Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Amazon memperkenalkan Q, chatbot bertenaga AI untuk bisnis

Amazon memperkenalkan Q, chatbot bertenaga AI untuk bisnis

OpenAI memiliki ChatGPT. Google memiliki chatbot yang keren. Microsoft memiliki asistennya. Pada hari Selasa, Amazon bergabung dalam perlombaan chatbot, mengumumkan asisten AI-nya sendiri: Amazon Q.

Chatbot, yang dikembangkan oleh divisi komputasi awan Amazon, berfokus pada tempat kerja dan tidak ditujukan untuk konsumen. Amazon Q bertujuan untuk membantu karyawan dalam tugas sehari-hari, seperti merangkum dokumen strategi, mengisi tiket dukungan internal, dan menjawab pertanyaan tentang kebijakan perusahaan. Ini akan bersaing dengan chatbot perusahaan lainnya, termasuk Copilot, Due AI Google, dan ChatGPT Enterprise.

“Kami yakin Q berpotensi menjadi pendamping kerja bagi jutaan orang dalam kehidupan kerja mereka,” Adam Selipsky, CEO Amazon Web Services, mengatakan dalam sebuah wawancara.

Amazon berlomba untuk menyingkirkan… Membayangkan Ia tertinggal dalam persaingan kecerdasan buatan. Setahun setelah OpenAI merilis ChatGPT, Google, Microsoft, dan lainnya ikut menggila dengan meluncurkan chatbot mereka sendiri dan berinvestasi besar-besaran dalam pengembangan AI.

Amazon sampai saat ini lebih diam mengenai rencana AI-nya. Pada bulan September, mereka mengumumkan akan berinvestasi hingga $4 miliar di Anthropic, sebuah startup AI yang bersaing dengan OpenAI, dan bersama-sama mereka akan mengembangkan chip komputasi canggih. Amazon juga memperkenalkan platform tahun ini yang memberi pelanggan akses ke berbagai sistem kecerdasan buatan.

sebagai Pemimpin dalam komputasi awanAmazon sudah memiliki pelanggan bisnis yang menyimpan sejumlah besar informasi di server cloud-nya. Perusahaan tertarik untuk menggunakan chatbot di tempat kerja mereka, namun mereka ingin memastikan para asisten akan melindungi kumpulan data perusahaan dan menjaga kerahasiaan informasi mereka, kata Selipski.

Banyak perusahaan “mengatakan kepada saya bahwa mereka telah memblokir asisten AI ini untuk bekerja di organisasi karena masalah keamanan dan privasi,” katanya.

READ  BMW meluncurkan mobil listrik untuk bersaing dengan Tesla dan BYD dari China

Sebagai tanggapan, Amazon membangun Q agar lebih aman dan pribadi dibandingkan chatbot konsumen, kata Selipski. Misalnya, Amazon Q dapat memiliki izin keamanan yang sama dengan yang telah disiapkan oleh pelanggan bisnis untuk penggunanya. Di perusahaan di mana karyawan pemasarannya mungkin tidak memiliki akses terhadap proyeksi keuangan yang sensitif, Q dapat meniru hal ini dengan tidak memberikan data keuangan tersebut kepada karyawan tersebut ketika ditanya.

Bisnis juga dapat memberikan izin kepada Amazon Q untuk bekerja dengan data perusahaan yang tidak berada di server Amazon, seperti menghubungkan ke Slack dan Gmail.

Tidak seperti ChatGPT dan Bard, Amazon Q tidak dibangun berdasarkan model AI tertentu. Sebaliknya, ia menggunakan platform Amazon yang dikenal sebagai Bedrock, yang menghubungkan beberapa sistem AI, termasuk Titan milik Amazon serta sistem yang dikembangkan oleh Anthropic dan Meta.

Nama Q adalah plesetan dari kata “pertanyaan”, mengingat sifat percakapan dari chatbot tersebut, kata Mr. Selipski. Dia menambahkan bahwa ini juga merupakan permainan karakter Q dalam novel James Bond, yang menciptakan alat tersembunyi dan berguna, dan karakter kuat dalam serial film “Star Trek”.

Harga Amazon Q mulai dari $20 per pengguna, per bulan. Microsoft dan Google sama-sama mengenakan biaya $30 per bulan per pengguna untuk chatbot perusahaan yang berfungsi dengan email dan aplikasi produktivitas lainnya.

Amazon Q adalah salah satu dari banyak pengumuman yang dibuat perusahaan pada konferensi komputasi awan tahunannya di Las Vegas. Mereka juga berbagi rencana untuk meningkatkan infrastruktur komputasi AI, dan memperluas kemitraan jangka panjang dengan Nvidia, pemasok chip AI yang dominan, termasuk dengan membangun apa yang digambarkan oleh perusahaan sebagai superkomputer AI tercepat di dunia.

Pergeseran ini merupakan tanda yang mengkhawatirkan bagi Intel dan Advanced Micro Devices, pemasok mikroprosesor yang dominan. Namun ini adalah berita positif bagi Arm dalam upaya jangka panjangnya untuk membobol PC pusat data.

Don Clark Dia menyumbangkan pelaporan dari San Francisco.