November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dikatakan bahwa mahasiswa asing akan dilarang memasuki Inggris kecuali mereka belajar di universitas ternama

Dikatakan bahwa mahasiswa asing akan dilarang memasuki Inggris kecuali mereka belajar di universitas ternama

Pemerintah Inggris berupaya mengurangi imigrasi, yang dapat memengaruhi kemampuan siswa internasional untuk belajar di Inggris.

London – Siswa internasional yang ingin belajar di Inggris Mereka mungkin ditolak kecuali mereka ditawari tempat di ‘universitas top’, Menurut sebuah laporan oleh The Times.

Para menteri diduga sedang mendiskusikan cara mengurangi arus masuk ke Inggris setelah rekor tingkat migrasi bersih dilaporkan pada hari Kamis.

Menurut laporan itu, juga akan ada batasan jumlah anggota keluarga yang dapat dibawa siswa ke negara itu. Peraturan juga akan berlaku untuk siswa internasional yang belum tinggal di Inggris

Hampir 1,1 juta orang tiba di Inggris pada tahun hingga Juni, dengan sekitar 560.000 orang berimigrasi pada periode yang sama, meninggalkan imigrasi bersih di 504.000 orang terdaftarMenurut Kantor Statistik Nasional pada hari Kamis.

Rencana yang dilaporkan untuk mencegah siswa internasional belajar di Inggris tampaknya bertentangan dengan strategi pertumbuhan internasional pemerintah dari tahun 2019, yang dirancang untuk meningkatkan jumlah siswa internasional yang belajar di Inggris setiap tahun menjadi 600.000 pada tahun 2030.

itu Tujuannya telah tercapai Pada tahun akademik 2020/21 ketika lebih dari 605.000 siswa dari luar Inggris terdaftar di pendidikan tinggi, menurut Badan Statistik Pendidikan Tinggi.

adalah strateginya awalnya dikembangkan Untuk “mendukung sektor pendidikan Inggris untuk mengakses peluang global,” menurut situs web pemerintah.

Perwakilan Kantor Dalam Negeri mengatakan tidak akan ada komentar tentang “spekulasi” tentang gagasan pelarangan siswa internasional memasuki Inggris

Namun, dia memberikan pernyataan dari Menteri Dalam Negeri Soella Braverman, yang mengatakan jumlah orang yang telah melakukan perjalanan ke Inggris “dapat dimengerti” mengingat Perang di UkrainaItu evakuasi di Afganistan dan penindasan di HAM di HongkongNamun, publik Inggris “berharap” imigrasi menurun dari waktu ke waktu.

READ  Amerika Serikat percaya bahwa Ukraina berada di balik pembunuhan di Rusia

“Tingkat imigrasi ini telah memberi tekanan pada tempat tinggal dan pasokan perumahankesehatan, Pendidikan dan layanan publik lainnya. “Kita harus memastikan bahwa kita memiliki pendekatan yang berkelanjutan, seimbang dan terkendali, itulah sebabnya kita terus meninjau kebijakan imigrasi kita,” kata Braverman dalam pernyataan itu.

“Prioritas saya tetap menangani peningkatan penyeberangan berbahaya dan ilegal dan menghentikan penyalahgunaan sistem kami. Sangat penting bagi kami untuk memulihkan kepercayaan publik dan mendapatkan kembali kendali atas perbatasan kami,” tulisnya.

Pemerintah Konservatif telah meluncurkan serangkaian inisiatif setelah berjanji untuk mengurangi imigrasi bersih ke Inggris dalam manifesto 2019, termasuk rencana kontroversialnya. Deportasi imigran ke Rwanda Dan berurusan dengan Perancis untuk Menargetkan penyeberangan perahu kecil.