Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hakim Iran memerintahkan hukuman berat untuk 'elemen kerusuhan utama' |  Berita protes

Hakim Iran memerintahkan hukuman berat untuk ‘elemen kerusuhan utama’ | Berita protes

Iran telah diguncang oleh protes selama berminggu-minggu setelah kematian Mahsa Amini dalam tahanan.

Kepala kehakiman Iran telah memerintahkan hakim untuk menjatuhkan hukuman berat untuk “elemen utama kerusuhan” ketika protes berlanjut atas kematian Mehsa Amini, seorang wanita muda yang meninggal dalam tahanan hampir sebulan yang lalu,

“Saya telah menginstruksikan hakim kami untuk menghindari menunjukkan simpati yang tidak perlu untuk elemen utama kerusuhan ini dan untuk menjatuhkan hukuman keras kepada mereka sambil memberhentikan yang paling tidak bersalah,” Kantor Berita Mahasiswa semi-resmi Iran mengutip Gholamhossein Mohseni-Eji mengatakan pada hari Kamis. . .

Mohseni Ejei sebelumnya telah memerintahkan pengadilan di seluruh negeri untuk mempercepat tindak lanjut kasus tahanan.

Protes dimulai pada pertengahan September setelah Amini, 22, meninggal saat berada dalam tahanan yang disebut “polisi moral” Iran atas dugaan pelanggaran aturan berpakaian ketat negara itu untuk wanita.

Laporan minggu lalu dari kantor pemeriksa medis tidak secara spesifik menyebutkan penyebab kematian Amini, tetapi mengatakan dia menjalani operasi tumor otak ketika dia berusia delapan tahun, dan tidak ada pukulan yang dilakukan di kepala atau organ lain.

Keluarga Amini membantah keterangan pihak berwenang bahwa dia tidak dipukuli, dan juga mempertanyakan kebenaran laporan forensik.

Kematiannya memicu protes terbesar di Iran sejak 2019, ketika langkah tiba-tiba untuk menjatah bahan bakar dan menaikkan harga memicu kerusuhan.

Dan Majed Al-Marhamadi, Wakil Menteri Dalam Negeri untuk Urusan Keamanan dan Polisi, memperingatkan pekan lalu bahwa “siapa pun yang ditangkap di lokasi kerusuhan tidak akan dibebaskan dalam keadaan apa pun sampai tanggal persidangannya, yang akan memakan waktu. tempat dengan cepat. Dia akan mengeluarkan hukuman tegas dan jera.”

READ  Para menteri pertahanan AS dan China berdiri teguh di Taiwan dalam pertemuan pertama

Sejauh ini, puluhan orang telah didakwa sehubungan dengan melakukan “kerusuhan”, sementara pembatasan ketat terus dilakukan di Internet.

Pada hari Kamis, Presiden Iran Ebrahim Raisi menuduh Amerika Serikat menggunakan “kebijakan destabilisasi” terhadap Iran.

“Menyusul kegagalan Amerika dengan militerisme dan sanksi, Washington dan sekutunya menggunakan kebijakan destabilisasi yang gagal,” kata Raisi pada pertemuan puncak di Kazakhstan, menurut kantornya.