Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apakah goncangan harga bensin telah menghancurkan permintaan sejauh ini?  Ke mana harga bensin akan pergi dari sini?

Apakah goncangan harga bensin telah menghancurkan permintaan sejauh ini? Ke mana harga bensin akan pergi dari sini?

Ada beberapa penghancuran permintaan. Tapi minyak bangkit kembali, bensin mungkin berikutnya. Dugaan saya adalah lonjakan zigzag yang berjalan lama.

oleh Serigala Richter ke Jalan Serigala.

Setelah kenaikan harga bensin yang mencengangkan, muncul pertanyaan kapan permintaan akan mulai berkurang, orang mulai mengurangi berkendara, mulai mempermudah menghemat bensin saat berkendara, atau mulai memprioritaskan mobil yang lebih irit di garasi mereka. Jika cukup banyak orang yang melakukan itu, permintaan mulai turun, dan pompa bensin harus bersaing untuk bisnis yang semakin berkurang. Rusaknya permintaan inilah yang dapat menyebabkan harga turun lagi. Apakah kita sudah sampai?

Penilaian Dampak Lingkungan Departemen Energi mengukur konsumsi bensin dalam bentuk barel yang dipasok ke pasar oleh kilang, mixer, dll., daripada melalui penjualan eceran di pompa bensin. Pasokan bensin turun untuk minggu ketiga berturut-turut. Ini tidak biasa pada saat ini tahun, ketika konsumsi bensin biasanya meningkat selama musim panas.

Administrasi Informasi Energi mengatakan pada hari Kamis bahwa konsumsi bensin turun menjadi 8,61 juta barel per hari dalam pekan yang berakhir 8 April berdasarkan rata-rata pergerakan empat minggu (garis merah), terendah sejak 4 Maret, turun 2,3% dari periode yang sama pada 2021. (garis hitam) dan turun 8,1% dari periode yang sama tahun 2019 (garis abu-abu).

Konsumen mulai merespons pada bulan Januari.

Perhatikan bagaimana 11 bulan terakhir (garis merah) mengikuti periode pra-Covid tiga tahun lalu (garis abu-abu) hingga mulai menyimpang tajam, tidak hanya pada bulan Maret, tetapi sudah pada pertengahan Januari, dan telah berada di bawah level 2019. sejak itu. .

Harga bensin mulai naik dari level yang runtuh pada April 2020. Pada Mei 2021, harga rata-rata bensin, di semua tingkatan digabungkan, melebihi $3,00 per galon, tertinggi dalam beberapa tahun, dan terus meningkat. Pada November 2021, harganya mencapai $ 3,40 per galon dan mengambil nafas. Kemudian pada awal Februari, mulai naik lebih tinggi dan masuk Lompatan bersejarah mencapai $4,32 pada 14 Maret.

READ  Pasar NFT menangguhkan sebagian besar penjualan, dengan alasan pemalsuan dan plagiarisme yang "merajalela"

Namun sejak pertengahan Maret, harganya sudah turun. Sekarang di $4,09, mimisan masih tinggi tetapi sedikit lebih rendah dari sebelumnya:

SPBU tidak memotong harga karena kebaikan hati mereka. Mereka menurunkan harga karena penjualan menurun, dan persaingan harga pecah antar SPBU dalam upaya mempertahankan penjualan. SPBU dapat menurunkan harga jual mereka tanpa mempengaruhi margin keuntungan mereka sekaligus menurunkan biaya produk mereka.

Penghancuran permintaan bensin kemudian bergerak ke permintaan minyak mentah. Tetapi minyak mentah memiliki kegunaan yang jauh lebih luas daripada hanya bensin, termasuk industri petrokimia yang sedang berkembang. Penurunan kecil dalam permintaan bensin AS tidak akan banyak mengguncang pasar minyak mentah global.

Harga Minyak Mentah sudah kembali rebound.

Minyak mentah West Texas Intermediate naik menjadi $130 per barel dan kemudian turun kembali ke kisaran pertengahan $90. Dalam beberapa hari terakhir, itu telah berubah arah lagi dan sekarang di $106. Ini bukan pertanda baik harga bensin.

Jelas telah terjadi penurunan permintaan, dan ini mungkin cukup untuk menyebabkan harga bensin turun sedikit.

Tapi mungkin tidak. Mungkin kehancuran permintaan ini bukan alasan turunnya harga bensin. Mungkin mereka jatuh karena alasan lain, seperti fluktuasi arus yang melanda segalanya. Dinamika pasar komoditas yang tak terkendali memastikan hal itu.

Dugaan saya: harga gas akan naik lagi.

Saya dapat melihat penurunan permintaan, tetapi untuk saat ini saya masih skeptis bahwa itu cukup besar untuk menyebabkan penurunan harga bensin secara permanen. Saya tidak akan terkejut jika harga mulai menuju lebih tinggi lagi. Harga minyak mentah sudah mulai naik lagi. Ini bisa menjadi proses jangka panjang di mana harga sangat fluktuatif dan zigzag lebih tinggi dan lebih tinggi. Ini adalah tebakan saya.

READ  Saham global pulih karena pembicaraan Ukraina, Fed berharap untuk meningkatkan imbal hasil AS

apa yang kita ketahui.

Konsumsi bensin tahunan mencapai puncaknya pada tahun 2007 Kemudian menurun selama lima tahun ke depan hingga 2012 dengan total 6,3%. Kemudian naik lagi, mencapai puncaknya pada tahun 2007 lagi pada tahun 2016, lagi pada tahun 2017, 2018, dan lagi pada tahun 2019, tanpa melampauinya. Kemudian pada tahun 2020, konsumsi ambruk. Pada tahun 2021 konsumsi pulih dengan tajam, tetapi total konsumsi tahunan di akhir tahun masih 5,3% lebih rendah dari 2007!

Tapi total jarak tempuh mobil memecahkan rekor setiap tahun Dari tahun 2015 hingga 2019. Dan pada tahun 2021, meskipun terjadi kecelakaan pada tahun 2020, jarak tempuh naik 6,6% dari tahun 2007. Orang-orang mengemudi lebih banyak, tetapi menggunakan lebih sedikit bensin untuk melakukannya:

Oleh karena itu, ada banyak faktor lain yang berperan dalam konsumsi bensinDan bukan hanya harganya. Ini termasuk tren teknologi jangka panjang, seperti mobil yang lebih hemat bahan bakar, dan kedatangan kendaraan listrik dalam skala yang kini cukup besar berdampak pada konsumsi bensin.

Perubahan lain juga mempengaruhi konsumsi bensin, beberapa di antaranya sudah berlangsung lebih dari satu dekade, seperti ledakan konstruksi menara apartemen bertingkat tinggi di pusat kota yang mengurangi atau menghilangkan perjalanan mobil bagi penduduk; Atau tren bekerja dari rumah setidaknya paruh waktu yang juga memangkas jarak tempuh penumpang.

Tren sebaliknya adalah peningkatan cuti mengemudi selama pandemi, yang sekarang mungkin telah digantikan oleh penerbangan lagi (lalu lintas rekreasi lokal telah meningkat).

Konsumsi bensin juga sangat musiman, yang membuat sulit untuk menentukan di mana kehancuran harga-permintaan terjadi, dan di mana pola musiman yang tidak biasa dapat terjadi.

READ  Elon Musk mendapatkan dukungan tambahan $7 miliar untuk kesepakatan Twitter

Senang membaca WOLF STREET dan ingin mendukungnya? Gunakan pemblokir iklan – Saya sangat mengerti mengapa – tetapi apakah Anda ingin mendukung situs ini? Anda dapat menyumbang. Saya sangat menghargai itu. Klik pada segelas bir dan es teh untuk mempelajari cara melakukannya:

Apakah Anda ingin diberi tahu melalui email saat WOLF STREET menerbitkan artikel baru? Daftar disini.