Desember 3, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

UEA menegaskan kembali investasi di ibu kota baru Indonesia

Gambar Konten - Posting Phnom Penh

Presiden Indonesia Joko Widodo (kedua kiri) dan Sheikh Mohammed bin Rashid Al-Maktoum, Perdana Menteri Uni Emirat Arab dan Penguasa Dubai, melakukan MoU pada 4 November di Dubai. Foto disediakan

UEA pada 24 Maret menegaskan kembali komitmennya kepada Otoritas Investasi Indonesia (INA) dengan janji $ 10 miliar yang ada untuk berinvestasi dalam proyek ibu kota baru Indonesia.

Abdullah Salem Obaid al-Taheri, Duta Besar UEA untuk Indonesia, mengatakan sebagian dana akan dialihkan untuk proyek ibu kota baru, sedangkan sisanya akan digunakan untuk proyek strategis lainnya seperti infrastruktur, ketahanan pangan, logistik, dan e-learning. Infrastruktur Digital dan Vaksin.

“Uni Emirat Arab berkomitmen untuk membangun ibu kota baru di Kalimantan dan mendorong pihak lain untuk berinvestasi dalam proyek ini, yang direncanakan menjadi kota yang dibangun dengan menggunakan teknologi hijau dan ramah lingkungan,” kata al-Taheri kepada Jakarta Post.

Modal baru-baru ini kehilangan investor besar karena Softbank Group Jepang menarik diri dari proyek dengan alasan tidak memiliki pengembalian investasi yang memadai. Indonesia telah menyuntikkan lebih banyak uang ke dalam proyek ke Uni Emirat Arab dan Arab Saudi.

Uni Emirat Arab siap menginvestasikan setidaknya $20 miliar melalui INA pada 15 Maret, kata Ludhiana Bandit, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi.

Kedutaan UEA tidak mengkonfirmasi atau menyangkal klaim Luhut.

Al-Taheri menambahkan bahwa UEA siap memberi saran dan membantu dalam pengembangan komponen utama seperti perencanaan modal baru dan pusat data.

“Investor pemerintah dan swasta di Uni Emirat Arab tertarik untuk mengevaluasi potensi investasi modal baru di bidang energi dan infrastruktur bersama dengan INA dan New Capital Authority,” katanya.

Perusahaan dari Uni Emirat Arab dan Indonesia telah menandatangani beberapa perjanjian perdagangan selama beberapa tahun terakhir. Produsen senjata B.T. Ini termasuk perjanjian antara Bindat dan Karakal International LLC, produsen minyak dan gas Bertamina & Adnoc, DP World dan perusahaan patungan Maspian Group.

READ  SUSE dan Ingram Micro Group untuk memberikan layanan pelanggan yang lebih baik di seluruh Indonesia dan Asia Tenggara

Nusantara National Capital Authority (NNCA) juga berencana menggunakan dana rapat untuk mendanai pembangunan ibu kota baru.

Juru bicara NNCA Cidik Pramono mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 25 Maret bahwa crowdfunding adalah salah satu dari banyak metode “pendanaan kreatif” yang digunakan untuk mendanai proyek, termasuk dermawan dan program tanggung jawab sosial perusahaan.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Ini seperti sumbangan. Ini bersifat sukarela, non-kekerasan dan dimulai oleh masyarakat, ”katanya.

Proyek ibu kota baru Indonesia membutuhkan sekitar $ 32,6 miliar, seperlima di antaranya berasal dari anggaran negara, dan sisanya diserahkan kepada kebijaksanaan sektor swasta.

Jakarta Post / Jaringan Berita Asia