Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

AS dan Tiongkok saling berhadapan di Laut Cina Selatan ketika Indonesia mendesak para pemimpin untuk tetap tenang

AS dan Tiongkok saling berhadapan di Laut Cina Selatan ketika Indonesia mendesak para pemimpin untuk tetap tenang

Dalam pidatonya pada pertemuan EAS, Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang disebut-sebut mengindikasikan bahwa Tiongkok dan negara-negara ASEAN secara aktif melakukan konsultasi mengenai kode etik di Laut Cina Selatan.

“Li Qiang menyatakan harapannya bahwa negara-negara di luar kawasan akan sepenuhnya menghormati upaya negara-negara kawasan untuk menegosiasikan peraturan Laut Cina Selatan dan menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan,” berita berbahasa asing yang dikelola pemerintah Tiongkok, CGTN, melaporkan. Saluran.

Di tengah tantangan dan dinamika baru, Li mendesak EAS untuk memainkan peran utama dalam mencapai stabilitas jangka panjang dan kemakmuran abadi di kawasan dan tetap berkomitmen pada perannya.

Untuk melakukan hal ini, ia mengatakan EAS harus fokus pada peningkatan pembangunan dan peningkatan pembangunan regional dengan “mendedikasikan lebih banyak kebijaksanaan dan kekuatan” untuk memajukan kerja sama.

Kedua, ia mengatakan negara-negara EAS harus memainkan peran dialog strategis dengan lebih baik untuk mendorong saling pengertian dan kepercayaan di antara semua pihak.

Sebelumnya pada hari Rabu, Li mengatakan negara-negara besar untuk mengendalikan perbedaan mereka dan menghindari “perang dingin baru”.

“Ketidaksepakatan dan perselisihan mungkin timbul antar negara karena kesalahpahaman, perbedaan kepentingan, atau campur tangan eksternal,” kata Li. Dia melakukan program regional pertamanya sejak mengambil alih jabatan menteri utama pada bulan Maret tahun ini.

“Untuk menjaga perbedaan tetap terkendali, yang penting saat ini adalah menolak memihak, menolak konflik kulit hitam, dan menolak Perang Dingin yang baru.”

Tiongkok telah menyatakan keprihatinannya mengenai pembentukan aliansi yang didukung AS ketika menghadapi perselisihan dengan negara lain. Misalnya, Beijing saat ini berselisih dengan Manila mengenai Laut Cina Selatan.

Awal bulan ini, kapal angkatan laut Filipina dan Amerika Serikat melakukan patroli bersama di sebagian Laut Cina Selatan menyusul tabrakan di Laut Cina Selatan beberapa pekan lalu.

READ  Pembuat mobil Eropa melirik Indonesia sebagai alternatif dari China - DW - 01/05/2023

Presiden Indonesia Joko Widodo, yang menjadi tuan rumah KTT tersebut, mengatakan pada hari Kamis bahwa para pemimpin telah berhasil menjaga perdamaian dan stabilitas meskipun dalam situasi sulit.

“Dalam forum-forum saya sampaikan bahwa setiap pemimpin yang ada mempunyai tanggung jawab yang sama besarnya untuk tidak menimbulkan konflik baru dan tidak menimbulkan ketegangan baru.

“Pada saat yang sama, kita juga mempunyai tanggung jawab untuk meredakan ketegangan yang memanas,” kata Jokowi, sapaan akrab presiden tersebut.

Beliau juga mengatakan bahwa kita membutuhkan pemimpin Ciptakan ruang untuk percakapan untuk meredakan ketegangan dan mendorong komunikasi.

“Saya jamin, kalau kita tidak bisa mengatasi perbedaan yang ada, kita akan hancur,” ujarnya.