Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ukraina peringatkan 'terorisme nuklir' setelah serangan di dekat pabrik

Ukraina peringatkan ‘terorisme nuklir’ setelah serangan di dekat pabrik

Kyiv, Ukraina (AP) – Sebuah rudal Rusia meledakkan kawah di dekat pembangkit listrik tenaga nuklir di Ukraina selatan pada Senin, merusak peralatan industri di dekatnya tetapi tidak mengenai tiga reaktornya. Pihak berwenang Ukraina mengutuk langkah itu, menggambarkannya sebagai tindakan “terorisme nuklir”.

Rudal itu menghantam dalam jarak 300 meter (328 yard) dari reaktor di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Ukraina Selatan dekat kota Yuzhnokransk di Provinsi Mykolaiv, meninggalkan kawah sedalam 2 meter (6 1/2 kaki) dan lebar 4 meter (13 kaki). . Menurut perusahaan energi nuklir Ukraina Energoatom.

Dia menambahkan bahwa reaktor beroperasi secara normal dan tidak ada karyawan yang terluka. Tetapi serangan yang akan segera terjadi itu memperbaharui ketakutan akan perang Rusia yang sudah berlangsung hampir tujuh bulan Di Ukraina dapat menghasilkan bencana radiologis.

Pembangkit listrik tenaga nuklir ini adalah pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar kedua di Ukraina setelah pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia, yang telah berulang kali mendapat kecaman..

Setelah kemunduran baru-baru ini di medan perangPresiden Rusia Vladimir Putin pekan lalu mengancam akan meningkatkan serangan Rusia terhadap infrastruktur Ukraina. Sepanjang perang, Rusia menargetkan pembangkit listrik dan peralatan transmisi di Ukraina, menyebabkan pemadaman dan membahayakan sistem keamanan pembangkit listrik tenaga nuklir negara itu.

Kompleks industri yang mencakup pabrik Ukraina Selatan terletak di sepanjang Sungai Bug Selatan sekitar 300 kilometer (190 mil) selatan ibukota, Kyiv. Pihak berwenang Ukraina mengatakan serangan itu menyebabkan penutupan sementara pembangkit listrik tenaga air di dekatnya dan menghancurkan lebih dari 100 jendela di kompleks itu. Badan Energi Atom Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan tiga saluran listrik telah terputus tetapi kemudian terhubung kembali.

Kementerian Pertahanan Ukraina merilis video hitam putih yang menunjukkan dua bola besar yang membakar meledak satu per satu dalam kegelapan, diikuti oleh hujan bunga api yang bersinar, pada 19 menit lewat tengah malam. Kementerian dan Energoatom menggambarkan serangan itu sebagai “terorisme nuklir.”

READ  Biden di Polandia untuk pertemuan tentang krisis pengungsi di Ukraina - Politik AS langsung | berita AS

Kementerian Pertahanan Rusia tidak segera mengomentari serangan itu.

Pasukan Rusia menduduki pembangkit nuklir Zaporizhzhia, yang terbesar di Eropa, sejak awal setelah invasi. Pemboman itu memutus jalur transmisi pembangkit, memaksa operator untuk mematikan enam reaktornya Untuk menghindari bencana radiasi. Rusia dan Ukraina saling menyalahkan atas serangan itu.

Badan Energi Atom Internasional, yang telah menempatkan monitor di pabrik Zaporizhzhya, mengatakan Saluran transmisi utama telah terhubung kembali Jumat, menyediakan listrik yang dibutuhkan untuk mendinginkan reaktornya.

Tetapi walikota Enerhodar, tempat pabrik Zaporizhzhya berada, melaporkan lebih banyak pemboman Rusia pada hari Senin di zona industri kota.

Sementara Putin memperingatkan pada hari Jumat tentang kemungkinan eskalasi serangan, ia mengklaim bahwa pasukannya telah bertindak dengan menahan diri sejauh ini, tetapi memperingatkan bahwa “jika situasi berkembang dengan cara ini, tanggapan kami akan lebih serius.”

“Baru-baru ini, angkatan bersenjata Rusia telah meluncurkan beberapa serangan yang mengesankan,” katanya. “Mari kita pertimbangkan serangan peringatan ini.”

Kantor kepresidenan Ukraina mengatakan, pada hari Senin, bahwa pemboman Rusia terbaru menewaskan sedikitnya delapan warga sipil dan melukai 22 lainnya. Gubernur wilayah timur laut Kharkiv, yang sekarang sebagian besar kembali ke tangan Ukraina, mengatakan bahwa pemboman Rusia menewaskan empat pekerja medis ketika mereka mencoba mengevakuasi pasien dari rumah sakit jiwa dan melukai dua pasien.

Sementara itu, walikota kota Donetsk di bagian timur yang diduduki Rusia mengatakan bahwa penembakan Ukraina telah menewaskan 13 warga sipil dan melukai delapan orang di sana.

Patricia Lewis adalah direktur penelitian keamanan internasional di lembaga pemikir Chatham House di London Serangan di pabrik Zaporizhzhia Serangan Senin di pabrik Ukraina Selatan menunjukkan bahwa militer Rusia berusaha untuk menonaktifkan pembangkit nuklir Ukraina sebelum musim dingin.

READ  Perang terakhir antara Ukraina dan Rusia: Apa yang kita ketahui pada hari invasi 201 | Rusia

“Ini adalah tindakan yang sangat berbahaya dan ilegal untuk menargetkan pembangkit nuklir,” kata Lewis kepada The Associated Press. “Hanya para jenderal yang tahu maksudnya, tapi jelas ada pola tertentu.”

“Sepertinya yang mereka lakukan setiap saat adalah mencoba memutus aliran listrik ke reaktor,” katanya. “Ini cara yang sangat canggung untuk melakukannya, karena seberapa akurat rudal ini?”

Energi diperlukan untuk menjalankan pompa yang mensirkulasikan air pendingin ke reaktor, mencegah panas berlebih dan – dalam skenario terburuk – kerusakan bahan bakar nuklir akibat radiasi.

Serangan Rusia baru-baru ini terhadap infrastruktur Ukraina telah menargetkan pembangkit listrik di utara dan bendungan di selatan. Mereka datang sebagai tanggapan atas serangan balik besar-besaran di timur negara yang merebut kembali tanah yang diduduki Rusia di wilayah Kharkiv.

Analis mencatat bahwa selain reklamasi lahan, tantangan tetap ada dalam mengendalikannya. Dalam pidato video pada hari Senin, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dengan samar tentang upaya tersebut, “Saya tidak dapat mengungkapkan semua detailnya, tetapi berkat Dinas Keamanan Ukraina, kami sekarang yakin bahwa penjajah tidak akan memiliki pijakan di wilayah Ukraina.”

Keberhasilan Ukraina di Kharkiv – kekalahan terbesar Rusia sejak pasukannya didorong mundur dari sekitar Kiev pada fase pertama invasi – telah menarik kritik publik yang jarang terjadi di Rusia dan meningkatkan tekanan militer dan diplomatik pada Putin. Kritikus Kremlin nasionalis mempertanyakan mengapa Moskow gagal menjerumuskan Ukraina ke dalam kegelapan sejauh ini dengan menyerang semua pembangkit listrik tenaga nuklir utama.

Dalam perkembangan lainnya:

– Seorang gubernur mengatakan Ukraina telah mendapatkan kembali kendali atas desa Belogorivka di wilayah Luhansk timur yang diduduki Rusia. Rusia belum mengakui klaim ini.

READ  Rusia mengabaikan pentingnya sanksi, untuk membuat undang-undang kesehatan yang lengkap

Para pemimpin wilayah Luhansk, Donetsk dan Kherson yang dilantik Rusia mengulangi seruan mereka pada hari Senin untuk referendum untuk secara resmi menghubungkan wilayah mereka dengan Rusia. Para pejabat ini telah membahas rencana semacam itu sebelumnya, tetapi referendum telah berulang kali tertunda, mungkin karena dukungan publik yang tidak memadai.

– Mahkamah Agung wilayah Luhansk yang diduduki Rusia menghukum seorang mantan penerjemah Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa dan orang lain yang tugasnya tidak disebutkan atas pengkhianatan tingkat tinggi pada hari Senin. Keduanya divonis 13 tahun penjara.

Negara-negara Baltik seperti Estonia, Latvia dan Lithuania telah menutup perbatasan mereka Senin untuk sebagian besar warga Rusia dalam menanggapi dukungan domestik Rusia untuk perang di Ukraina. Polandia akan bergabung dengan larangan itu pada 26 September.

– Bintang pop hebat Alla Pugacheva menjadi selebritas Rusia paling menonjol yang mengkritik perang, Deskripsi Rusia dalam posting Instagram pada hari Minggu Sebagai “pari” dan mengatakan tentaranya mati untuk “tujuan imajiner”. Valery Fadeev, kepala Dewan Hak Asasi Manusia Presiden Rusia, menuduh Pugacheva dengan jujur ​​mengutip keprihatinan kemanusiaan untuk membenarkan kritiknya dan memperkirakan bahwa artis terkenal seperti dia akan memiliki pengaruh yang lebih kecil pada publik setelah perang.

___

Jurnalis John Lister berkontribusi pada Le Bec, Prancis.

___

Ikuti liputan Associated Press tentang perang di https://apnews.com/hub/russia-ukraine