Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Amerika Serikat membantu dari jauh saat orang Amerika melarikan diri dari pertempuran di Sudan

Amerika Serikat membantu dari jauh saat orang Amerika melarikan diri dari pertempuran di Sudan

Gedung Putih mengatakan pada hari Senin bahwa Amerika Serikat berusaha membantu ribuan orang Amerika yang tertinggal di Sudan untuk melarikan diri dari pertempuran di negara Afrika Timur itu.setelah Kedutaan Besar AS mengevakuasi semua staf diplomatiknya selama akhir pekan dan ditutup.

Penasihat keamanan nasional Presiden Joe Biden, Jake Sullivan, membela keputusan untuk tidak mempertahankan pasukan atau diplomat AS di Sudan untuk membantu warganya mengungsi seperti yang dilakukan banyak negara asing lainnya pada hari Senin, dan seperti yang telah dilakukan AS di beberapa zona konflik di masa lalu. .

Sebaliknya, Sullivan mengatakan kepada wartawan, Amerika Serikat sekarang mencoba untuk membantu orang Amerika dari jarak jauh yang mencoba melarikan diri dari negara itu melalui darat.

Ini termasuk membantu orang Amerika di Sudan terhubung dengan karavan orang asing yang sekarang mencoba melakukannya dengan berjuang demi keselamatan di perbatasan timur Sudan.

Sullivan mengatakan Amerika Serikat juga memposisikan aset intelijen, pengawasan dan pengintaian dalam perjalanan dari ibu kota, Khartoum, ke pelabuhan utama negara itu, Port Sudan, untuk menentukan ruang lingkup ancaman keselamatan.

Pertarungan antara faksi-faksi bersenjata yang setia kepada dua pemimpin saingan yang sekarang berjuang untuk menguasai Sudan telah membuat perjalanan berbahaya bagi banyak orang asing yang mencoba melarikan diri dari pertempuran.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan dia membantu menengahi gencatan senjata 72 jam mulai Senin malam. Itu akan memperpanjang gencatan senjata nominal, bertepatan dengan hari libur Muslim, yang hampir tidak menghasilkan pengurangan pertempuran tetapi membantu memfasilitasi evakuasi.

Sullivan mengatakan konvoi yang membawa orang Amerika ke dalam telah mulai tiba di Pelabuhan Sudan di Laut Merah, dan Amerika Serikat bekerja sama dengan negara tetangga untuk membawa mereka dengan aman melintasi perbatasan.

READ  Macron memenangkan pemilihan ulang, menghindari gempa politik

Pemerintah asing menerbangkan ratusan diplomat mereka dan warga negara lainnya ke tempat aman saat Sudan jatuh ke dalam kekacauan. Dalam evakuasi dramatis, konvoi diplomat asing, guru, siswa, pekerja dan keluarga mereka dari puluhan negara membajak kombatan dari garis depan Khartoum yang berjumbai untuk mencapai titik ekstraksi.

Yang lainnya melakukan perjalanan ratusan mil ke pantai timur Sudan. Sekelompok pesawat militer Eropa, Timur Tengah, Afrika, dan Asia terbang sepanjang hari Minggu dan Senin untuk mengangkut mereka.

Pasukan Operasi Khusus AS melakukan evakuasi genting dari Kedutaan Besar AS di Sudan pada hari Minggu, menyapu ibu kota dan sekitarnya dengan helikopter di darat selama kurang dari satu jam. Tidak ada tembakan yang dilepaskan dan tidak ada luka berat yang dilaporkan.

Pejabat AS mengatakan anggota Navy SEAL Team 6 adalah pasukan utama yang mengevakuasi staf kedutaan, menggunakan helikopter yang diterbangkan oleh Resimen Penerbangan Operasi Khusus ke-160 Angkatan Darat.

Di Sudan, diperkirakan ada 16.000 warga negara AS yang terdaftar di Kedutaan sebagai berada di Sudan. Jumlahnya perkiraan karena tidak semua orang Amerika terdaftar di kedutaan atau memberi tahu kedutaan ketika mereka pergi.

Sullivan menegaskan kembali bahwa pemerintah terus mempertimbangkan “setiap opsi yang memungkinkan” untuk membantu Amerika keluar dari Sudan tetapi tidak mempertimbangkan untuk mengirim pasukan.

“Tidak biasa bagi Amerika Serikat untuk mengirim militer Amerika ‘untuk mengeluarkan warga Amerika dari zona perang’,” kata Sullivan. “Kami tidak melakukannya di Libya. Kami tidak melakukannya di Suriah. Kami tidak melakukannya di Yaman, kami juga tidak melakukannya di Ukraina. Afghanistan adalah kasus unik “dari jenisnya di akhir perang 20 tahun di mana Amerika Serikat terlibat secara terpusat.”

READ  Ekuador mengalami pemadaman listrik secara nasional, menyebabkan 17 juta orang berada dalam kegelapan

Namun, Sullivan menghilangkan beberapa kejadian baru-baru ini di mana pasukan Amerika dikerahkan untuk menyingkirkan warga Amerika dari bahaya perang di luar negeri.

Pada tahun 2006, Departemen Luar Negeri dan Departemen Pertahanan berkolaborasi dalam salah satu evakuasi terbesar warga Amerika di zaman modern, menggunakan helikopter, kapal perang militer, dan pengiriman komersial yang dikontrak AS untuk mengeluarkan 15.000 orang Amerika dari Lebanon ketika pertempuran pecah di perbatasan Lebanon. . Hizbullah dan Israel.

Antara tahun 1991 dan 2004, Marinir AS mengevakuasi warga AS dari zona konflik setidaknya 10 kali lagi, termasuk pergi jauh ke semak-semak di Liberia untuk mengekstraksi warga AS pada tahun 2003; penggusuran di Haiti pada tahun 2004; dan selama banyak konflik pasca-Perang Dingin di Afrika.

Diplomat AS di masa lalu juga kadang-kadang dipuji karena tinggal di kedutaan AS untuk melayani warga AS dan berusaha memberikan kehidupan yang stabil. Di Liberia pada tahun 2003, misalnya, Duta Besar AS saat itu John Blaney tinggal di ibu kota Liberia saat mortir membombardir kota, melintasi garis depan, dan bertemu dengan panglima perang untuk berhasil menengahi diakhirinya pertempuran mematikan. Blaney dianugerahi penghargaan tertinggi dari Departemen Luar Negeri, Penghargaan Layanan Terhormat.

Sullivan mengatakan Amerika Serikat akan “melakukan semua yang kami bisa untuk mendukung dan memfasilitasi” kepergian orang Amerika, tetapi dia juga mencatat bahwa Departemen Luar Negeri telah memperingatkan orang Amerika di Sudan untuk tidak meninggalkan negara itu selama bertahun-tahun.

Dia menambahkan, “Orang Amerika bebas. Kami tidak dapat mendikte ke mana mereka bepergian, memberi tahu mereka bahwa mereka harus pergi atau tidak pergi ke tempat tertentu.”

penjara. Sekretaris pers Pentagon, Jenderal Pat Ryder, mengatakan konvoi PBB tiba di Port Sudan pada hari Senin dengan beberapa pengungsi.

READ  Parlemen Eropa memberhentikan Eva Kayley sebagai wakil presiden, menyusul tuduhan korupsi di Qatar

Ketika ditanya tentang orang Amerika lainnya yang ingin meninggalkan Sudan, Ryder berkata, “Saat ini, sejauh yang kami tahu, kami tidak berbicara tentang sejumlah besar orang Amerika yang ingin keluar dari Sudan, tetapi sekali lagi, dalam beberapa hari mendatang, kami ‘ akan tetap berkoordinasi erat dengan Departemen Luar Negeri.” Eksternal Mereka memimpin dan kami akan siap mendukung mereka.

Ryder mengatakan dua kapal Angkatan Laut, kapal tempur USS Lewis B. Puller dan kapal perusak USS Truxton, berada di area tersebut. Dia mengatakan Truxtun berada di lepas pantai Sudan dan Puller sedang dalam perjalanan, dan keduanya akan tersedia untuk membantu memindahkan warga jika diperlukan atau memberikan dukungan medis.

___

Penulis Lolita C. Baldur berkontribusi pada laporan ini.