Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham berjangka turun setelah awal yang sulit hingga 2023

Saham berjangka naik Selasa malam setelahnya Wall Street memulai tahun 2023 dengan cara yang buruk.

Kontrak berjangka yang terkait dengan Dow Jones Industrial Average naik 0,04%, atau 14 poin, sedangkan kontrak berjangka S&P 500 dan Nasdaq 100 diperdagangkan datar, masing-masing naik 0,08% dan 0,2%.

Pergerakan semalam datang setelah sesi bearish untuk saham karena meningkatnya kekhawatiran tentang suku bunga, inflasi tinggi dan kekhawatiran resesi menghancurkan harapan bahwa Wall Street akan memulai tahun baru dengan catatan positif.

Selama perdagangan normal pada hari Selasa, Nasdaq turun 0,76%, sedangkan Dow Jones Industrial Average dan Standard & Poor’s 500 masing-masing turun 0,03% dan 0,4%. Saham Tesla turun lebih dari 12% Jumlah pengiriman yang melebihi ekspektasiKetika Saham Apple turun 3,7 persen karena laporan pengurangan produksi.

Enam dari 11 sektor S&P ditutup lebih rendah, menyeret harga energi lebih rendah. Sektor ini berkinerja terbaik pada tahun 2022 karena harga minyak mendorong saham energi. Layanan Telekomunikasi naik sekitar 1,4%, dipimpin oleh Meta Platforms dan Walt Disney.

“Saham AS tidak dapat mempertahankan kenaikan sebelumnya karena kebijakan restriktif dan kekhawatiran resesi tetap menjadi pusat perhatian investor,” tulis Ed Moya, kepala analis pasar di Oanda, dalam sebuah catatan kepada klien pada hari Selasa. “Pembelian dengan diskon menyebabkan pemulihan bear market lainnya yang tidak berlangsung lama sama sekali.”

Banyak investor berharap pasar akan bangkit kembali Rata-rata utama mengalami tahun terburuk sejak 2008. Federal Reserve dan rencana pengetatannya menggantung di pasar dalam waktu dekat, bersama dengan kekhawatiran akan resesi yang membayangi.

Investor akan mendapatkan lebih banyak wawasan tentang apa yang dipikirkan anggota Fed pada Rabu sore karena risalah dari pertemuan kebijakan terbaru bank sentral dirilis. Sebelumnya pada hari ini, Survei Peluang Kerja dan Perputaran Tenaga Kerja, atau JOLTS, dan data manufaktur ISM akan dirilis.

READ  Oracle didenda $23 juta karena menyuap pejabat di India, Turki, dan Uni Emirat Arab

Laporan pekerjaan bulan Desember juga akan diawasi dengan ketat karena ini adalah pembacaan terakhir pasar tenaga kerja sebelum pertemuan Federal Reserve pada bulan Februari.

“Masih terlalu dini untuk mulai bertaruh pada poros The Fed tahun ini dan itu akan membuat lingkungan yang menantang untuk ekuitas,” kata Moya.