Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dengan kemungkinan The Fed menaikkan suku bunga, Waller akan terus bergerak maju

Dengan kemungkinan The Fed menaikkan suku bunga, Waller akan terus bergerak maju

WASHINGTON (Reuters) – Para pembuat kebijakan di Federal Reserve (bank sentral AS) tampaknya semakin nyaman menutup tahun ini dengan mempertahankan suku bunga AS dan waktu terus berjalan untuk menentukan kapan harus menerapkan penurunan suku bunga pertama ketika mereka mencoba merekayasa “soft landing” bagi perekonomian. .

“Tingkat inflasi bergerak sesuai perkiraan saya,” kata Gubernur Fed Christopher Waller, yang merupakan tokoh hawkish berpengaruh di bank sentral, kepada American Enterprise Research Institute pada hari Selasa.

“Saya semakin yakin bahwa kebijakan saat ini tepat untuk memperlambat perekonomian dan mengembalikan inflasi ke 2%,” tambahnya, dan dia juga “cukup yakin” untuk melakukan hal tersebut tanpa peningkatan tajam dalam tingkat pengangguran, yang saat ini terjadi. sebesar 3,9%.

Dia mengatakan bahwa jika inflasi terus turun “untuk beberapa bulan lagi… tiga bulan, empat bulan, lima bulan… kita dapat mulai memotong suku bunga hanya karena inflasi lebih rendah.” “Ini tidak ada hubungannya dengan upaya menyelamatkan perekonomian. Ini sejalan dengan setiap aturan politik. Tidak ada alasan untuk mengatakan kita akan mempertahankannya pada tingkat yang tinggi,” tambahnya.

Dia mengatakan kenaikan suku bunga tambahan oleh The Fed masih mungkin terjadi jika data mendatang mencakup kembalinya tekanan harga yang tidak terduga. Dia menambahkan bahwa guncangan yang tidak terduga dapat “meledakkan” skenario soft landing.

Namun secara keseluruhan, telah terjadi perubahan sikap yang tampaknya telah memulai hitungan mundur dari perubahan yang telah lama tertunda.

“Reaksi terhadap penurunan suku bunga sebagai respons terhadap penurunan inflasi tidaklah mengejutkan,” tulis Karim Basta dari III Capital Management. “Tetapkan kerangka waktu yang jelas untuk ini.”

Imbal hasil obligasi turun setelah pernyataan ini, dan para pedagang beralih ke penurunan suku bunga mulai bulan Mei, dengan penurunan lebih dari satu poin persentase penuh pada tahun 2024.

READ  Pekerja New York City menunggu 90 menit dalam antrean untuk makan siang Cava modern

The Fed mempertahankan suku bunga acuan semalam tetap stabil di kisaran 5,25%-5,50% pada akhir pertemuan 31 Oktober-November. Para analis sangat memperkirakan hasil yang sama akan dicapai pada pertemuan yang akan diadakan pada 12-13 Desember.

Komentar Waller termasuk peringatan yang kini menjadi standar dalam penampilan publik para pejabat Fed.

Dia menambahkan: “Inflasi masih sangat tinggi, dan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah perlambatan yang kita saksikan akan terus berlanjut.” “Masih banyak ketidakpastian mengenai laju aktivitas di masa depan, jadi saya tidak bisa mengatakan dengan pasti apakah (Komite Pasar Terbuka Federal) telah berbuat cukup untuk menstabilkan harga.”

Minggu ini menandai kesempatan terakhir bagi para pengambil kebijakan The Fed untuk mengungkapkan pandangan mereka secara publik sebelum penghentian komunikasi sebelum pertemuan mulai berlaku.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell kemungkinan akan menyampaikan pendapatnya pada hari Jumat di Spelman College di Atlanta.

Jangan memasak kalkun terlalu lama

Menurut ukuran yang disukai The Fed, Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi, inflasi turun dari 7,1% pada musim panas lalu menjadi 3,4%.

The Fed menargetkan tingkat inflasi sebesar 2%, dan para pembuat kebijakan mengaitkan kemajuan sejauh ini dengan kombinasi perbaikan pasokan barang dan tenaga kerja setelah distorsi di era pandemi, serta dampak restriktif dari kenaikan biaya pinjaman yang tajam setelah The Fed memimpin. .. Kebijakan federal. Suku bunga naik 5,25 poin persentase selama 18 bulan.

Bagi Presiden Fed Chicago, Austan Goolsbee, tentu ada kekhawatiran jika melakukan hal tersebut secara berlebihan.

“Saat Anda merasa berada di jalur yang tepat untuk mencapai target inflasi, jumlah pembatasan yang perlu Anda terapkan harus lebih sedikit,” katanya dalam wawancara hari Selasa dengan Marketplace. “Siapa pun yang memasak kalkun tahu bahwa Anda harus mengeluarkannya dari oven sebelum mencapai suhu yang Anda inginkan, karena masih ada sisa panas.”

READ  Pengajuan pajak langsung gratis dimungkinkan setelah uji coba IRS 2024

Berbicara pada pertemuan Asosiasi Bankir Utah di Salt Lake City, Gubernur Federal Reserve Michelle Bowman berusaha untuk menjaga kemungkinan kenaikan suku bunga tetap hidup, sehingga menimbulkan serangkaian pertanyaan tentang bagaimana kemajuan inflasi yang berkelanjutan.

“Prospek ekonomi dasar saya masih memperkirakan bahwa kita perlu menaikkan suku bunga dana federal untuk menjaga kebijakan cukup terkendali agar inflasi turun ke target 2% pada waktunya,” kata Bowman.

Namun Bowman pun tidak secara eksplisit menyerukan kenaikan suku bunga lagi. Dia, seperti Waller dan Goolsbee, mengatakan tindakan lebih lanjut oleh The Fed akan bergantung pada data ekonomi.

Data inflasi baru akan dipublikasikan pada hari Kamis, dan pembuat kebijakan juga akan memiliki laporan pekerjaan bulanan baru dan data lainnya sebelum dikumpulkan pada bulan depan.

Waller menunjuk pada data kesehatan baru-baru ini yang telah bergerak sesuai arahan The Fed, dengan harga konsumen yang datar di bulan Oktober, belanja ritel yang melemah, dan perlambatan pertumbuhan upah yang lambat.

Pasar tenaga kerja masih “cukup ketat” dan layak untuk dipantau, katanya, sementara penurunan suku bunga pasar jangka panjang baru-baru ini telah mengurangi beberapa pengetatan kredit yang diandalkan oleh The Fed untuk memperlambat perekonomian.

Suku bunga jangka panjang “tetap lebih tinggi dibandingkan sebelum pertengahan tahun, dan kondisi keuangan secara keseluruhan lebih ketat, yang seharusnya memberikan tekanan pada belanja rumah tangga dan bisnis,” kata Waller.

(Laporan oleh Howard Schneider, Anne Safire dan Lindsay Dunsmuir; Persiapan oleh Mohammed untuk Buletin Bahasa Arab; Persiapan oleh Mohammed untuk Buletin Bahasa Arab) Penyuntingan oleh Andrea Ritchie, Paul Simao dan Chris Reese

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Meliput Federal Reserve AS, kebijakan moneter dan ekonomi, beliau adalah lulusan Universitas Maryland dan Universitas Johns Hopkins dengan pengalaman sebelumnya sebagai koresponden asing, koresponden ekonomi dan staf lokal untuk The Washington Post.

READ  Pipa Keystone ditutup setelah tumpahan minyak, menghentikan aliran 600.000 barel per hari

Laporan tentang Federal Reserve dan perekonomian AS. Ceritanya dapat ditemukan di reuters.com. Hubungi: 312-593-8342