Mei 23, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Undangan Macron dan Putin di Ukraina membuat presiden Prancis yakin ‘yang terburuk belum datang’

“Negara Anda akan membayar mahal karena akan berakhir sebagai negara yang terisolasi, lemah, dan terkena sanksi terlalu lama,” kata Macron kepada Putin, seraya menambahkan bahwa Macron “meminta Vladimir Putin untuk tidak membohongi dirinya sendiri.”

Percakapan itu, yang menurut kepresidenan Prancis diprakarsai oleh Putin, terjadi ketika para pejabat Ukraina akan mengadakan pembicaraan dengan delegasi Rusia, menurut pejabat Rusia dan Ukraina. Tetapi berdasarkan pertukaran kedua pemimpin, tidak ada indikasi pada hari Kamis bahwa solusi diplomatik dapat terlihat, menurut pejabat Prancis.

Kantor berita Kremlin mengutip Putin yang mengatakan kepada Macron bahwa tujuan dari “operasi militer khusus” – istilah yang digunakan Kremlin untuk merujuk pada invasi Rusia ke Ukraina – “akan tetap tercapai”.

Menurut pernyataan itu, Putin mengatakan kepada Macron: “Upaya untuk mengulur waktu dengan menunda negosiasi hanya akan mengarah pada persyaratan tambahan untuk Kiev dalam posisi negosiasi kami.”

Seorang pejabat senior Prancis, yang berbicara dengan syarat anonim karena itu adalah praktik pemerintah Prancis, mengatakan komentar Putin mencerminkan “tekad untuk melanjutkan operasi militer dan membawanya sampai akhir”.

Menurut layanan berita Kremlin, Putin juga keberatan dengan pidato Macron kepada bangsa pada hari Rabu, di mana ia mengutuk “serangan brutal” Putin di Ukraina dan mengatakan “Putin memilih perang.”

Dalam pidatonya, Macron juga mengatakan bahwa klaim Putin bahwa dia ingin “mendiskreditkan” Ukraina adalah “kebohongan” dan “penghinaan terhadap sejarah Rusia dan Ukraina, untuk mengenang para tetua kita yang berjuang berdampingan melawan Nazisme.”

Menanggapi langsung komentar pada hari Kamis, layanan berita Kremlin mengatakan Putin tidak setuju dengan “banyak poin” yang diangkat dalam pidato Macron, dan membantah Rusia berada di balik pemboman kota-kota besar Ukraina – meskipun banyak bukti sebaliknya.

READ  Klip video menunjukkan pasukan Rusia menggali parit di daerah terlarang yang sangat radioaktif dekat Chernobyl

Macron adalah satu-satunya pemimpin Barat yang terus-menerus melakukan kontak publik dengan Putin sejak invasi ke Ukraina, dalam upaya yang digambarkan oleh kepresidenan Prancis sebagai upaya untuk menjaga pintu terbuka bagi negosiasi yang berarti. Putin dan Macron juga berbicara pada hari Senin dan Kamis.

Sebelum invasi, Macron memimpin upaya Barat untuk mencegah krisis meningkat melalui saluran diplomatik, melakukan perjalanan ke Moskow bulan lalu untuk menjaga hubungan dengan Putin. Sejak pertengahan Desember, kedua pemimpin telah berbicara lebih dari selusin kali, menurut kepresidenan Prancis. Macron juga sering melakukan kontak dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky – terakhir pada hari Kamis, setelah panggilan teleponnya dengan Putin.

Robin Dixon di Moskow dan Claire Parker di Washington berkontribusi pada laporan ini.