September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Utusan AS untuk PBB mengecam laporan warga Ukraina yang dideportasi ke Rusia

Utusan AS untuk PBB mengecam laporan warga Ukraina yang dideportasi ke Rusia

Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas Greenfield berbicara selama pertemuan Dewan Keamanan PBB tentang ancaman terhadap perdamaian dan keamanan internasional, setelah invasi Rusia ke Ukraina, di New York City, AS, 7 Maret 2022. REUTERS/Carlo Allegri/ File Foto

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

WASHINGTON (Reuters) – Duta Besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa Linda Thomas Greenfield mengatakan pada Minggu bahwa laporan bahwa ribuan penduduk kota pelabuhan Mariupol yang terkepung di Ukraina telah dideportasi secara paksa ke Rusia “mengganggu” dan “tidak dapat dipercaya” jika benar. .

Berbicara di “State of the Union” CNN, Thomas Greenfield mengatakan AS belum mengkonfirmasi tuduhan yang dibuat pada hari Sabtu oleh Dewan Kota Mariupol melalui saluran Telegramnya. Baca lebih banyak

“Saya baru mendengarnya,” katanya, “Saya tidak bisa memastikannya.” “Tapi saya bisa mengatakan itu mengecewakan. Tidak terbayangkan bahwa Rusia akan memaksa warga Ukraina masuk ke Rusia dan menempatkan mereka di tempat yang pada dasarnya adalah kamp konsentrasi dan tahanan.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Rusia melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada 24 Februari, memicu konflik yang telah menewaskan lebih dari 900 warga sipil dan melukai hampir 1.500 pada 19 Maret, menurut kantor hak asasi manusia PBB. Baca lebih banyak

Mariupol, penghubung utama ke Laut Hitam, telah menjadi target sejak awal perang, yang oleh Presiden Rusia Vladimir Putin disebut sebagai “operasi militer khusus” untuk melucuti dan “melucuti” Ukraina. Ukraina dan Barat mengatakan Putin melancarkan perang agresi yang tidak dapat dibenarkan.

Dewan kota Mariupol juga mengatakan bahwa pasukan Rusia membom sebuah sekolah seni pada hari Sabtu di mana 400 warga berlindung, tetapi jumlah korban belum diketahui. Baca lebih banyak

READ  AS mengatakan Rusia menghabiskan jutaan dalam kampanye politik global rahasia

Reuters tidak dapat memverifikasi laporan dewan kota secara independen. Kedutaan Rusia di Washington tidak menanggapi permintaan komentar, tetapi Rusia membantah menargetkan warga sipil.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada hari Sabtu menyerukan pembicaraan damai yang komprehensif dengan Moskow. Baca lebih banyak

Pada hari Minggu, Thomas Greenfield mengatakan Amerika Serikat mendukung upaya itu, menambahkan bahwa negosiasi “tampaknya sepihak” dengan sedikit tanggapan dari Rusia.

Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) akan mengadakan pertemuan darurat pada hari Kamis untuk membahas konflik dan tanggapan dari aliansi 30-anggota. Baca lebih banyak

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki mengatakan pekan lalu bahwa Polandia akan secara resmi mengajukan proposal untuk misi penjaga perdamaian di Ukraina pada pertemuan itu. Baca lebih banyak

Ketika ditanya tentang proposal Polandia, Thomas Greenfield menegaskan kembali komitmen Presiden Joe Biden untuk menahan diri dari mengirim pasukan AS ke Ukraina.

“Negara-negara NATO lainnya mungkin memutuskan bahwa mereka ingin menempatkan pasukan di dalam Ukraina,” katanya. Ini akan menjadi keputusan yang harus mereka buat.”

“Berusaha melakukan semua yang kita bisa”

Berbicara kepada CNN pada hari Minggu, Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas mengatakan dia akan menekan NATO untuk meningkatkan kemampuan militernya di Eropa Timur dan mendesak semua negara anggota untuk mengalokasikan setidaknya 2% dari PDB mereka untuk pertahanan.

Claes mengatakan tuduhan orang Ukraina yang dideportasi ke Rusia mengingatkan kita pada ribuan orang Estonia yang dikirim ke kamp kerja paksa di Siberia pada 1940-an.

“Saat ini kami berada dalam situasi yang berbeda karena kami adalah sekutu NATO,” katanya. Tapi kami mencoba melakukan segala yang kami bisa untuk mendukung Ukraina dan membantunya melawan perang ini.”

READ  Putin memerintahkan sanksi pembalasan terhadap Barat - Kremlin

Turki juga mencoba menengahi gencatan senjata di Ukraina, yang dipuji oleh Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg selama wawancara hari Minggu di “Meet the Press” NBC.

“Turki melakukan beberapa upaya nyata untuk mencoba memfasilitasi dan mendukung pembicaraan antara Rusia dan Ukraina,” kata Stoltenberg. “Terlalu dini untuk mengatakan apakah pembicaraan ini dapat menghasilkan hasil yang nyata.”

Awal bulan ini, NATO menolak seruan Ukraina untuk “zona larangan terbang” di atas Ukraina untuk membantu melindungi wilayah udaranya dari rudal dan pesawat tempur Rusia. Baca lebih banyak

Ketika ditanya pada hari Minggu apakah zona larangan terbang akan dipertimbangkan jika Rusia menggunakan senjata kimia di Ukraina, Stoltenberg mengemukakan kekhawatiran bahwa langkah seperti itu dapat meningkatkan konflik.

“Sekutu kami mendukung Ukraina,” katanya. “Tetapi pada saat yang sama, sangat penting bagi kita untuk mencegah konflik ini menjadi perang penuh antara NATO dan Rusia yang akan menyebabkan lebih banyak kehancuran, kematian, dan kehancuran daripada yang kita lihat sekarang di Ukraina.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Ted Hesson dan Richard Cowan di Washington); Diedit oleh Scott Malone dan Bill Bercrot

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.