September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Danau terbesar di Pakistan bisa meletus di tepiannya setelah upaya pengeringan gagal | pakistan

Seorang pejabat senior setempat telah memperingatkan bahwa danau terbesar di Pakistan akan meledak di tepiannya setelah upaya pihak berwenang untuk mengeringkannya secara terkendali gagal.

Dalam upaya terakhir untuk menghindari bencana, Pejabat meretas Danau Saw pada hari Minggusebuah langkah yang mereka akui dapat menggusur hingga 100.000 orang dari rumah mereka tetapi juga akan menyelamatkan daerah berpenduduk padat dari banjir.

Namun, pada hari Senin, menteri irigasi provinsi, Jam Khan Shoro, mengatakan upaya tersebut belum berhasil. “Ketinggian air di Danau Manshar belum berkurang,” katanya tentang reservoir air tawar di provinsi Sindh selatan.

Perdana Menteri Shahbaz Sharif melakukan perjalanan ke Sindh pada hari Senin untuk menilai kerusakan, dan mengunjungi wilayah tersebut dengan menteri luar negerinya dengan helikopter. Wilayah ini menghasilkan setengah dari makanan negara tetapi 90% dari hasil panennya telah hancur, sementara seluruh desa telah hanyut.

Peta yang menunjukkan danau gergaji

Hujan monsun dan mencairnya gletser telah menyebabkan banjir yang mempengaruhi 33 juta orang dan merenggut sedikitnya 1.314 jiwa, termasuk 458 anak-anak, kata Badan Penanggulangan Bencana Nasional Pakistan dalam pembaruannya pada Senin.

Gambar satelit menunjukkan bahwa Sepertiga dari negara ini berada di bawah air sekarang. Lebih dari 1,6 juta rumah telah rusak sejak pertengahan Juni.

Pada hari Senin, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi mengirim bantuan yang sangat dibutuhkan, ketika dua pesawat UNHCR mendarat di kota pelabuhan selatan Karachi, ibu kota provinsi Sindh. Dua lagi diharapkan hari ini. Pesawat ketiga juga mendarat di Karachi dengan bantuan Turkmenistan.

“Banjir telah membuat anak-anak dan keluarga di tempat terbuka tanpa akses ke kebutuhan dasar hidup,” kata Abdullah Fazel, perwakilan dari Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) di Pakistan.

READ  Gletser Alpine robek, menewaskan sedikitnya 6 pejalan kaki

Masuknya air datang setelah meningkatnya suhu musim panas dan curah hujan. Pemerintah Pakistan dan PBB menyalahkan cuaca ekstrem sebagai penyebab pemanasan iklim.

Syarif memiliki Dia mengatakan negaranya tidak bertanggung jawab Tentang bencana yang dipicu oleh krisis iklim, yang disebutnya “momen tersulit” dalam sejarah bangsa.

Pemerintahnya memperkirakan kerusakan mencapai $ 10 miliar (£ 8,7 miliar), dan kekuatan dunia telah meminta bantuan. Pekan lalu, Amerika Serikat mengumumkan bantuan kemanusiaan sebesar $30 juta (£26 juta) untuk korban banjir Pakistan, dan negara-negara lain memberikan bantuan udara.

Namun, menteri perubahan iklim Pakistan menyalahkan negara-negara kaya yang mencemari sebagai penyebab keruntuhan iklim yang “menyedihkan”. Sherry Rehman mengatakan bahwa Pakistan menyumbang kurang dari 1% dari emisi gas rumah kaca tetapi paling menderita dari efek pemanasan iklim.

Rehman Surat kabar The Guardian bahwa ‘negara kaya harus berbuat lebih banyak’termasuk membayar ganti rugi kepada negara-negara yang menghadapi bencana akibat perubahan iklim.

“Keluhan sejarah harus didengar dan harus ada beberapa tingkat kesetaraan iklim sehingga beban konsumsi karbon yang tidak bertanggung jawab tidak ditempatkan di negara-negara di dekat khatulistiwa.”

Reuters dan The Associated Press berkontribusi pada artikel ini