September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apakah budaya mengajar pasca sekolah di Indonesia menunjukkan kegagalan kualitas pendidikan? – Kehidupan

Staf JP (Jakarta Post)

Jakarta
Minggu, 27 Maret 2022

2022-03-27
09:14

22dc95a23fb944820adae5904f4ac55b
1
Kehidupan
Sepulang sekolah, pelajaran sepulang sekolah, pendidikan, layanan pendidikan, sistem pendidikan Indonesia, pelatihan
Gratis

Banyak siswa Indonesia menghadiri sesi pelatihan sepulang sekolah untuk lebih memahami apa yang mereka pelajari, tetapi keberhasilan lembaga pelatihan ini menimbulkan pertanyaan tentang status pendidikan negara tersebut.

Layanan pelatihan pasca sekolah merupakan pilihan bagi orang tua yang peduli dengan prestasi akademik anaknya atau bagi siswa yang memiliki tujuan tertentu seperti lulus ujian masuk universitas.

Kisaran harga untuk layanan ini sangat luas. Siswa dapat membayar hingga Rp 25.000 (US $ 1,74) untuk kursus kelompok dan hingga Rp 1.000.000 untuk sesi individu.

Guru biasanya dipekerjakan untuk membantu siswa lebih memahami topik yang mereka pelajari di sekolah, dan peran ini menjadi penting sejak awal epidemi, terutama setelah gangguan belajar yang signifikan yang disebabkan oleh peralihan sekolah daring.

Tetapi tidak semua orang dapat menggunakan jasa guru, yang menimbulkan banyak pertanyaan, termasuk apakah pelatihan pasca sekolah menjadi penting dan apakah sistem pendidikan standar negara gagal untuk melayani siswa.

Masalah sistemik

Agatha Millenia Rosiani Kedar atau Rosie adalah mahasiswa pascasarjana dari Surabaya. Semasa menjadi siswa, ia menggunakan jasa guru sepulang sekolah karena “ketika guru mengajar di sekolah, mereka cenderung hanya memberikan materi tanpa penjelasan yang jelas karena keterbatasan waktu”.

Rosie mengeluh bahwa “pertanyaan selalu lebih rinci daripada penjelasan yang diberikan sebelumnya” dalam ujian.

“Satu hal [that was important for me] Bank kebugaran berperan dalam memilih layanan pelatihan, “tambahnya, mengacu pada serangkaian pertanyaan pelatihan tambahan yang ditawarkan oleh beberapa lembaga pelatihan.

READ  Indonesia mencari pertumbuhan dan kejelasan melalui peraturan ekspor baru

Untuk dipikirkan: Popularitas pengajaran pasca sekolah telah menimbulkan pertanyaan tentang kualitas sistem pendidikan negara. (Unsplash / Courtesy of Tim Mossholder) (Unsplash / Courtesy of Tim Mossholder)

Michelle Angeline Jawono, mahasiswi S1 Kedokteran dan Komunikasi berusia 22 tahun yang tinggal di Surabaya, mengaku beralih ke guru karena tidak sempat membahas materi di sekolah.

Ia mengatakan bahwa karena keterbatasan waktu, jarang guru menjalin kontak akademis yang dekat dengan siswanya dan akibatnya siswa gagal mengembangkan pemahaman yang utuh tentang mata pelajaran tersebut.

“Pelajaran pasca sekolah memberikan hubungan yang sangat langsung dan pribadi antara guru dan siswa, yang menghasilkan pengalaman belajar-mengajar yang lebih efektif,” katanya.

Sementara Michael percaya pada manfaat sesi pelatihan sepulang sekolah, dia juga mengakui bahwa siswa dapat menyalahgunakan layanan tersebut.

“Kadang-kadang, jika siswa tidak memiliki niat untuk belajar, mereka dapat menyalahgunakan dan menipu sesi ini, misalnya, mereka dapat meminta atau memaksa guru mereka untuk mengerjakan pekerjaan rumah mereka.

Dari dalam: Javono dari Michael Angel mengatakan bahwa pembinaan sepulang sekolah hanya efektif jika siswa melakukannya.  (Courtesy dari Michael Angel Javano)Dari dalam: Javono dari Michael Angel mengatakan bahwa pembinaan sepulang sekolah hanya efektif jika siswa melakukannya. (Courtesy of Michael Angel Javono) (Courtesy of Michael Angel Javono / Courtesy of Michael Angel Javono)

Apakah itu layak?

Kenny Vijaya, 27, adalah pemilik Tutor Agency paopaocourse.id Dan sebagai seorang guru, seseorang percaya bahwa tanggung jawab seorang guru tidak semudah memberikan jawaban yang benar kepada siswa. Ia menambahkan, guru perlu memahami hal ini, terutama mengingat pentingnya peran ini semakin meningkat akhir-akhir ini.

“Berdasarkan apa yang dikatakan siswa saya kepada saya, mereka [school] Guru datang ke kelas dan kemudian memberi [the students] Minta mereka untuk bekerja melalui Google Classroom atau menonton video di YouTube. Jadi tidak ada yang bisa diajarkan kepada siswa,” ujarnya.

READ  Olahraga Laut: Tim dayung Indonesia memenangkan empat emas lagi

Kenny menambahkan bahwa perbedaan yang signifikan antara layanan pelatihan sekolah dan pasca sekolah adalah bagaimana mereka menangani siswa, itulah sebabnya siswa pertama-tama beralih ke guru.

Tidak cukup: Menurut Agatha Millenia Rosiani Catherine, sekolah seringkali gagal memberikan penjelasan materi pendidikan yang memadai.  (Courtesy of Agatha Millenia Rosiani Catherine)Tidak cukup: Menurut Agatha Millenia Rosiani Catherine, sekolah seringkali gagal memberikan penjelasan materi pendidikan yang memadai. (Courtesy of Agatha Millenia Rosiani Catherine) (Courtesy of Agatha Millenia Rosiani Collection

Dikatakannya, dengan semakin banyaknya siswa di kelas reguler, belajar sepulang sekolah akan meningkatkan kemampuan belajar siswa. Dia mencatat bahwa dia memahami penderitaan siswa yang menderita ketidakmampuan berkonsentrasi saat belajar di kelas yang lebih besar.

“[After-school tutoring services] Fokus sepenuhnya pada siswa. Beda dengan sekolah yang satu kelasnya banyak orang, jadi sangat sulit bagi satu siswa untuk menjaga satu sama lain,” kata Kenny.

Michelle, sementara itu, mengatakan dia percaya penggunaan layanan pembinaan tergantung pada siswa.

“Dalam kasus A, jika siswa ambisius, mereka dapat tampil lebih baik setelah menggunakan layanan tersebut,” katanya. “Kasus B, jika seorang siswa menyuruh gurunya mengerjakan pekerjaan rumah, itu tidak akan membantu pendidikan siswa, tetapi akan membantu. Ini juga merusak integritas siswa.”

ohmg