Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Terbaru – The New York Times

Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Terbaru – The New York Times

Lu Shai, duta besar China untuk Prancis, pada 2019. Di televisi Prancis pada hari Jumat, dia mengatakan bahwa negara-negara pasca-Soviet “tidak memiliki status efektif dalam hukum internasional”.kredit…Sebastien Nogier/EPA, melalui Shutterstock

Prancis memanggil duta besar China untuk Paris, Lu Shaye, pada hari Senin untuk mengklarifikasi pernyataan kontroversialnya di televisi Prancis yang mempertanyakan kedaulatan negara-negara pasca-Soviet. Negara-negara Baltik, Estonia, Latvia, dan Lituania menyatakan akan mengirimkan utusan dari China ke ketiga negara tersebut untuk membahas masalah tersebut.

Kementerian luar negeri China berusaha untuk memperbaiki kerusakan pada hari Senin, bersikeras mengakui kedaulatan semua bekas republik Soviet yang mendeklarasikan kemerdekaan, termasuk Ukraina.

“Tiongkok menghormati status kedaulatan bekas republik Soviet setelah pembubaran Uni Soviet,” kata juru bicara kementerian, Mao Ning, pada konferensi pers di Beijing. Ketika ditanya apakah komentar Lu mewakili kebijakan resmi, Mao menjawab: “Saya dapat memberi tahu Anda bahwa apa yang Anda katakan sekarang mewakili posisi resmi pemerintah China.”

Dia menambahkan, “Posisi China pada masalah yang relevan tidak berubah,” dan mencatat bahwa China adalah salah satu negara pertama yang menjalin hubungan dengan semua “negara terkait” setelah pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991.

Pergeseran retoris baru-baru ini oleh para diplomat China – termasuk Mr Lu dan Fu Cong, duta besar China untuk Uni Eropa – menunjukkan bahwa Beijing masih berjuang untuk menyeimbangkan pendekatan dengan para pemimpin Eropa dengan dukungan untuk Rusia, yang telah dinyatakan sebagai kemitraan “tanpa batas”. Perang di Ukraina menempatkan Beijing dalam posisi yang canggung: menolak untuk mengutuk invasi Rusia sementara juga berjanji untuk tidak membantu Rusia secara militer dalam perangnya.

READ  Deputi Departemen Keuangan: Sanksi Rusia menurunkan militernya

Mr Le menyebabkan kekhawatiran yang meluas ketika ditanya di stasiun televisi Prancis, TF1, apakah Krimea, yang dianeksasi secara ilegal oleh Rusia pada tahun 2014, adalah bagian dari Ukraina berdasarkan hukum internasional. Dia mengatakan bahwa Krimea secara historis adalah Rusia dan diserahkan ke Ukraina. Dia menambahkan, “Bahkan negara-negara bekas Uni Soviet tidak memiliki tempat yang efektif dalam hukum internasional, karena tidak ada kesepakatan internasional yang menetapkan status mereka sebagai negara berdaulat.”

Sebaliknya, Fu Cong, duta besar China untuk Uni Eropa, mengatakan kepada New York Times dalam sebuah wawancara bulan ini bahwa China tidak mengakui aneksasi Krimea oleh Rusia atau bagian dari wilayah Donbass timur Ukraina, sebaliknya mengakui Ukraina dalam perbatasan yang diterima secara internasional. Sejalan dengan sambutan Ms. Mao pada hari Senin.

Tapi Mr Fu juga mengatakan Beijing tidak mengutuk invasi Rusia ke Ukraina karena memahami klaim Rusia bahwa itu adalah perang defensif terhadap pelanggaran batas NATO, dan karena pemerintahnya percaya “akar penyebab lebih kompleks” dari pemimpin Barat mengatakan.

Namun, komentar Tuan Low menyebabkan kebingungan dan kemarahan di Ukraina dan Uni Eropa, terutama di antara negara-negara Eropa Timur dan Tengah yang berada di bawah pemerintahan atau pendudukan Soviet. Negara-negara Baltik, yang dianeksasi oleh Uni Soviet setelah Perang Dunia II, sangat peka terhadap indikasi bahwa kedaulatan mereka dipertanyakan.

Pada pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa di Luksemburg pada hari Senin, menteri luar negeri Lituania, Gabrielius Landsbergis, mengatakan duta besar China akan diminta untuk mengklarifikasi apakah “posisi China tentang kemerdekaan telah berubah dan mengingatkan mereka bahwa kita bukan pasca-Soviet.” negara, tapi kami adalah negara yang diduduki secara ilegal oleh Uni Soviet.

READ  Erdogan mengatakan Turki positif tentang tawaran Finlandia untuk NATO, bukan Swedia

Rekannya dari Estonia, Margos Tsakna, mengatakan dia ingin tahu “mengapa China memiliki sikap atau komentar seperti itu tentang negara-negara Baltik,” yang semuanya adalah anggota Uni Eropa dan NATO. Dia mengatakan komentar Ms. Mao tidak cukup. Saya berharap ada penjelasan. Kami tidak puas dengan pengumuman ini.”

Josep Borrell Fontel, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, menyebut pernyataan Lew “tidak dapat diterima”, seperti yang dilakukan Menteri Luar Negeri Ceko Jan Lipavsky. Brussel juga menginginkan penjelasan tambahan dari Beijing, kata Tuan Borrell.

Menteri Luar Negeri Luksemburg, Jean Asselborn, menyebut pernyataan Low sebagai “kesalahan besar” dan mengatakan upaya sedang dilakukan untuk meredakan masalah.

Tuan Lu adalah pendukung gaya berbicara keras yang kadang-kadang disebut diplomasi “prajurit serigala”. Ini akan menjadi ketiga kalinya dia dipanggil ke Quai d’Orsay Prancis dalam tiga setengah tahun terakhir.

Christopher Buckley Laporan kontribusi dari Taipei, Taiwan. Olivia Wang Berkontribusi pada penelitian.