan chip khusus untuk Pentagon. Pabrik di Vermont, khususnya, terkenal dengan chip radio yang digunakan di sebagian besar ponsel pintar dan perangkat militer.

Dalam perubahan strategis yang besar, GlobalFoundries memutuskan pada tahun 2018 untuk menghentikan praktik mahal dalam mengembangkan proses produksi baru yang mengemas lebih banyak transistor ke setiap bagian silikon. Mereka memilih untuk berspesialisasi dalam teknologi manufaktur lama untuk membuat chip yang dibutuhkan untuk mobil, perangkat konsumen, serta aplikasi industri dan pertahanan.

Pejabat Biden menekankan bahwa mereka memilih GlobalFoundries karena mereka memproduksi chip lama, yang dibuat menggunakan proses produksi lama. Chip yang dibuat menggunakan teknologi tersebut cenderung relatif murah, namun chip tersebut merupakan jantung dari mobil dan produk elektronik konsumen yang telah menyebabkan gangguan besar selama kekurangan chip yang disebabkan oleh pandemi. Ini juga banyak digunakan dalam aplikasi pertahanan.

READ  Penjualan rumah turun di bulan November

Perusahaan lain yang terpilih untuk menerima dua hibah pemerintah pertama juga telah menggunakan teknologi mutakhir tersebut.

Perusahaan-perusahaan Tiongkok saat ini meningkatkan kemampuan mereka untuk memainkan peran yang jauh lebih besar dalam memasok chip-chip lama tersebut. Tren ini telah mengkhawatirkan pemerintahan Biden dan beberapa anggota Kongres, yang khawatir bahwa impor murah dari Tiongkok dapat melemahkan pabrik-pabrik baru di Amerika.

Sejauh ini, pemerintah belum mengumumkan penghargaan bagi perusahaan yang memproduksi chip lebih canggih, meskipun hal ini diperkirakan akan terjadi dalam beberapa minggu dan bulan mendatang. Chip tersebut menangani komputasi AI, ponsel pintar, superkomputer, dan perangkat militer yang lebih sensitif.