Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

VinFast memperluas EV ke Indonesia dengan acungan jempol dari Jokowi

VinFast memperluas EV ke Indonesia dengan acungan jempol dari Jokowi

Presiden Indonesia mengenakan Vinfast putih pada akhir pekan, memberikan cap persetujuan yang berani kepada pembuat kendaraan listrik asal Vietnam yang belum melakukan ekspansi ke negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Kunjungan kenegaraan Joko “Jokowi” Widodo ke Vietnam termasuk tur pabrik bersama CEO Winfast Pham Nhat Vuong, yang memasuki Indonesia dengan sektor manufaktur, ride-hailing, dan taksi. Para analis mengatakan langkah ini melengkapi peta jalan kendaraan listrik Indonesia yang kaya nikel, sekaligus memberikan pijakan potensial bagi kehadiran ritel produsen mobil yang terdaftar di Nasdaq ini di seluruh Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Namun rencana baru untuk membangun pabrik di Indonesia akan menjadi yang keempat bagi WinFast, dengan fasilitas utama di Vietnam beroperasi di bawah kapasitas, selain pabrik di AS dan India. Perusahaan ini dapat memproduksi 250.000 kendaraan listrik per tahun, sementara VinFast mengirimkan 21.342 unit pada tiga kuartal pertama tahun 2023, termasuk setidaknya 7.100 unit ke perusahaan taksi Vuong, GSM.

“Ini adalah keputusan yang tepat karena Indonesia adalah ASEAN dan pasar otomotif terbesar [VinFast] dan dapat mengekspor kendaraan listrik mereka ke sembilan negara ASEAN,” kata Vu Tan Cong, wakil direktur umum Konsultasi Industri dan Perdagangan Otomotif Vietnam. Nikki Asia ekspansi.

Setelah mengantar Vuong Jokowi berkeliling dengan kereta golf, Winfast mengumumkan kesepakatan dengan Gojek untuk “mempromosikan penggunaan kendaraan listrik di kalangan pengemudi kendaraan roda empat” menggunakan aplikasi ride-hailing Indonesia. Pihaknya tidak memberikan rincian, namun ketika VinFast melakukan debut ride-hailing pada tahun 2023 dengan platform ride-hailing GSM Vietnam B Group, pengemudinya juga akan menerima diskon untuk pembelian VinFast EVs.

Cabang Vingroup mengatakan pada bulan Oktober bahwa mereka akan menghabiskan sekitar $200 juta untuk pabrik perakitan di Indonesia, namun meningkatkan investasi untuk platform terintegrasi penuh untuk membuat mobil dan baterai menjadi setidaknya $1,2 miliar “dalam jangka panjang,” kata seorang juru bicara. Nikkei. Winfast juga telah melakukan pengembangan serupa di negara bagian Tamil Nadu, India, yang memiliki potensi investasi hingga US$2 miliar.

READ  Indonesia: Seluncuran Water Park terbelah dua; 16 orang dilaporkan terluka

Perusahaan ini menghadapi persaingan ketat dari produsen kendaraan listrik asal Malaysia, Proton dan Perodua, serta raksasa Tiongkok yang berekspansi ke Asia Tenggara. Lanskap kendaraan listrik regional mulai terbentuk seiring upaya Thailand dan Indonesia untuk mentransisikan dominasi bersejarah mereka pada mobil bertenaga bensin ke era listrik.

“Indonesia bercita-cita untuk menjadi pusat dalam rantai pasokan kendaraan listrik dan memiliki sumber daya alam yang melimpah untuk memproduksi kendaraan listrik,” kata Britesh Samuel, kepala intelijen bisnis di Dezan Shira & Associates. “Hal ini baik bagi kedua belah pihak karena VinFast berupaya memperluas kehadiran manufaktur kendaraan listriknya dan Indonesia berupaya menjadi hub kendaraan listrik.”

GSM diluncurkan di Vietnam pada bulan April, menambahkan negara tetangga Vientiane di Laos ke pasarnya dan selanjutnya pindah ke Indonesia. Perusahaan taksi dan persewaan mobil listrik dan skuter yang didirikan oleh orang terkaya di Vietnam mengatakan pada 13 Januari bahwa mereka akan menginvestasikan US$900 juta “di masa depan” di nusantara, sambil bekerja sama dengan Gojek.

VinFast mengatakan mereka menggunakan anak perusahaan taksi untuk memperkenalkan kendaraan listriknya kepada para pemula.

“GSM berencana untuk memperluas operasinya di pasar internasional utama kami,” kata Winfast dalam pengajuannya pada 31 Oktober ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS. kendaraan kita.”

Artikel ini muncul pertama kali Nikki Asia. Ini diterbitkan ulang di sini sebagai bagian dari kemitraan berkelanjutan 36Kr dengan Nikkei.