Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Uni Eropa mengatakan Microsoft melanggar aturan antimonopoli dengan mengintegrasikan Teams dengan perangkat lunak perkantoran

Uni Eropa mengatakan Microsoft melanggar aturan antimonopoli dengan mengintegrasikan Teams dengan perangkat lunak perkantoran

LONDON (AP) — Blok tersebut mengatakan Microsoft melanggar aturan antimonopoli Uni Eropa dengan praktik yang “berpotensi menyalahgunakan” dengan menghubungkan aplikasi perpesanan dan konferensi video Teams ke perangkat lunak bisnisnya yang banyak digunakan.

Komisi Eropa mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah memberi tahu Microsoft tentang pandangan awal bahwa raksasa teknologi AS itu “membatasi persaingan” melalui… Tim perakitan Dengan aplikasi produktivitas kantor penting seperti Office 365 dan Microsoft 365.

Komisi tersebut, yang merupakan penegak antimonopoli tertinggi di blok 27 negara tersebut, mengatakan pihaknya menduga Microsoft mungkin telah memberikan “keuntungan distribusi” kepada Teams dengan tidak memberikan pelanggan pilihan apakah mereka menginginkan Teams ketika mereka membeli perangkat lunak tersebut. Dia menambahkan bahwa fitur tersebut mungkin telah diperluas karena pembatasan yang diberlakukan pada kemampuan aplikasi perpesanan pesaing untuk bekerja dengan perangkat lunak Microsoft.

“Kami khawatir bahwa Microsoft mungkin memberikan tim produk komunikasinya keunggulan yang tidak semestinya dibandingkan pesaing dengan menghubungkan mereka ke rangkaian produktivitas perusahaan yang populer,” Margrethe Vestager, wakil presiden eksekutif kebijakan persaingan di Komisi, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Mempertahankan persaingan dalam alat komunikasi dan kolaborasi jarak jauh sangatlah penting karena hal ini juga mendorong inovasi di pasar-pasar ini.”

Panitia menargetkan Microsoft keesokan harinya Menuduh Apple Untuk menembus blok baru Buku Peraturan Kompetisi Digitaldalam gelombang langkah-langkah regulasi yang menegaskan peran utama Brussel sebagai regulator bagi perusahaan-perusahaan teknologi besar.

Microsoft membuat beberapa perubahan tahun lalu dalam upaya menghindari penalti, termasuk memperkenalkan perangkat lunak Paket tanpa perbedaan Untuk pelanggan Eropa. Namun komisi tersebut mengatakan pada hari Selasa bahwa perubahan tersebut tidak cukup untuk mengatasi kekhawatirannya, dan bahwa komisi tersebut perlu berbuat lebih banyak untuk “memulihkan persaingan.”

READ  Harga Tesla terus turun, dan Model 3 dan Model Y kini berada pada harga terendah yang pernah ada

“Setelah membongkar Teams dan mengambil langkah awal untuk interoperabilitas, kami mengapresiasi kejelasan tambahan yang diberikan hari ini dan akan berupaya mencari solusi guna mengatasi kekhawatiran komite yang masih ada.” Presiden Microsoft Brad Smith mengatakan dalam pernyataan yang telah disiapkan.

Pada bulan April, perusahaan juga memberikan opsi kepada pelanggan di seluruh dunia untuk mendapatkan Microsoft 365 dan Office 365 tanpa Teams. Kedua rangkaian perangkat lunak tersebut mencakup program seperti Word, Excel, dan Outlook.

Microsoft kini memiliki kesempatan untuk menanggapi tuduhan tersebut, yang secara resmi dikenal sebagai pernyataan keberatan, sebelum komite mengambil keputusan akhir. Perusahaan tersebut mungkin akan dikenakan denda hingga 10% dari pendapatan global tahunannya, atau mungkin harus menerapkan “pemulihan” untuk memenuhi kekhawatiran persaingan usaha.

Sebuah komite Dia membuka penyelidikannya Pada Juli 2023 setelah saingannya, Slack Technologies, yang membuat perangkat lunak perpesanan tempat kerja yang populer, mengajukan keluhan ke Brussels. Alfaview, pembuat perangkat lunak konferensi video, juga mengajukan keluhan terpisah.

Slack, yang dimiliki oleh pembuat perangkat lunak bisnis Salesforce, menuduh Microsoft menyalahgunakan dominasi pasarnya untuk menghilangkan persaingan – yang melanggar undang-undang Uni Eropa.

“Pernyataan keberatan Komisi Eropa hari ini merupakan kemenangan bagi pilihan pelanggan dan konfirmasi bahwa praktik Microsoft dengan Teams telah merugikan persaingan,” kata Sebastian Niles, kepala Salesforce. “Kami menghargai penyelidikan komprehensif Komisi terhadap keluhan Slack dan mendesak Komisi untuk mengambil tindakan cepat, mengikat, dan efektif untuk memulihkan pilihan yang bebas dan adil serta mendorong persaingan, interoperabilitas, dan inovasi dalam ekosistem digital.”