Februari 5, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Zion Williamson, Pelikan terlihat seperti pesaing nyata di Barat setelah mengalahkan Suns lagi untuk kemenangan ketujuh berturut-turut

Zion Williamson, Pelikan terlihat seperti pesaing nyata di Barat setelah mengalahkan Suns lagi untuk kemenangan ketujuh berturut-turut

Itu Pelikan New Orleans semangat. Dengan Zion Williamson memimpin lagi, mereka tersingkir Matahari Phoenix dalam perpanjangan waktu pada hari Minggu, 129-124, untuk kemenangan kedua mereka dalam tiga hari atas lawan musim lalu, dan kemenangan ketujuh berturut-turut mereka secara keseluruhan.

Dengan kemenangan hari Minggu, Pelikan meningkat menjadi 18-8 dan sekarang duduk sendirian di puncak Wilayah Barat dengan selisih satu pertandingan Grizzly Memphis. Ini adalah awal terbaik Pelikan dengan 26 pertandingan dalam sejarah franchise, dan yang terakhir dalam satu musim mereka berada di posisi pertama sejak 11 April 2008.

“Saya pikir kami mendapat banyak pengalaman dari balapan tahun lalu,” kata CJ McCollum. “Banyak pemain muda mendapatkan lebih banyak kesempatan untuk menunjukkan apa yang telah mereka kerjakan di musim panas. Pekerjaan di musim panas terbayar. Pahamilah bahwa kami membiarkan beberapa pertandingan gagal tahun lalu saat melawan Suns dan kami ingin memastikan kami terus berkembang pekarangan rumah dan membangun kebiasaan menang di masa depan.” “.

Kebetulan, tim 2008 dipimpin oleh Chris Paul. Veteran itu kembali ke kota akhir pekan ini dan merupakan salah satu dari banyak pemain Suns yang kecewa dengan kesimpulan pertandingan Jumat malam antara keduanya. Dengan detak detik sembilan angsa bangkit, Williamson melempar gilingan 360 derajat yang mengesankan yang menyebabkan pengangkatan Smoothie King Center dan membuat marah beberapa anggota The Sun.

Paul dan kawan-kawan memiliki kesempatan untuk membalas dendam pada hari Minggu, tetapi tidak memanfaatkannya, sebagian besar karena momen kontroversial lain yang melibatkan Paul dan Williamson. Di awal perpanjangan waktu, Paul diisolasi di Williamson saat waktu pengambilan gambar habis. Tidak dapat mengguncang pria besar itu, Paul mundur selangkah 3 dan melakukan pelanggaran. Atau begitulah tampaknya. Setelah ditinjau, tampak jelas bahwa Paul menjulurkan kakinya ke samping dengan gerakan yang tidak wajar, dan permainan berubah menjadi pelanggaran ofensif. Alih-alih melakukan tiga lemparan bebas dengan timnya tertinggal tiga, Paul melewatkan pertandingan dan tidak ada yang bisa mendekatinya.

READ  Braket bisbol SEC 2022, jadwal, hasil, waktu TV untuk turnamen

“Ini adalah panggilan besar bagi kami,” kata Williamson. Rekan tim saya melakukan semua yang kami bisa untuk menghentikannya dan dia salah. Itu besar bagi kami.

Williamson melanjutkan karirnya yang mengesankan, diakhiri dengan 35 poin, delapan rebound dan tiga assist dalam 14 dari 21 pertandingan dari lapangan. Itu adalah game 35 poin kedua berturut-turut dan game 30 poin keempat selama rentetan kemenangan Pelikan. Dengan Brandon Ingram absen untuk balapan ini, Williamson menjadi pilihan pertama yang sebenarnya. Selama tujuh pertandingan, ia memberikan 30 poin, 9,1 rebound, dan 5,3 assist per malam, sambil menembak 66,9% dari lapangan.

Ini adalah pemain yang kami lihat selama musim 2020-21 saat Williamson melakukan debutnya di All-Star. Kombinasi kekuatan dan atletisnya terlalu berlebihan untuk lawan. Bahkan ketika tim menggeser seluruh pertahanan mereka untuk mencoba dan menghentikannya, tidak masalah; Dia bisa melompati, melompati, atau melewatinya.

Dengan Williamson beroperasi di level elit, pertahanan terbaik ketiga di liga (Peringkat Pertahanan 108,4) dan Ingram mengantisipasi pengembalian di beberapa titik selama perjalanan liar berikutnya, Pelikan terlihat seperti pesaing nyata di Barat.