Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Soft power pendidikan China melihat hasil di Indonesia – The Diplomat

Soft power pendidikan China melihat hasil di Indonesia – The Diplomat

Sebuah pepatah populer berbunyi, “Carilah ilmu untuk China juga” (Hadits) dikaitkan dengan Nabi Islam. Sebagian besar keilmuan Islam arus utama mempertimbangkan hadits ini Tidak bisa diandalkan, yang populer di seluruh dunia Muslim, termasuk Indonesia. Anak-anak muslim menghafal di madrasah. Selain itu, terlepas dari anggapan bahwa hadits ini tidak dipahami secara harfiah – sering diartikan “mencari ilmu bahkan di tempat yang jauh” – rujukan khusus ke Cina telah memperoleh signifikansi diplomatik di Indonesia kontemporer dan Cina, khususnya. Mengingat upaya yang terakhir untuk mempengaruhi masyarakat Muslim sebelumnya.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri China mengutip hadits ini Dalam sebuah tweet Untuk menjelaskan mengapa aplikasi ke universitas di Cina berjalan lancar. media Cina Kutipan Hadits Dilaporkan meningkatnya jumlah pelajar Indonesia yang menempuh pendidikan di China. Juga Profesor Hubungan Internasional Cina UlangTerkirim Hadits Dalam diskusi tentang kebutuhan China akan kekayaan dan kekuasaan dari Barat, dia dengan berani menegaskan bahwa “Barat relatif menurun dibandingkan kejayaannya sebelumnya, sementara China menikmati stabilitas dan pertumbuhan.” Selain sebagai “pilar pertumbuhan ekonomi global setelah krisis keuangan global 2008”, profesor tersebut berpendapat bahwa “China telah mengusulkan Belt and Road Initiative (BRI) dan konsep komunitas masa depan bersama untuk umat manusia”.

Indonesia adalah penerima manfaat utama dari BRI dan, sebagai negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia, merupakan target pengaruh strategis yang ditujukan untuk membentuk pandangan Muslim tentang China secara umum, dan pertanyaan kontroversial tentang Xinjiang pada khususnya. Beasiswa untuk belajar di China yang dirancang sebagian untuk Muslim Indonesia dengan menggunakan hadits di atas telah mulai berlaku dan telah melihat beberapa hasil yang luar biasa.

Pendidikan adalah “kekuatan lunak”.

Menurut data yang tersedia, aplikasi mahasiswa asing ke universitas di China telah meningkat selama dua dekade terakhir. Dari tahun 2000 hingga 2017, pendaftaran siswa internasional meningkat karena China meningkatkan kualitas sistem pendidikan tingginya. dikalikan hampir sebelas kali. Dalam hal ini, Indonesia adalah salah satu dari sekian banyak negara di mana lebih dari 10.000 mahasiswa belajar di universitas China setiap tahun.

Suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 sebulan.

Cina telah berubah sekarang Di antara lima negara favorit Bagi warga Indonesia yang ingin melanjutkan studi ke luar negeri, antara lain Australia, Amerika Serikat, Inggris, dan Singapura. Baru-baru ini duta besar China untuk Indonesia, Lu Kang, men-tweet 15.000 pelajar Indonesia Di Cina, banyak dari mereka menerima Beasiswa Pemerintah Cina (CGS). Ini kurang membandingkan 9.000 pelajar Indonesia di AS.

READ  Pembangkit Listrik Tenaga Surya Terapung 145 MW Dibuka di Indonesia - Majalah PV Australia

Untuk menarik siswa Muslim, khususnya, pejabat pemerintah China terkadang menjangkau masyarakat secara langsung. Contoh utama adalah ketika duta besar Cina untuk Indonesia Mengunjungi Masjid Raya Provinsi Jawa Tengah Untuk menyampaikan pidato, luncurkan “Chinese Corner” di Universitas Islam terdekat dan umumkan CGS untuk mahasiswa Muslim. Pemerintah daerah menyambut baik prakarsa ini dan terkadang melakukan upaya untuk mempromosikannya. Beasiswa ini disponsori oleh Cabang Pemerintah Indonesia Menggunakan hadits “bahkan sampai ke China”. Untuk menarik siswa Muslim di Madrasah.

CGS diperoleh oleh mahasiswa muslim yang berafiliasi dengan dua ormas Islam besar di Indonesia, Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah. Pemerintah China telah melakukan upaya khusus untuk menjangkau keduanya Muhammadiyah Dan NU Upaya diplomasi yang ditujukan untuk yang terakhir lebih terlihat, seperti membangun kemitraan atau menyelenggarakan pertukaran pelajar. Pimpinan pusat NU khususnya demikian Beasiswa yang didorong Untuk siswa yang berafiliasi. CGS unik dalam menyasar tidak hanya siswa Muslim tetapi juga siswa Madrasah di daerah pedesaan.

Selain mengundang pelajar Indonesia untuk belajar di China, Beijing juga memperluas pendidikannya ke luar negeri. Ngeow Chow-Bing melihat fenomena ini sebagian dari Cina jiangwai banxue, Yakni, upaya “outbound” yang bertujuan mendirikan kampus cabang di luar negeri—setara dengan kampus universitas Amerika di Beirut atau Kairo. Di Indonesia, inisiatif ini telah mengambil banyak bentuk, termasuk kemitraan pemerintah-ke-pemerintah, kolaborasi universitas-ke-universitas, dan upaya China untuk menjangkau organisasi masyarakat sipil Indonesia. Muhammad Zulfikar Rakhmad telah menjelaskan masing-masing proyek ini secara rinci Artikel untuk Diplomat Di tahun 2019, saya akan menambahkan update besar, yaitu peluncuran Kampus Pusat Asia Tenggara Tsinghua. Tahun lalu di Bali. Acara terakhir ini sangat penting, dihadiri oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Bandjaitan, pejabat pemerintah terpenting yang bertanggung jawab untuk menarik investasi China ke Indonesia.

Semua upaya di bidang pendidikan ini, seperti yang diakui oleh China Daily milik Partai Komunis Tiongkok, adalah “Kekuatan lembutSerangan Mantra. Kami sedang melihat hasilnya.

“Belajar dari China” – dan melindunginya?

Banyak peneliti Mereka mengatakan bahwa selama dua dekade terakhir telah berkembang narasi di kalangan masyarakat di Indonesia tentang perlunya mewaspadai China. Hadits mungkin bertanggung jawab atas perkembangan ini. Bahkan, dipahami bahwa hadits tidak hanya Belajar Cina, seperti yang tersirat, tapi Mempelajari China, terutama mengenai pertumbuhan ekonominya yang pesat.

READ  Industri perjalanan Kamboja akan didorong oleh penerbangan langsung dari Indonesia

Dalam artikel tahun 2017, Johannes Herlijanto Disebutkan berbagai poin Untuk itu, hadits “bahkan untuk China” ditambahkan di Indonesia. Dalam kunjungannya ke Beijing pada tahun 2005, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono saat itu mengatakan: “Saya ke tempat ini antara lain untuk melaksanakan nasehat ini, [to] Belajarlah dari Tiongkok. Film tentang China mendapat sambutan positif; Salah satunya berjudul “Kugejar Cinta Ke Negiri Sina” (Cinta Mengejar China, 2014) menyebutkan hadits tersebut. Demikian pula, buku-buku telah diterbitkan dengan judul yang menggemakan hadits. Contohnya termasuk “Belajar dari Cina: Bagaimana Cina Merebut Peluang di Era Globalisasi” (Belajar dari Cina: Merebut Peluang dalam Era Globalisasi) oleh Ignatius Vibowo (2014), Ph.D. dalam Ilmu Politik; dan “Pelajaran dari Tiongkok: Catatan dari Dahlan ISKCON(Pelajaran dari Tiongkok: Catatan Dahlan Iskan) Dahlan Iskan (2008) adalah Menteri Badan Usaha Milik Negara pada periode kedua Yudhoyono.

Namun, lebih dari keinginan untuk belajar dari China adalah penciptaan citra positif China dan, lebih dari itu, dorongan untuk mempertahankan kebijakannya. Ini terutama terlihat pada banyak tokoh NU. Pada tahun 2020, kata Presiden NU saat itu Akhil Siroj menulis op-ed Mengapa sebuah surat kabar besar Indonesia memiliki pepatah “Lihatlah ke China untuk mendapatkan pengetahuan”?” Dalam artikel itu, dia berpendapat bahwa Islam datang ke Nusantara sebagian dengan kontribusi orang-orang Tionghoa – khususnya, Laksamana Cheng Ho dari Dinasti Ming Muslim – dan bahwa Islam yang dibawa oleh orang-orang Tionghoa ini bersahabat dengan budaya lokal. Setelah mengunjungi komunitas Muslim di beberapa kota China, dia menulis lebih lanjut, “Meskipun ada banyak komunitas kekerasan dan separatis di antara Uyghur, Muslim di China relatif bebas untuk mempraktikkan agama mereka di China. Sejauh menyangkut politik dalam negeri China, kita harus tidak ikut campur.”

Wakil Presiden Cabang Khusus NU di China (atau PCINU Diongkok) juga mengatakan hal-hal seperti itu. Pada tahun 2021, Dia menulis Di media arus utama lainnya, Indonesia perlu mengetahui bagaimana Cina telah mencapai kemajuan ekonomi yang pesat dan bagaimana Cina menjamin kebebasan beragama sebagaimana tertuang dalam konstitusinya, jumlah masjid di Cina semakin bertambah, jumlah saat ini lebih dari 42.000.

Suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 sebulan.

READ  China telah menyetujui taman demonstrasi perdagangan dengan Indonesia dan Filipina

Namun yang paling penting adalah Novi Basuki, intelektual publik muda Indonesia yang paling berpengaruh saat ini dalam isu-isu Islam di Cina. Basuki lulusan Madrasah NU ini belajar di China selama 10 tahun dari S1 hingga S3 dengan beasiswa dari pemerintah China. Dia menerbitkan buku tentang Islam di Tiongkok Sejak tahun 2021 ia diundang untuk memberikan ceramah publik di berbagai institusi akademik Indonesia tentang China, terutama kebijakannya tentang agama. Dia juga ikut mendirikan Sebuah situs Ini memberikan umpan balik positif tentang China. Pada tahun 2021, dia Menulis sebuah artikel Outlet media arus utama Indonesia telah membela kebijakan China terhadap Uighur dan mengkritik negara-negara Barat karena mengumumkan boikot diplomatik Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 atas “genosida” China terhadap Uighur – tuduhan yang disebutnya “tidak berdasar”. Dia telah diundang untuk berakting di beberapa film Podcast Dan mengutip sebuah hadits Pembicaraan TEDx-nya bulan lalu Jelaskan mengapa Indonesia harus belajar dari Cina. Faktanya, sebuah analisis baru-baru ini menunjuk Novi Basuki sebagai salah satu hits terbesar China.Diplomasi Islam.”

Ketiga tokoh NU ini menyoroti hasil soft diplomacy yang ditempuh pemerintah China dengan memperluas kehadiran akademiknya di Indonesia dan mengundang para tokoh dan mahasiswa Muslim untuk berkunjung atau belajar di China.

Kami melihat meningkatnya sikap positif masyarakat Indonesia terhadap China di berbagai bidang. Seperti yang tertera di dalamnya Survei Pew dirilis bulan lalu, misalnya, Indonesia adalah salah satu dari sedikit negara di mana mayoritas responden melihat kepemimpinan China dalam ekonomi global sebagai “hal yang baik”. Sebuah studi dari Sydney Perusahaan Loewy Mengonfirmasi persepsi yang sudah berlaku tentang pengaruh China di Indonesia, yang telah meningkat selama empat tahun terakhir, kerja sama militer tetap menjadi satu-satunya bidang di mana Amerika Serikat masih memiliki pengaruh yang sedikit lebih besar. Jika tren saat ini terus berlanjut, pendidikan merupakan soft power China di Indonesia, mengungguli AS dalam waktu dekat.

Penulis berterima kasih atas masukan dan saran dari rekan-rekannya di Pusat Narasi, Misinformasi, dan Pengaruh Strategis ASU, di mana dia saat ini menjabat sebagai asisten peneliti. Artikel ini disiapkan dengan dukungan dana dari Office of Naval Research. Pendapat, temuan dan kesimpulan yang diungkapkan di sini adalah dari penulis dan tidak mencerminkan pandangan dari badan pendanaan.