Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Anda telah mengajukan penawaran untuk membeli apartemen.  Kemudian penjual mengetahui bahwa warnanya hitam.

Anda telah mengajukan penawaran untuk membeli apartemen. Kemudian penjual mengetahui bahwa warnanya hitam.

Apartemen Virginia Beach, yang terletak di atas bukit yang menghadap Samudera Atlantik, persis seperti yang diinginkan Dr. Raven Baxter. Itu memiliki perapian marmer, serambi pribadi, dan detail seperti cetakan mahkota dan panel kayu di tiga kamar tidur dan tiga kamar mandi.

Dengan harga $749.000, itu juga sesuai anggarannya. Saya menawarkan harga yang diminta, yang diterima, dan mengirimkan uang muka. Ketika dia berada di escrow awal bulan ini, brokernya meneleponnya pada larut malam tanggal 17 Mei, hari Jumat, dengan kabar buruk.

Penjual ingin menarik diri dari kesepakatan.

Mengapa? “Anda bisa mendengar ketakutan dan ketidakpercayaan dalam suaranya,” kata Dr. Baxter, mengingat apa yang dikatakan mediatornya selanjutnya. “Dia berkata, ‘Saya tidak tahu bagaimana mengatakan hal ini kepada Anda, tetapi dia tidak ingin menjual rumah itu kepada Anda, dan itu karena Anda berkulit hitam.’

Pramuniaga Jane Walker, 84, berkulit putih.

Ms Walker tidak menanggapi permintaan komentar. “Kami tidak dapat berkomentar mengenai hal ini karena kami tidak dapat melakukan apa pun yang membahayakan klien kami,” kata Bill Loftis, broker Dr. Baxter. [sic] praktis.”

Situasi ini terungkap beberapa jam kemudian, ketika Dr. Baxter, 30, seorang ahli biologi molekuler dan komunikator sains yang menjalankan situs web tersebut Dr Raven adalah pakar sainsmembagikan apa yang terjadi dalam postingan di X. Her Penyiaran publik Kepada 163.000 pengikutnya dan orang lain, ia meminta perhatian terhadap bias yang masih mengganggu sektor perumahan, dan undang-undang yang seharusnya melarang diskriminasi, bahkan ketika Dr. Baxter mengambil langkah untuk akhirnya melanjutkan pembelian apartemen.

Dua undang-undang federal – Undang-Undang Perumahan yang Adil tahun 1968 dan Undang-Undang Hak Sipil tahun 1866 – melarang penjual rumah dan agen real estat untuk melakukan diskriminasi saat menjual rumah. Namun lebih dari 50 tahun setelah pembatasan perumahan dilarang, diskriminasi rasial masih menjadi masalah, kata para pendukung perumahan. Investigasi rahasia selama beberapa tahun yang dilakukan oleh National Fair Housing Alliance, sebuah koalisi nirlaba organisasi perumahan yang berbasis di Washington, menemukan bahwa 87 persen agen real estat terlibat dalam pendampingan rasial, memilih untuk menunjukkan rumah kepada klien mereka hanya di lingkungan tempat mereka tinggal. tetangga terbanyak. Ras mereka yang sama. Agen juga menolak untuk bekerja dengan pembeli kulit hitam dan menunjukkan lebih sedikit rumah kepada pembeli kulit hitam dan Latin dibandingkan pembeli kulit putih.

Mengikuti rekomendasi para komentator di postingan media sosialnya, Dr. Baxter mengajukan klaim diskriminasi ke Kantor Perumahan Adil Virginia dan Departemen Perumahan dan Pembangunan Perkotaan AS. Dia juga menghubungi pengacara hak-hak sipil.

READ  Aktor sekaligus produser film Monster itu berusia 91 tahun

“Jika saya tidak menggunakan Twitter dan mendapatkan bantuan dari orang-orang yang mengetahui apa yang mereka lakukan, saya akan panik sepanjang akhir pekan,” kata Dr. Baxter. “Ini adalah pertama kalinya saya membeli rumah. Saya tahu hak-hak sipil saya telah dilanggar.

Dr Baxter, yang bekerja jarak jauh di Rumah Sakit Mount Sinai di New York, saat ini berbagi apartemen sewaan di Alexandria, Virginia, dengan pacarnya, Dr. Ronald Gamble Jr., 35, seorang ahli astrofisika teoretis. Setelah bercerai dua tahun lalu, dia sangat ingin segera memiliki rumah, dan Dr. Gamble mendorongnya untuk mencari rumah di dekat pantai, yang merupakan impiannya sejak lama. Dia berjanji untuk membagi waktunya antara rumah barunya dan Washington, D.C., tempat dia bekerja di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA.

Dr Baxter pertama kali melihat daftar apartemen Virginia Beach pada awal Mei di Zillow, dan menghubungi agennya, Wayne Miller, yang menawarkan untuk mengunjunginya dan memberinya tur melalui FaceTime.

Dr Baxter menutup kamera sementara Mr Miller, yang berkulit putih, memberikan tur keliling rumah dengan agen Ms. Walker sebagai salah satu pemandu. Tur virtual tersebut cukup bagi Dr. Baxter untuk melakukan presentasi.

“Ini adalah rumah klasik dengan karakter. Sangat indah dan Anda bisa berjalan ke pantai. Rasanya seperti mencuri,” katanya.

Dua minggu kemudian, dengan rumah tersebut dijual sebagai escrow dan pada hari yang sama dengan pemeriksaan rumah, Dr. Baxter dan Dr. Gamble melakukan perjalanan tiga jam ke Pantai Virginia untuk melihat rumah tersebut secara langsung untuk pertama kalinya. Nona Walker tiba saat pasangan itu hendak pergi, dan agen Nona Walker, Susan Bender dari Berkshire Hathaway RW Towne Realty, memperkenalkan penjual kepada pembeli.

Tak lama setelah Dr. Baxter dan Dr. Gamble meninggalkan rumah, Ms. Walker memberi tahu agennya bahwa dia tidak ingin menjual rumahnya kepada orang kulit hitam dan bahwa dia ingin membatalkan penjualan tersebut, menurut kronologi kejadian yang dikumpulkan oleh Mr. . Miller dan dibagikan kepada The New York Times oleh Dr. Baxter. Mr Miller menolak berkomentar, dan Ms. Bender tidak menanggapi beberapa permintaan komentar.

Namun yang terjadi selanjutnya, menurut Dr. Baxter dan Dr. Gamble dan didukung oleh garis waktu tertulis yang dinarasikan oleh Mr. Miller, adalah serangkaian tindakan hingar-bingar yang dilakukan oleh agen real estate di kedua belah pihak yang berfokus pada penyelamatan kesepakatan rumah.

READ  Trailer X-Men '97 telah diluncurkan dengan Theo James bergabung sebagai pemeran, gaya lama telah terungkap

Agen Ms. Walker menelepon Mr. Miller untuk memberitahunya bahwa Ms. Walker ingin mundur dari penjualan rumah. Tuan Miller kemudian menghubungi Tuan Loftis, pialang pengawas 757 Realty, di mana Tuan Miller adalah agennya, untuk meminta bimbingan.

Saat Dr. Baxter bersiap untuk tidur di hotel Virginia Beach malam itu, dia menerima panggilan telepon dari Tuan Loftis.

Dia meletakkan teleponnya pada pengeras suara sehingga Dr. Gamble, yang sedang mengerjakan penelitiannya di kamar hotel pada saat panggilan itu dilakukan, dapat mendengar percakapan tersebut.

“Saya agak terpuruk di kursi saya,” kata Dr. Gamble. “Saya tidak percaya dengan apa yang saya dengar. Setelah gerakan hak-hak sipil, setelah Covid, setelah George Floyd, Anda mungkin berpikir masyarakat masih akan berpikiran seperti itu.

Dalam kesibukan email dan panggilan selama 24 jam berikutnya, diterima oleh Dr. Baxter, direkam dan ditinjau oleh The New York Times, Mr. Miller dan Mr. Loftis mengungkapkan keterkejutan mereka atas pergantian peristiwa dan simpati mereka kepada Dr. Baxter . . Mereka juga meyakinkannya bahwa rumah itu akan dijual meskipun ada keinginan penjualnya.

Mereka tidak segera memberikan panduan tentang bagaimana Dr. Baxter dapat melindungi dirinya sendiri secara hukum atau mengajukan keluhan diskriminasi berdasarkan Fair Housing Act. Perwakilan dari HUD dan National Fair Housing Alliance menyarankan agar ini menjadi langkah pertama mereka.

Dr Baxter turun ke media sosial tepat setelah tengah malam pada hari Sabtu. Dia menantang, mengakhiri postingannya dengan mengatakan: “Sayang, aku akan membeli rumahmu atau aku akan membeli gedungmu. Pilih satu.”

Beberapa jam kemudian, Tuan Loftis menulis email kepada Dr. Baxter. “Sangat disayangkan pramuniaga mengambil sikap membawakan Beras [sic] Dalam prosesnya, tulisnya. “Sepertinya anak-anak penjual mampu membalikkan keadaan. Meski merupakan masalah yang disayangkan, kami berharap pembelian dapat kembali berjalan normal.

Tuan Miller menelepon Dr. Baxter, yang memberitahunya bahwa dia takut dia akan kehilangan rumah. Dalam percakapan itu, dia mendorongnya untuk menandatangani tambahan penghapusan darurat pada pemeriksaan tersebut, sehingga membebaskan penjual dari semua kewajiban untuk melakukan perbaikan pada rumah, meskipun pemeriksaan rumah mengungkapkan sistem pendingin udara yang sudah berusia lebih dari 30 tahun dan memerlukan perbaikan. meningkatkan. . Dua hari kemudian, atas instruksi Tuan Loftis, Tuan Miller mengirimi Dr. Baxter email yang berisi tautan ke Formulir Pengaduan Perumahan Virginia Fair.

Dalam sebuah email, Jay Mitchell, pengawas broker di Berkshire Hathaway RW Towne Realty, menulis bahwa tidak ada pihak yang menarik diri dari kesepakatan tersebut. “Sebagai sebuah perusahaan, kami mengutuk segala jenis diskriminasi terlepas dari sumber atau targetnya. Semua agen dan karyawan kami sepenuhnya terlatih untuk mengenali diskriminasi dalam berbagai bentuknya,” katanya, menolak menjawab pertanyaan lebih lanjut.

READ  'Midnights' Taylor Swift memecahkan rekor di AS - Billboard

Juru bicara Berkshire Hathaway HomeServices, perusahaan real estat residensial milik Berkshire Hathaway Energy milik Warren E. Buffett, mengatakan RW Towne Realty adalah perusahaan yang dimiliki dan dioperasikan secara independen yang hanya melisensikan nama Berkshire Hathaway.

“Berkshire Hathaway HomeServices dan perusahaan induknya, HomeServices of America, secara ketat mematuhi Fair Housing Act dan tidak menoleransi diskriminasi dalam bentuk apa pun,” tambahnya.

Tak lama setelah The New York Times menghubungi Tuan Mitchell, Dr. Baxter menerima email dari Barbara Wolcott, CEO Berkshire Hathaway RW Towne Realty.

“Mengingat tindakan penjual kami yang sangat menyesatkan, saya merasa terdorong untuk mengirimkan email ini kepada Anda,” tulisnya. “Yakinlah bahwa posisi orang ini tidak dapat ditoleransi oleh Berkshire Hathaway RW Towne Realty, Susan Pender, atau siapa pun dalam organisasi atau wilayah kami.”

Ketika dihubungi melalui telepon dan ditanya mengapa Berkshire Hathaway R.W. Towne Realty tidak menoleransi tindakan penjual, Ms. Wolcott berkata: “Kami telah mengatasinya. Yang perlu Anda ketahui adalah bahwa hal itu telah diperbaiki pada hari berikutnya. Dia menolak menjawab pertanyaan lebih lanjut.” pertanyaan.

Penjualan rumah Dr. Baxter masih dijadwalkan ditutup akhir musim panas ini. Namun bahkan jika kesepakatan tersebut berhasil, hak-haknya berdasarkan Fair Housing Act akan tetap dilanggar, kata Brenda Castañeda, wakil direktur advokasi di HOME of VA, sebuah organisasi nirlaba yang membantu warga Virginia yang yakin bahwa mereka telah menjadi sasaran diskriminasi perumahan. Agen real estat diwajibkan oleh hukum untuk tidak melakukan diskriminasi, yang berarti mereka harus memberi tahu penjual yang bersikeras bertindak dengan bias bahwa mereka tidak akan mewakili mereka, dan membebaskan diri dari penjualan jika penjual tidak mematuhinya. Namun ada cara lain yang dapat menyebabkan diskriminasi.

“Saya tidak tahu apakah Anda bisa menyembuhkan diskriminasi hanya dengan mengubah pikiran Anda dan menjalani kesepakatan,” kata Ms. Castaneda, sambil menambahkan bahwa tindakan agen real estate di kedua belah pihak juga bisa merupakan pelanggaran. “Orang ini mungkin dirugikan karena dia telah kehilangan hak-hak sipilnya dan kesusahan karena diberi pernyataan yang diskriminatif.”

Dia menambahkan: “Dr. Baxter terluka apakah kesepakatan itu berhasil atau tidak. “Kami hanya ingin ini menjadi peringatan bagi masyarakat.”