September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Warna Uang: Organisasi Hijau Indonesia Perusahaan ‘Mencuci Hijau’ – Memerangi Lingkungan

Organisasi lingkungan memperingatkan orang untuk waspada terhadap apa yang benar di balik label hijau karena semakin banyak perusahaan yang bersembunyi di balik janji dan definisi yang tidak jelas yang berkelanjutan untuk keuntungan.

Prosedur ini disebut pembilasan hijau.

Kamus Cambridge mendefinisikan greenwashing sebagai “perilaku atau aktivitas yang membuat perusahaan percaya bahwa mereka melakukan lebih dari sekadar melindungi lingkungan.” Dengan kata lain, label “hijau” perusahaan tidak lebih dari taktik pemasaran.

Project Planet Indonesia telah meningkatkan kesadaran tentang apa itu keberlanjutan sejati bagi manusia. LSM yang berbasis di Jakarta ini adalah salah satu dari beberapa organisasi independen yang baru-baru ini meluncurkan kampanye kesadaran mencuci hijau.

“Seringkali, penghijauan bukan hanya tentang iklan palsu, tetapi juga tentang menambahkan kata seperti ‘biodegradable’ atau produk yang menciptakan kampanye, acara, atau produk yang mengalihkan perhatian dari dampak lingkungan yang telah dibuat perusahaan,” kata Cynthia. salah satu pendiri Project Planet di Indonesia. Jakarta Pos.

Tanpa menyebutkan merek tertentu, Cynthia menjelaskan, “Misalnya, sebuah perusahaan minyak dapat membuat ‘merek’ yang sama sekali baru untuk energi terbarukan yang, pada kenyataannya, tidak berencana untuk mengubah sumber pendapatan utamanya: minyak. Penggantian nama ini akan mengambil alih bentuk membuat anak perusahaan atau organisasi nirlaba.

“Banyak istilah hijau telah diciptakan untuk pencucian hijau. Istilah seperti ‘mobil tanpa emisi’ digunakan terlepas dari emisi karbon yang dihasilkan selama proses penambangan, manufaktur, dan distribusi baterai listrik.”

Dwi Sasetyaningtyas, 27, Sustaination, CEO, organisasi hijau Indonesia lainnya, mengatakan, “Green marketing dilakukan oleh bisnis Air Mineral, yang dikenal sebagai perusahaan paling berpolusi di dunia dalam hal penggunaan botol plastik mereka. [images of] Pegunungan ‘hijau’ membuat tuntutan ‘hijau’, botol plastik yang dapat didaur ulang, tanpa panduan tentang bagaimana dan di mana mendaur ulang botol. “

READ  Pembatasan Covit-19 dapat membuat surplus perdagangan Indonesia meningkat pada bulan Juli

Contoh peristiwa tersebut adalah ketika Greenpeace mengkritik inisiatif plastik Nestl pada tahun 2018. Greenpeace belum menetapkan tujuan yang jelas atau menetapkan tenggat waktu untuk mengurangi plastik sekali pakai.

Nestl mengklaim bahwa 100 persen kemasannya akan dapat didaur ulang atau dapat digunakan kembali pada tahun 2025, dan bahwa 88 persen dari total kemasannya dan 62 persen kemasan plastiknya akan dapat didaur ulang atau digunakan kembali – tetapi penelitian telah menceritakan kisah yang berbeda. Sebagai contoh, sebuah studi oleh Global Alliance for Incinerator Alternatives menemukan bahwa 17 persen sampah pantai di Filipina berasal dari produk Nestle.

Mengikuti kursus

Green washing menjadi tren karena, menurut Dwi, pasar dan konsumen perlahan beralih ke gaya hidup yang lebih sustainable dan ramah lingkungan. Perusahaan yang sudah mapan harus mengikuti tren mempertahankan pangsa pasar mereka. Jadi, alih-alih mengubah keseluruhan model bisnis, mereka mencoba menangani pemasaran hijau atau pencucian hijau.

Tidak ada kampanye cuci hijau khusus dalam perawatan, tetapi berfokus pada membimbing orang ke merek hijau nyata.

“Kami sangat memperhatikan produk-produk lokal dan berkelanjutan untuk mendorong orang mengubah gaya hidup mereka menuju kehidupan yang berkelanjutan. Kami selalu berpegang pada nilai-nilai inti kami tentang dampak lokal, berkelanjutan,” kata TV.

“98% produk kami dibuat oleh mitra kami. Jika berkelanjutan, kami menjaga produk kami dengan hati-hati; mereka harus dibuat dari bahan yang stabil, dikemas dan dikirim dalam yang paling penting, dapat dibuang secara bertanggung jawab. Kami hanya memilih produk yang memiliki dampak sosial, ekonomi, dan lingkungan yang positif.” .

Pemeliharaan terutama menerbitkan kontennya di akun Instagram-nya Keberlanjutan.

Planet Indonesia melakukan hal yang sama tetapi juga menjalankan kampanye tertentu. Contoh kampanye online adalah acara bincang-bincang langsung Instagram Apakah Anda menghijaukan? Acara yang digelar pada 13 Maret itu dihadiri oleh perwakilan brand lingkungan seperti The Body Shop dan Lipos Ware, serta aktivis lingkungan Cinta Ruhama Amels. Para tamu berbicara tentang cara mencuci sayuran dan menjadi konsumen yang cerdas di industri mode, kecantikan, dan perawatan kulit.

READ  Kematian COVID-19 di Indonesia mencapai level tertinggi baru

“Tetapi perjuangan utama kami melawan pencucian hijau adalah proyek Green Life kami, yang merupakan direktori merek lokal dan berkelanjutan di Indonesia yang menjual layanan atau produk yang berkelanjutan atau benar-benar bertanggung jawab terhadap lingkungan,” kata Cynthia dari Project Planet. Surat.

“Kami tahu banyak konsumen yang malas meneliti produk dan asal-usulnya. Green Life Plan adalah direktori yang memecahkan masalah itu.”

Keterlibatan Konsumen

Project Planet Indonesia berharap greenwashing akan selalu dalam skala dan spektrum. Sementara perusahaan terus menimbulkan risiko terhadap lingkungan, harapannya adalah untuk meningkatkan kesadaran di antara pelanggan tetap tentang kerusakan di balik produk favorit mereka.

Sayangnya, sebagian besar konsumen biasa tampaknya tidak mengetahui atau mengkhawatirkan upaya ini seperti mencuci sayuran.

Geeta Anandia, petugas media sosial berusia 26 tahun yang bekerja di sebuah toko ritel di Yogyakarta, mengatakan rasionalitasnya sangat praktis ketika dia membeli sepatu yang dikatakan ramah lingkungan dan terbuat dari bahan non-plastik.

“[Honestly, I bought them] Karena mereka selalu menjadi panutan yang baik [the brand] Mereka ramah lingkungan dan saya merasa seperti konsumen yang baik dan bertanggung jawab.

Irfan, peritel IT berusia 21 tahun lainnya di Semarang, Jawa Tengah, mengaku tidak pernah fokus pada isu keberlanjutan.

“Saya baru mendengar tentang keberlanjutan.

Seperti kebanyakan orang Indonesia, Irfan menganggap produk ramah lingkungan eksklusif.

“Saya tidak selalu cukup kaya untuk membeli produk ramah lingkungan ini, jadi saya menggunakan produk murah yang tidak ramah lingkungan untuk menghemat uang,” katanya.

Cynthia mengatakan pelanggan harus selalu meneliti merek atau rekam jejak perusahaan melalui ulasan, artikel, dan pernyataan dampak. Dia mendorong mereka untuk mencuci sayuran, berdiskusi di forum atau blog, dan meminta pertanggungjawaban perusahaan.

READ  Indonesia laporkan 38.679 kasus baru Pemerintah, 1.266 kematian dalam 24 jam

“Akhirnya, sampaikan keprihatinan Anda kepada perwakilan lokal Anda dan nyatakan keprihatinan dan tuntutan Anda untuk dunia yang ramah lingkungan. Sangat mudah untuk hidup dalam ketidaktahuan sampai Anda mengabaikannya,” kata Cynthia.

“Perubahan harus dilakukan sekarang, jika bukan oleh kita, siapa?”

om