Oktober 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Atlet Rusia dan Belarusia dilarang mengikuti Paralimpiade Musim Dingin karena Komite Internasional Belarusia membatalkan keputusan

Atlet Rusia dan Belarusia dilarang mengikuti Paralimpiade Musim Dingin karena Komite Internasional Belarusia membatalkan keputusan

Komite Paralimpiade Internasional mengatakan Kamis di Beijing bahwa, dalam pembalikan yang menakjubkan, atlet Rusia dan Belarusia telah dilarang dari Paralimpiade Musim Dingin karena peran negara mereka dalam perang di Ukraina.

Perubahan itu terjadi kurang dari 24 jam setelah IPC mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka akan mengizinkan atlet Rusia dan Belarusia untuk bersaing ketika pertandingan dibuka pada hari Jumat, tetapi hanya ketika atlet netral dengan warna, bendera, dan simbol nasional lainnya dihapus.

IPC langsung menerima kritik atas keputusan awalnya. Itu dicap sebagai pengkhianatan yang mengirim pesan yang salah kepada para pemimpin Rusia. Komite Internasional Belarus juga mengatakan dengan jelas bahwa banyak atlet akan menolak untuk bertanding melawan Rusia atau Belarusia, menciptakan kekacauan untuk Paralimpiade dan merusak reputasinya.

Mengumumkan tindakan awal pada hari Rabu pada konferensi pers di Beijing, Presiden IPC Andrew Parsons secara terbuka menyatakan simpati kepada rakyat Ukraina, tetapi mengatakan tindakannya dibatasi oleh aturan organisasinya dan ketakutan akan tindakan hukum.

Parsons mengatakan hampir sebaliknya dalam mengumumkan pembalikannya, mencatat bahwa konstituennya telah mundur.

“Dalam 12 jam terakhir, sejumlah besar anggota telah melakukan kontak dengan kami,” kata Parsons dalam sebuah pernyataan. “Mereka memberi tahu kami bahwa jika kami tidak mempertimbangkan kembali keputusan kami, sekarang kemungkinan akan memiliki konsekuensi serius.”

“Yang jelas adalah bahwa situasi yang meningkat pesat sekarang telah menempatkan kami dalam posisi yang unik dan tidak mungkin sangat dekat dengan dimulainya Olimpiade,” tambah Parsons.

IPC sekarang bergabung dengan olahraga seperti sepak bola, trek dan lapangan, bola basket, hoki, dan lainnya yang telah memberlakukan larangan total terhadap orang Rusia dan Belarusia.

READ  Anggota parlemen AS mengunjungi Taiwan setelah kunjungan Pelosi membuat marah China

Pada hari Senin, Komite Olimpiade Internasional mendorong badan olahraga untuk mengecualikan atlet Rusia dan Belarusia dari acara internasional, tetapi menyerahkan keputusan akhir kepada badan pengatur individu.

IOC lambat dalam menindak Rusia, mengizinkan para atletnya untuk bersaing di empat Olimpiade terakhir setelah skandal doping yang disponsori negara dan ditutup-tutupi Olimpiade Musim Dingin 2014.

Rusia diperkirakan memiliki 71 atlet yang bertanding di Beijing. Tidak segera jelas berapa banyak atlet Belarusia yang berpartisipasi. Ukraina mengatakan akan memiliki 20.

Paralimpiade Musim Dingin dibuka pada hari Jumat dan berakhir pada 13 Maret.

Parsons juga berbicara kepada atlet Rusia dan Belarusia.

“Kepada atlet penyandang disabilitas dari negara-negara yang terkena dampak, kami sangat menyesal bahwa Anda telah terpengaruh oleh keputusan yang diambil oleh pemerintah Anda minggu lalu untuk melanggar Gencatan Senjata Olimpiade,” katanya. “Anda adalah korban dari tindakan pemerintah Anda.”