November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

A girl receives communion during a church service at Saints Peter and Paul Garrison Church on Sunday, March 20 in Lviv, Ukraine. The city has served as a stopover and shelter for the millions of Ukrainians fleeing the Russian invasion.

Berikut adalah tampilan kehidupan sehari-hari orang Ukraina yang tinggal di Lviv

Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas mengambil bagian dalam debat Parlemen Eropa di Strasbourg pada 9 Maret (Frederick Florin/AFP/Getty Images)

“Putin seharusnya tidak memenangkan perang ini,” Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas mengatakan kepada koresponden CNN Jake Taber pada hari Minggu, menambahkan bahwa itu “memilukan” untuk melihat apa yang dilakukan Rusia di Ukraina.

Kami mencoba melakukan segala yang kami bisa untuk mendukung dan membantu Ukraina melawan perang ini. Klass mengatakan pada “State of the Union” Putin seharusnya tidak memenangkan perang ini.

Kallas, yang akan menghadiri KTT NATO mendatang, mengatakan bahwa strategi NATO harus fokus untuk mengakhiri perang menggunakan “penahanan cerdas”, yang berarti bahwa NATO harus beralih dari “postur pencegahan” ke “postur defensif” yang aman, mengangkat negara-negara NATO. berkontribusi untuk Memperkuat pertahanan masing-masing negara dan pada akhirnya NATO secara keseluruhan dan fokus pada kerja sama.

“Ada beberapa kemampuan yang terlalu mahal untuk satu negara, tetapi jika kita melakukannya bersama di sini di Eropa untuk melindungi tanah kita, kita lebih kuat,” katanya, seraya menambahkan bahwa negara-negara harus bergerak untuk mengisolasi Rusia “di semua tingkat politik. ”

Menanggapi pertanyaan tentang proposal Polandia untuk mengirim pasukan penjaga perdamaian ke Ukraina, Klaas mengatakan bahwa perdamaian pertama harus dicapai, dan Rusia tidak menunjukkan niat untuk mencapainya.

“Kita hanya dapat memiliki misi penjaga perdamaian jika kita memiliki perdamaian, tetapi Anda tahu, jika Anda melihat apa yang terjadi di Ukraina, perdamaian bukanlah sesuatu yang kita lihat di sana. Ini adalah perang yang sedang berlangsung, dan saya tidak melihat Rusia memilikinya. niat melakukan apa saja untuk menciptakan perdamaian ‘Jadi kita harus memiliki perdamaian dulu,’ katanya, ‘untuk menjaganya.’

Claes mengatakan mereka tidak melihat kemungkinan perang dunia ketiga di Eropa dan bahwa upaya tersebut harus mengakhiri perang ini.

READ  Hadiah Nobel di bidang Ekonomi telah diberikan kepada Ben Bernanke, Douglas Diamond dan Philip Debweg untuk penelitian tentang krisis keuangan.

Klass juga membandingkan deportasi yang terjadi di Mariupol dengan apa yang dilakukan Rusia pada tahun 1940-an di mana orang Estonia dimasukkan ke dalam “kereta ternak” yang dikirim ke Siberia.

Dia mengatakan bahwa Putin memicu narasi sayap kanan di Eropa dan Amerika Serikat dengan menciptakan krisis pengungsi.

“Ini menyebabkan tekanan besar untuk beremigrasi ke Eropa dan apa yang kami lihat di berbagai negara, kami juga melihat sejauh ini mendapatkan daya tarik” dan tidak membantu pengungsi dari Ukraina, tambahnya.

“Musuh adalah Rusia, bukan para pengungsi,” kata Klass.