Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilik TikTok, ByteDance, memberhentikan ratusan pekerjanya karena mundur dari bermain game

Pemilik TikTok, ByteDance, memberhentikan ratusan pekerjanya karena mundur dari bermain game

Raslan Rahman/AFP/Getty Images

Kantor ByteDance di Singapura.


Hongkong
CNN

ByteDance, raksasa teknologi Tiongkok di balik TikTok, telah memutuskan untuk mundur Video game mengalami transformasi yang akan menyebabkan hilangnya ratusan pekerjaan.

Perusahaan yang berbasis di Beijing akan menutup Nuverse, unit yang menampung studio video game-nya, bulan depan dalam upaya untuk fokus pada bisnis intinya, kata seseorang yang mengetahui masalah tersebut kepada CNN.

Sumber yang enggan disebutkan namanya karena rinciannya tidak dipublikasikan, menambahkan, pengumuman ini dilakukan secara internal pada Senin. Mereka menambahkan bahwa Nuverse masih akan mempertahankan beberapa operasinya, termasuk karyawan yang akan fokus pada inisiatif eksplorasi, tanpa menentukan jumlahnya.

Namun perusahaan tersebut akan berhenti mengembangkan game yang belum dirilis, dan akan mencoba menjual game yang sudah ada, termasuk “Crystal of Atlan”, sebuah game multipemain bergaya anime, dan “Earth: Revival”, sebuah game bertahan hidup fiksi ilmiah. Berusahalah, kata orang itu. Kedua judul tersebut diluncurkan awal tahun ini.

ByteDance juga sedang mencari pembeli untuk Moonton, sebuah studio video game yang dibelinya pada tahun 2021 yang terkenal dengan game mobile hit “Mobile Legends: Bang Bang,” yang memungkinkan pemain bertarung di arena online.

Penjualan seperti itu akan sangat bagus. Judul – yang digambarkan mengandung Meraih Lebih dari 1 miliar penginstalan dan lebih dari 100 juta pengguna aktif bulanan — ini adalah game Nuverse terbesar, menurut Niko Partners, sebuah firma riset pasar yang berspesialisasi dalam video game dan esports.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, juru bicara ByteDance mengonfirmasi bahwa “setelah peninjauan baru-baru ini, kami telah membuat keputusan sulit untuk merestrukturisasi bisnis game kami.”

READ  Vice akan berhenti menerbitkan di Vice.com dan memberhentikan ratusan karyawan

“Kami secara rutin meninjau bisnis kami dan melakukan penyesuaian untuk fokus pada bidang pertumbuhan strategis jangka panjang,” kata perwakilan tersebut dalam sebuah pernyataan, tanpa menjelaskan rincian lebih lanjut.

Penurunan ini terjadi ketika ByteDance berupaya menyederhanakan operasinya yang lebih luas, termasuk memperkecil unit realitas virtualnya, Pico, kata sumber tersebut kepada CNN.

Banyak perusahaan teknologi besar lainnya juga terpaksa melakukan hal tersebut Pemotongan staf di seluruh dunia tahun ini sebagai respons terhadap ketidakpastian ekonomi global pasca pandemi ini.

Dalam kasus ByteDance, Lisa Hanson, CEO Niko Partners, mencatat bahwa perusahaan tersebut “telah banyak berinvestasi dalam game tetapi belum mencapai banyak kesuksesan.”

“Produksinya membutuhkan investasi yang besar [blockbuster] Dia menunjuk judulnya. “Saat ini ByteDance mungkin tidak ingin berinvestasi di sini.”

Industri yang lebih luas juga menghadapi tantangan, menurut Neil Barbour, analis riset asosiasi di S&P Global Market Intelligence.

“Pendapatan game seluler menurun sementara biaya akuisisi pengguna meningkat,” katanya kepada CNN.

“Jadi beberapa penerbit memanfaatkan momen ini untuk mengevaluasi kembali pertaruhan besar yang dibuat terhadap industri ini dan menyimpulkan bahwa imbalan yang berarti mungkin memerlukan waktu lebih lama dari yang diharapkan atau mungkin sama sekali di luar jangkauan.”

ByteDance terjun ke dunia game pada tahun 2019. Sejak itu, ByteDance gagal membuat kemajuan besar melawan pemimpin industri Tencent dan NetEase.

“Tencent dan NetEase menguasai lebih dari separuh pasar game di Tiongkok, dan Nuverse jauh dari itu,” kata Hanson kepada CNN.

Dia mencatat bahwa ByteDance hanya ingin mengurangi kerugiannya, terutama karena game masih menjadi bagian kecil dari bisnisnya. Secara keseluruhan, cabang Nuverse diperkirakan mewakili “sekitar 1% atau kurang” dari total pendapatan, kata Hanson.

READ  Minggu depan di Wall Street karena pasar beruang membayangi, Wall Street yang babak belur mencari 'status Fed' di luar jangkauan

“[Even] Dia menambahkan: Jika ByteDance keluar dari pengembangan dan penerbitan game, hal itu tidak akan berdampak signifikan pada bisnis mereka sendiri.

Tiongkok adalah pasar terbesar untuk game komputer dan seluler di dunia, berdasarkan Mitra Niko.

Perusahaan memperkirakan jumlah total gamer di negara ini akan mencapai 710,3 juta pada tahun ini, sementara industri ini akan menghasilkan pendapatan sekitar $47,7 miliar dari perangkat lunak dan layanan video game.