September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apakah "lepas landas dengan tenang" adalah ide yang bagus?  Inilah yang dikatakan para ahli di tempat kerja

Apakah “lepas landas dengan tenang” adalah ide yang bagus? Inilah yang dikatakan para ahli di tempat kerja

Maggie Perkins mengatakan dia mulai “Berhenti merokok dengan tenangDalam pekerjaan mengajarnya pada tahun 2018, bahkan sebelum dia menjadi tren TikTok.

“Tidak ada alasan bagi saya untuk terburu-buru karena sebagai seorang guru, tidak ada kesempatan untuk promosi. Jika saya yang memenangkan penghargaan Teacher of the Year, [you’ll] Ibu berusia 30 tahun itu mengatakan kepada CNBC.

Untuk lebih jelasnya, tidak ada definisi tunggal dari istilah berhenti merokok. Bagi sebagian orang, itu berarti menetapkan batasan dan tidak melakukan pekerjaan ekstra; Bagi yang lain, itu hanya berarti tidak melangkah lebih jauh. Namun, sebagian besar setuju bahwa ini tidak berarti Anda akan meninggalkan pekerjaan.

Empat tahun kemudian, setelah lepas landas dengan tenang Perkins mulai membuat gelombang di TikTok dan juga membuat video tentang bagaimana melakukannya sebagai seorang guru. Dia mengatakan dalam videonya bahwa ini termasuk hanya melakukan pekerjaan Anda selama jam kontrak, tidak melakukan lembur karena itulah cara Anda lelah atau dimanfaatkan.

“Saya tidak menjadi sukarelawan di komite. Saya tidak begadang dan berbuat lebih banyak. Saya hanya mengajar di kelas, dan saya adalah guru yang baik,” katanya. CNBC Make It Dalam wawancara virtual.

Apa yang dicari pekerja

Sementara istilah berhenti merokok mungkin baru, konsepnya tidak.

Selalu ada karyawan yang bereaksi terhadap kelelahan dengan “melakukan yang minimal,” kata Michael Timis, kepala spesialis SDM di Insperity.

Dia menambahkan, “Hari ini, Generasi Z ini memimpin, tetapi ini terbukti di semua generasi. Ini telah mendapatkan momentum melalui platform media sosial.”

Apa yang dulunya merupakan tantangan pasif-agresif terhadap keseimbangan kehidupan kerja sekarang menjadi permintaan yang sangat langsung. Itu bukan lagi permintaan. Ini adalah permintaan.

Jaya Daso

Managing Director untuk Singapura dan Malaysia, Randstad

Bagi Jaya Das, direktur pelaksana Randstad di Singapura dan Malaysia, berhenti merokok secara diam-diam adalah “efek sisa” COVID-19 Dan pengunduran diri besarDi mana staf merasa Didelegasikan untuk mengontrol pekerjaan dan kehidupan pribadi mereka.

“Apa yang dulunya merupakan tantangan pasif-agresif terhadap keseimbangan kehidupan kerja sekarang menjadi tuntutan yang sangat langsung,” katanya.

“Itu bukan permintaan lagi. Ini permintaan.”

Kelsey Watt, seorang pelatih karir, setuju, dan mengatakan pengunduran diri yang tenang sekarang menjadi cara bagi pekerja untuk “menempel” pada perusahaan yang melihat mereka sebagai “penggerak lain dalam mesin.”

Masalah dengan “pengunduran diri besar”, tambah Das, adalah asumsi bahwa setiap orang memiliki tempat lain untuk dituju. Tetapi bagi orang-orang yang merasa tidak memiliki pekerjaan alternatif Dan Anda harus bertahan dalam bisnis, berhenti merokok telah menjadi pilihan berikutnya yang tersedia.

“Jika tidak ada yang meminta Anda untuk pergi, mengapa Anda tidak melakukan lebih sedikit secara default dan lolos begitu saja? Anda membeli waktu di mana pun Anda berada,” tambah Gass.

“Itu bisa datang dari perasaan putus asa yang umum ini … dengan apa yang terjadi dengan inflasi atau biaya hidup, banyak hal yang orang belum pulih darinya.”

Apakah Pengunduran Diri yang Tenang Menguntungkan dan Apa yang Dipikirkan Manajer Perekrutan Tentang Berhenti dengan Tenang?

Saat ketenangan menjadi bumerang

Namun, berhenti merokok secara teori dan praktik dapat terlihat berbeda untuk setiap individu.

Para ahli mengatakan konsep tersebut meresahkan karena dapat melampaui sekedar mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik.

“Berhenti diam-diam menghilangkan investasi emosional apa pun yang mungkin Anda miliki dari pekerjaan Anda, yang menyedihkan mengingat fakta bahwa sebagian besar dari kita menghabiskan begitu banyak waktu di tempat kerja,” kata Watt.

“Sebagian besar dari kita ingin bangga dengan pekerjaan yang kita lakukan dan kontribusi yang kita buat. Kami ingin melihat dampak kami dan merasa senang dengan hal itu. Lepas landas yang tenang tidak memungkinkan untuk itu.”

Dia menambahkan bahwa mungkin untuk mempertahankan batasan yang sehat dan terus bekerja secara emosional.

Timmys setuju, mengatakan ada perbedaan antara keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik dan “tidak sepenuhnya terlibat.”

Dari perspektif kantor, lepas landas dengan tenang dari pekerjaan dapat menyebabkan konflik karyawan, karena beberapa karyawan akan merasa bahwa orang lain tidak memikul beban mereka.

Michael Timms

Spesialis SDM Senior, Insperity

“Seorang karyawan yang hadir setiap hari, melewati saran, menolak beberapa proyek karena kurangnya minat, dan tidak memiliki keinginan untuk maju dalam karirnya saat ini atau mengembangkan keterampilan sangat berbeda dari keadaan keseimbangan kehidupan kerja.”

Dia menambahkan, pengunduran diri yang tenang bisa menjadi tren positif jika pekerja fokus pada peningkatan jam kantor mereka. “Satu-satunya masalah: Tren tidak mencerminkan pola pikir itu sekarang,” kata Tims.

Ada kualitas buruk yang dapat diadopsi dari lepas landas yang tenang juga, seperti kurangnya motivasi, keterbelakangan keterampilan, kurangnya fleksibilitas dan ketidakmampuan untuk bekerja dalam pengaturan tim.

“Dari perspektif kantor, lepas landas dengan tenang dari pekerjaan dapat menyebabkan konflik karyawan, karena beberapa karyawan akan merasa orang lain tidak dapat menangani berat badan mereka,” tambahnya.

“Secara keseluruhan, ini dapat menjadi bumerang bagi karyawan dan juga dapat menciptakan gelombang karyawan yang tidak pantas dan terbelakang.”

Seperti yang dikatakan Kevin O’Leary, investor dan bintang “Shark Tank” ABC, diam-diam berhenti merokok adalah “ide yang sangat buruk.”

“Orang-orang yang mencoba memecahkan masalah organisasi, tim, manajer, bos mereka, adalah orang-orang yang paling sukses dalam hidup,” kata O’Leary.

Tetap saja, Perkins bersikeras bahwa berhenti secara diam-diam tidak berarti bermalas-malasan bekerja – meskipun dia mengakui bahwa beberapa orang mungkin melakukannya.

“Saya menghargai pekerjaan dan waktu saya, tetapi saya hanya ingin menghargai waktu dan energi saya,” tambahnya.

Sejak saat itu Perkins berhenti mengajar dan sekarang menjadi penasihat akademik dan guru penuh waktu. Sekarang dia mengatakan dia siap untuk melampaui perannya saat ini.

“Itu karena ini adalah perusahaan yang telah menunjukkan kepada saya bahwa mereka menghargai saya dan saya menerima umpan balik yang sangat hormat dari bos saya, ini adalah lingkungan kerja yang sehat,” jelasnya.

“Jika bos saya benar-benar negatif terhadap saya di masa lalu, saya hanya akan mengatakan tidak.”

Perkins mengatakan dia biasa berhenti “karena kebutuhan”.

“Aku punya putri pertamaku [in 2018] …Jika saya terlambat menjemputnya dari kamar anak-anak, mereka akan mendenda saya satu dolar per menit, jadi jika saya tidak meninggalkan pekerjaan segera setelah siswa saya meninggalkan gedung, saya harus membayar biaya.”

Mengapa Boot Tenang Mungkin Bekerja

Timmes mencatat bahwa berhenti merokok secara diam-diam dapat bermanfaat dalam hal memberi karyawan lebih banyak waktu untuk mengejar proyek-proyek emosional.

“Karyawan mungkin dapat berpikir lebih di luar kebiasaan, merasa lebih segar, dan menjadi lebih efisien dalam jam kerja mereka.”

Watt menambahkan bahwa pengunduran diri yang tenang dapat memberi karyawan jeda jangka pendek dari lingkungan kerja yang “terlalu fokus pada hasil.”

Pada akhirnya, Quiet Quitting adalah tentang…melawan keyakinan kuat bahwa satu-satunya cara untuk maju secara profesional adalah bekerja di luar batas Anda dan mengadopsi pola pikir “yes man”.

“Saya dapat melihat bagaimana pengunduran diri yang tenang untuk satu musim dapat membantu mereka kembali fokus pada kebutuhan mereka di luar pekerjaan, dan mudah-mudahan membawa mereka menuju pemulihan dari kelelahan dan kejelasan tentang kebutuhan dan keterbatasan mereka di tempat kerja ke depan,” tambahnya.

“Pada akhirnya, berhenti secara diam-diam adalah tentang … melawan keyakinan kuat bahwa satu-satunya cara untuk maju secara profesional adalah bekerja di luar batas Anda dan mengadopsi mentalitas ‘yes man’.”

Maggie Perkins mengatakan mengambil lepas landas dengan tenang memberinya lebih banyak “kebahagiaan dan kepuasan pribadi.”

Maggie Perkins

READ  Laporan: Jack Dorsey mundur dari dewan direksi Twitter