Februari 5, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

USMNT melaju ke babak sistem gugur Piala Dunia dengan kemenangan tipis atas Iran

USMNT melaju ke babak sistem gugur Piala Dunia dengan kemenangan tipis atas Iran



CNN

Itu Tim Nasional AS Putra (USMNT) bekerja keras untuk mendapatkan tempatnya di babak sistem gugur Piala Dunia, dan meraih kemenangan tipis 1-0 atas Iran Dalam keputusan Grup B yang menegangkan di Qatar 2022.

Gol babak pertama Christian Pulisic adalah yang memisahkan kedua tim saat USMNT mencapai Babak 16 Besar untuk pertama kalinya sejak 2014.

Tekanan tentu ada pada tim Qatar Greg Berhalter setelah kegagalan tim nasional lolos ke Piala Dunia 2018, tetapi Amerika Serikat menyelesaikan pekerjaan dengan tiga penampilan tim yang berani.

Itu tentu saja tidak bagus pada saat-saat tertentu, terutama pada tahap penutupan melawan Iran, tetapi kemajuan di babak penyisihan grup adalah hal yang minimal untuk tim muda yang menarik ini.

Akan ada beberapa kekhawatiran memasuki babak sistem gugur, setelah Pulisic mengalami cedera perut saat mencetak gol kemenangan.

USMNT berharap superstarnya, yang dijuluki “Captain America” ​​​​oleh sebagian orang, akan fit untuk babak 16 besar melawan Belanda pada hari Sabtu setelah berita bahwa Pulisic dikirim ke rumah sakit untuk menjalani pemindaian.

Itu adalah satu-satunya pertemuan antara kedua negara dan pertemuan pertama mereka di Piala Dunia sejak Prancis 1998 – pertandingan bermuatan politik yang membuat Iran muncul sebagai pemenang kejutan 2-1.

Ini adalah pertama kalinya Iran dan Amerika Serikat, kadang-kadang disebut secara resmi di Iran sebagai “Setan Besar”, bertemu di lapangan sepak bola dan acara olahraga terbesar antara kedua negara sejak revolusi 1979.

Persiapan untuk pertandingan di Qatar ini sama tegangnya, dengan Iran bahkan menyerukan USMNT untuk dikeluarkan dari Piala Dunia setelah Federasi Sepak Bola AS memasang bendera Iran tanpa lambang Republik Islam di platform media sosialnya. Tunjukkan dukungan untuk para pengunjuk rasa di Iran.

Direktur USMNT Berhalter dan Kapten Tyler Adams Dia juga menghadapi beberapa pertanyaan sulit dari wartawan Iran dalam konferensi pers yang berapi-api, untuk menangkis tuduhan kemunafikan dan sikap tidak hormat.

Kehebohan seputar game ini hanya menambah drama pertemuan yang – bahkan dalam ruang hampa dari masalah di luar lapangan – dijamin akan penuh dengan ketegangan.

Kedua tim tahu kemenangan akan mengamankan tempat di Babak 16 besar, tetapi untuk USMNT, bahkan hasil imbang tidak akan cukup untuk membuat mereka maju dari grup.

USMNT harus berjuang keras untuk mendapatkan tempat mereka di Babak 16 Besar.

Tidak banyak tanda keberanian awal dari USMNT saat Berhalter mendikte permainan di tahap pembukaan – menikmati 65% penguasaan bola – meskipun butuh waktu hingga menit ke-28 untuk menciptakan peluang pertama.

Upaya jarak jauh Josh Sargeant membelokkan seorang bek Iran dan jatuh dengan sempurna ke jalur Timothy Weah, yang mungkin tidak menyadari bahwa dia sendirian di depan gawang dan menyerang dengan sundulan yang berhasil dilakukan oleh Alireza Beiranvand melewati Iran. Mudah.

Pada tanda setengah jam, Weah kembali mengambil posisi bagus di dalam area penalti tetapi upayanya melambung jauh di atas mistar setelah dikirim oleh sersan.

Tekanan USMNT akhirnya mengatakan tujuh menit sebelum turun minum, memimpin setelah langkah krusial tim.

Umpan silang Weston McKinney disundul oleh striker Sergino Dest dan dengan gagah berani dilakukan oleh Pulisic, yang melakukan benturan keras dengan Beranvand ketika ia membelokkan bola melewati garis.

Kegembiraan USMNT dengan cepat berubah menjadi kecemasan karena Pulisic jelas sangat kesakitan setelah bentrokan itu, tertatih-tatih saat dua paramedis membantunya keluar lapangan.

Pulisic segera kembali ke lapangan, tetapi terlihat jelas bahwa pemain Chelsea itu masih menderita pukulan itu.

Christian Pulisic dikelilingi oleh rekan setimnya setelah mengalami cedera menyusul golnya.

Saat USMNT semakin percaya diri, ruang mulai terbuka di pertahanan Iran dan Weah mengira dia telah menggandakan keunggulan timnya sesaat sebelum jeda, menyelesaikan dengan baik dengan bagian luar sepatunya hanya untuk disambut oleh bendera hakim garis di jarak tersempit. Keputusan offside.

Meskipun Iran akan dengan senang hati melewati badai di babak pertama, mereka secara mengejutkan kurang bertenaga – terutama setelah gol Pulisic – dari tim yang menyebabkan masalah pertahanan bagi Inggris dan Wales dalam dua pertandingan pembukaan mereka.

Iran memulai babak kedua dengan lebih bertenaga, menciptakan dua peluang bagus untuk Saman Quddous namun striker Brentford itu tidak mampu merepotkan kiper NAFC Matt Turner.

Saat waktu terus berjalan, Iran memiliki kesempatan fantastis untuk mengikat skor, tapi sundulan menukik Morteza Bouraliganji dipancarkan ke tiang jauh untuk melegakan fans Amerika di tribun, banyak dari mereka memegang kepala mereka.

Ada seruan keras untuk penalti dari para pemain Iran di akhir menit kesembilan belas waktu tambahan, dengan Mehdi Tarimi bersikeras bahwa Cameron Carter-Vickers telah menjatuhkan Porto saat dia mencoba mendapatkan umpan silang dari akhir.

Para pemain AS merayakan peluit akhir.

Setelah pemeriksaan singkat dan tegang, VAR memutuskan itu bukan penalti dan tak lama kemudian, wasit Mathieu Lahoz meniup peluitnya untuk mengakhiri pertandingan.

Kedua tim tenggelam ke tanah – untuk alasan yang sangat berbeda – tetapi USMNT akan mengetahui peningkatan kinerja sangat penting jika mereka ingin memiliki kesempatan untuk maju lebih jauh di Qatar.

Setelah kekalahan tersebut, Saeed Ezzatollah yang emosional meminta maaf kepada fans Iran.

Iran berada dalam posisi yang kuat menuju final setelah kemenangan 2-0 yang menentukan atas Wales, hanya membutuhkan hasil imbang untuk maju, tetapi tampil mengecewakan dengan mempertaruhkan satu tempat di babak sistem gugur.

“Saya benar-benar minta maaf atas nama para pemain kami, grup kami, bahwa kami tidak bisa mendapatkan kesempatan untuk lolos ke babak berikutnya,” kata sang gelandang.

“Hidup dan sepak bola terus berjalan dan itu bisa menjadi pelajaran yang baik bagi kami, setidaknya untuk pemain muda seperti saya di masa depan. Jadi saya harap penggemar kami dan orang-orang di Iran memaafkan saya dan saya hanya merasa menyesal, itu saja.”

Pelatih Iran Carlos Queiroz mengatakan “mimpi sudah berakhir” tetapi dia sudah menantikan masa depan.

Babak pertama adalah Amerika Serikat dan babak kedua adalah Iran, kata Queiroz, pelatih terlama Iran, yang pernah mengelola tim dari 2011 hingga 2019, sebelum kembali untuk tugas kedua pada September.

“perbedaan [was] Kami tidak mencetak gol di babak kedua seperti yang seharusnya. Tapi mimpi itu sudah berakhir. “Sekarang, dia memikirkan langkah selanjutnya untuk Iran,” tambah Queiroz, yang merupakan satu-satunya pelatih yang memimpin tim ke putaran final Piala Dunia berturut-turut.

READ  Pembukaan LANGSUNG 2022: Papan peringkat dan skor saat Rory McIlroy dan Victor Hovland berbagi keunggulan di babak final